Gadget

Setelah Aplikasi China Diblokir, Bagaimana Nasib Xiaomi dan Vivo di India?

Para analis percaya, situasi panas antara China dan India akan berdampak luas hingga pasar smartphone di negara tersebut.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi logo Xiaomi. (Xiaomi)
Ilustrasi logo Xiaomi. (Xiaomi)

Hitekno.com - Memanasnya hubungan antara China dan India, dipercayai dapat berimbas pada industri smartphone di negara tersebut. 

Seperti dimuat Phonearena yang mengutip SamMobile, beberapa brand asal China dipercayai akan kena imbasnya dalam pasar smartphone India.

Seperti diketahui, bentrokan mematikan antara kedua negara di perbatasan Himalaya Barat yang disengketakan, menyebabkan 20 tentara India tewas pada bulan lalu. China belum mengkonfirmasi kematian.

Ini adalah pertama kalinya keduanya terlibat dalam konflik bersenjata dalam 45 tahun dan tidak mungkin semuanya akan mereda dalam waktu dekat. Kini, pemerintah India berada di bawah tekanan untuk mengambil sikap keras.

Dua hari lalu, India melarang 59 aplikasi China termasuk TikTok, yang bagi India pasarnya besar, mencakup lebih dari 30 persen dari total unduhan.

Pengamat industri memprediksi merek ponsel cerdas China akan "bermasalah". India adalah negara berkembang dan harga adalah faktor pembelian utama bagi pelanggan seluler di sana.

Prediksi terbaru, Xiaomi memiliki pangsa 30 persen di pasar ponsel. Vivo berada di urutan kedua dengan 17 persen pasar, diikuti oleh Samsung (16 persen), Oppo (12 persen), dan Realme (14 persen).

Ilustrasi logo Xiaomi. [Shutterstock]
Ilustrasi logo Xiaomi. [Shutterstock]

 

Secara keseluruhan, perusahaan China seharusnya menyumbang 81 persen dari penjualan ponsel pintar di India.

Lainnya, termasuk Apple, merupakan 11 persen dari pasar. Apple mendominasi dalam kategori kelas premium.

Permintaan bukan satu-satunya hal yang menghalangi produsen smartphone China di India

Menurut Counterpoint Technology Market Research Neil Shah, jika sentimen negatif terhadap China tidak mengarah pada penurunan permintaan, gangguan yang disebabkan rantai pasokan dan manufaktur masih dapat mempengaruhi pengiriman.

Pengiriman Apple tampaknya sudah menderita. Samsung, di sisi lain, memiliki rantai pasokan lebih beragam dan memiliki posisi yang baik untuk menyalip Vivo untuk menjadi vendor terbesar kedua di India.

Ada kemungkinan bahwa chaebol telah melampaui Vivo, sesuatu yang akan bermanifestasi ketika statistik dirilis untuk kuartal kedua, karena perusahaan sudah dalam jarak yang sangat dekat dengannya. Kalau tidak, tampaknya siap untuk mencapai itu pada September mendatang.

Karena Xiaomi memiliki keunggulan besar atas keduanya, Samsung tidak menimbulkan risiko dalam waktu dekat. Namun, jika konflik berlanjut, Xiaomi akan punya alasan untuk khawatir.

Apple iPhone SE 2020. (Apple)
Apple iPhone SE 2020. (Apple)

 

Dalam jangka panjang, Apple dapat mengambil manfaat dari situasi ini. Baru-baru ini, kita telah melihat perubahan dalam strategi, dengan perusahaan tidak hanya mengurangi harga awal ponselnya tetapi juga merilis iPhone SE yang relatif terjangkau.

Pabrikan itu dilaporkan berencana merakit telepon di India, yang akan membantunya mengurangi bea impor yang saat ini dikenakan pada perangkat dan meningkatkan permintaannya.

Sementara Samsung sudah mulai memanfaatkan peluang itu. Dalam waktu 10 hari, perusahaan telah meluncurkan empat ponsel entry-level di negara ini.

Counterpoint's Tarun Pathak percaya, perusahaan harus melakukan lebih dari itu untuk menarik konsumen mencari alternatif untuk merek China. Dia mengatakan bahwa perusahaan harus meningkatkan kehadiran digitalnya karena banyak orang sekarang mendapatkan ponsel mereka secara online.

Samsung sudah cukup berinvestasi dalam seri A menengah dan jajaran pasar massal M dan prospek peningkatan permintaan di India, kemungkinan akan memotivasi Samsung untuk meningkatkan fokusnya lebih lanjut.

Salah satu ponsel perusahaan yang akan datang akan menggunakan layar OLED pihak ketiga untuk menurunkan biaya. Ini akan menjadi kali pertama Samsung sumber panel OLED dari produsen lain, dan itu hanya menunjukkan bahwa itu cukup berkomitmen untuk mengeluarkan ponsel anggaran untuk mengkonsolidasikan pangsa pasar.

Meski ketegangan masih meninggi, India tidak bisa serta merta memboikot HP dan aplikasi China. Mengingat, banyak orang India mencari nafkah dari sana. Demikian juga merek China, seperti Xiaomi telah memiliki fasilitas produksi dan memperkerjakan banyak orang India. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait