Geek

Dragon Ball: Goku Melampaui Ultra Instinct dengan Cara Paling Malas

Goku telah melampaui Ultra Instinct, namun kenapa malah diprotes penggemar?

Agung Pratnyawan

Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (HiTekno.com)
Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Untuk waktu yang cukup lama di alam semesta Dragon BallUltra Instinct telah dianggap sebagai tingkat kekuatan maksimum yang dapat dicapai oleh siapa pun. Goku menjadi karakter Dragon Ball yang bisa menggunakannya.

Goku telah melalui banyak hal untuk belajar bagaimana menguasai keadaan ini, serta menggunakannya dengan lebih efektif.

Meski demikian, penggemar mengharapkan Goku bisa melampaui kekuatan ini di beberapa titik. Mengapa demikian?

Sebab menurut penggemar, Ultra Instinct Goku yang baru disebut sebagai transformasi paling malas dalam seri ini. 

Bagaimana Goku mendapatkan Ultra Instinct?

Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (fandom)
Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (fandom)

Sejauh ini, musuh paling kuat yang pernah dihadapi Goku dan teman-temannya dalam sejarah Dragon Ball adalah Gas. 

Sebelum bentrok dengan Saiyan, Gas meminta Bola Naga Cerulean untuk menjadikan dia sebagai makhluk paling kuat di alam semesta.

Keinginan ini menghabiskan sebagian besar kekuatan hidupnya untuk Gas, tetapi dia akhirnya mencapai tujuannya untuk mendapatkan kekuatan maksimum. 

Bahkan Insting Ultra yang dikuasai Goku atau Ultra Ego tidak cukup untuk menghentikan Gas yang mengamuk melawan Saiyan.

Selama pertarungan, Bezita menemukan cara bagi karakter Dragon Ball tersebut untuk meningkatkan kekuatannya saat menggunakan Ultra Instinct. 

Mengikuti saran Bezita, Goku menemukan cara untuk memungkinkan dia menggunakan emosinya saat dalam kondisi Ultra Instinct, menciptakan True Ultra Instinct.

Mengapa penggemar menyebut ini adalah transformasi yang malas?

Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (fandom)
Dragon Ball - Ultra Instinct Goku. (fandom)

Ketika True Ultra Instinct pertama kali diperkenalkan ke Dragon Ball Super, terungkap bahwa kekuatan ini berasal dari pikiran yang jernih dan kontrol mutlak atas emosi seseorang.

Saat berada di Ultra Instinct, pengguna seharusnya tidak dapat merasakan apa pun, karena gangguan sekecil apapun dapat membawa mereka keluar dari keadaan ini.

Ini telah diulang berkali-kali di dalam manga Dragon Ball Super. Ultra Instinct hanya bisa bekerja untuk mereka yang sudah menguasai emosinya.

Bisa dikatakan ini telah melawan segala sesuatu yang telah ditetapkan dalam kanon hanya demi memberi Goku kekuatan baru tidak membuktikan seberapa kuat Saiyan itu.

Bagi penggemar, itu hanya membuatnya tampak seperti cerita yang tidak memiliki tujuan dan seperti sangat effortless.

Ide untuk membiarkan Goku menjaga emosinya saat berada di Ultra Instinct mengubah konsep unik ini menjadi salah satu transformasi Super Saiyan-nya.

Ini adalah pertama kalinya Goku bertarung tanpa membiarkan perasaannya mendikte tindakannya.

Tidak diragukan lagi sulit untuk menemukan cara baru untuk membuat Goku dan Bezita lebih kuat pada saat ini dalam waralaba. 

Namun, mengulangi seluruh transformasi alih-alih membuat bentuk baru, merupakan langkah yang malas.

Karena itu, ide True Ultra Instinct Goku tidak akan diterima dengan buruk oleh penggemar jika dilakukan dengan cara yang lebih serius. 

True Ultra Instinct tidak hanya bertentangan dengan semua yang telah ada sebelumnya dalam cerita Dragon Ball, tetapi juga cara malas untuk membuat Goku lebih kuat tanpa mengubah apa pun tentang karakternya.

Kontributor: Damai Lestari

Berita Terkait