Pengalaman Pengembang Kubernetes Diperluas Lewat Red Hat OpenShift 4

Red Hat OpenShift 4.2 telah tersedia dan dapat dicoba.

Agung Pratnyawan
Rabu, 20 November 2019 | 16:06 WIB
Red Hat OpenShift. (Red Hat)

Red Hat OpenShift. (Red Hat)

Hitekno.com - Red Hat, Inc., penyedia solusi open source mengumumkan Red Hat OpenShift 4.2, versi terbaru dari platform Kubernetes enterprise terpercaya.

Red Hat OpenShift 4.2 dirancang untuk menghadirkan pengalaman pengembang yang lebih unggul.

Red Hat OpenShift 4.2 memperluas komitmen Red Hat untuk menyederhanakan dan mengotomatisasi layanan kelas enterprise di seluruh lingkungan cloud hybrid sekaligus memberdayakan pengembang untuk berinovasi dan meningkatkan nilai bisnis melalui aplikasi cloud-native.

Baca Juga: Red Hat Open Innovation Labs Dipercaya Mempercepat Pencapaian Bisnis

Memberdayakan Inovasi Pengembang di Kubernetes

Red Hat OpenShift 4.2 bertujuan untuk membuat teknologi cloud-native menjadi lebih mudah digunakan dan lebih mudah diakses oleh para pengembang melalui kemampuan yang mengotomatisasi pengaturan dan pengelolaan lingkungan Kubernetes.

Hal ini memungkinkan para pengembang untuk berfokus membangun aplikasi enterprise generasi mendatang tanpa memerlukan keahlian Kubernetes yang mendalam.

Baca Juga: Red Hat Bantu Rintis Open Hybrid Cloud di Asia Pasifik

Versi terbaru dari OpenShift juga menambahkan layanan pengembang siap pakai yang mengatasi kebutuhan seputar service mesh, eksekusi tanpa server dan pipeline continuous integration/continuous delivery (CI/CD) cloud-native, yang semuanya dirancang untuk membantu mendorong produktivitas pengembang di sekitar aplikasi yang berbasis Kubernetes:

  • Red Hat OpenShift Service Mesh, yang berbasis proyek-proyek Istio, Kiali dan Jaeger dan ditingkatkan melalui Kubernetes Operator, dirancang untuk menyederhanakan pengembangan, penyebaran, dan pengelolaan aplikasi berbasis microservice pada OpenShift.
  • Red Hat OpenShift Serverless, yang berbasis Knative dan tersedia sebagai ology Preview, membantu menurunkan biaya dengan menjalankan aplikasi yang dapat diturunkan hingga nol, namun tetap responsif terhadap permintaan pengguna dan kemudian dapat ditingkatkan sesuai permintaan.
  • Red Hat OpenShift Pipelines, dalam Developer Preview dan tersedia sebagai Kubernetes Operator, menjalankan setiap langkah pipeline CI/CD dalam container-nya sendiri sehingga memungkinkan setiap langkah untuk menyesuaikan skala secara independen untuk memenuhi permintaan yang berubah.

OpenShift membawa lebih dekat ke pengembang melalui Red Hat CodeReady Containers, yang memungkinkan pengembang untuk menginstal lingkungan OpenShift yang telah dibangun sebelumnya pada sebuah laptop untuk pengembangan lokal.

Hal ini memberikan kerangka kerja yang menyatukan tool pengembangan container dengan kluster lokal sehingga memudahkan untuk membangun aplikasi cloud-native secara lokal dan, jika siap, dikerahkan ke lingkungan OpenShift penuh.

Baca Juga: Red Hat OpenShift 4, Generasi Baru Kubernetes Enterprise Terpercaya

Kesederhanaan Cloud, di Mana Pun OpenShift Dijalankan

Red Hat OpenShift 4. (OpenShift)
Red Hat OpenShift 4. (OpenShift)

Industri TI enterprise bukanlah serangkaian penyebaran statis yang homogen, dan komputasi modern pun tidak terkecuali.

Penyebaran hybrid yang menggunakan komponen infrastruktur on-premise dan layanan berbasis cloud sering diupayakan oleh para pembuat keputusan TI dan, untuk membantu memudahkan transisi ke cloud hybrid.

Red Hat OpenShift 4.2 dirancang untuk menghadirkan pengalaman yang lebih konsisten dan terpadu di seluruh lingkungan TI yang berbeda, serta menambahkan:

  • Instalasi OpenShift Container Platform yang disederhanakan, otomatis, dan lebih cepat di seluruh cloud publik, termasuk AWS, Azure, dan Google Cloud Platform (GCP), dan cloud pribadi seperti OpenStack, yang didukung oleh pengalaman enterprise yang konsisten.
  • Tool migrasi untuk membantu pelanggan melakukan upgrade dari OpenShift 3 ke 4, yang menawarkan cara yang lebih sederhana, lebih cepat dan lebih otomatis untuk menyalin beban kerja dari satu kluster OpenShift ke yang lain.
  • Driver Container Storage Interface (CSI) yang menyediakan cara yang lebih konsisten bagi penyedia penyimpanan pihak ketiga untuk tersambung ke ekosistem Kubernetes. Rilis ini juga mendukung OpenShift Container Storage 4, yang tersedia saat ini dalam versi beta.

Platform Kubernetes Enterprise Paling Komprehensif di Industri

Seiring perusahaan berupaya menggunakan Kubernetes enterprise untuk mendorong transformasi digital, halangan dapat muncul karena standar keamanan internal dan peraturan yang ketat.

Persyaratan ini sering membatasi konektivitas data sensitif dan beban kerja, yang membutuhkan “air gap” atau terputus dari jaringan enterprise yang lebih luas.

Meskipun bagus untuk keamanan, hal ini membuat migrasi dan pembaruan aplikasi dan layanan yang digunakan oleh sistem tersebut menjadi proses manual yang menantang dengan puluhan langkah.

Untuk membantu meningkatkan pengalaman OpenShift di seluruh penyebaran dan sistem heterogen, termasuk yang menangani informasi sensitif, Red Hat OpenShift 4.2 menambahkan peningkatan penginstal di seluruh lingkungan, termasuk dukungan untuk penginstalan yang terputus.

Hal ini memungkinkan pelanggan untuk lebih mudah menerapkan versi terbaru dari platform Kubernetes enterprise yang paling komprehensif di industri dalam lingkungan yang tidak dapat diakses melalui Internet atau yang terhubung tetapi menerapkan kebijakan pengujian gambar yang ketat.

Red Hat OpenShift 4.2 telah tersedia dan dapat dicoba di try.openshift.com.

Berita Terkait
TERKINI

Vivo X Fold3 Pro, smartphone lipat yang dinanti-nanti kehadirannya....

gadget | 10:41 WIB

Dell AI Factorydengan NVIDIA mengintegrasikan portofolio AI terdepan Dell denganplatformperangkat lunakNVIDIA AI Enterpr...

gadget | 10:28 WIB

Dukungan MediaTek untuk NVIDIA TAO akan menciptakan sebuah pengalaman mulus bagi para pengembang....

gadget | 10:09 WIB

Berikut ini jajaran monitor baru yang diluncurkan Samsung untuk 2024....

gadget | 10:31 WIB

Bergabung dengan Arm Total Design, MediaTek ingin mendorong pembentukan masa depan komputasi AI....

gadget | 10:21 WIB

MediaTek memamerkan deretan teknologi baru yang disiapkan untuk Chromebook dan smart TV di COMPUTEX 2024....

gadget | 10:24 WIB

Apa saya yang turun harga, cek daftar harga produk Xiaomi Indonesia untuk Juni 2024 ini....

gadget | 10:46 WIB

Cek seperti apa Realme GT 6 yang diklaim sebagai flagship killer ini....

gadget | 10:34 WIB

Vivo Y28 diklaim cocok dalam menunjang berbagai aktivitas mahasiswa dalam perkuliahan....

gadget | 10:12 WIB

Selama update Honkai Impact 3 v7.5, 10 pembukaan pertama Battlesuit Crate Lantern didiskon 50%....

gadget | 10:00 WIB

Melanjutkan kesuksesan HP Xiaomi Indonesia sebelumnya, kini Redmi 13 hadir dengan inovasi terbaru yaitu kamera beresolus...

gadget | 10:25 WIB

MediaTek Dimensity 7300 dan MediaTek Dimensity 7300X, dua chipset baru yang memberikan dorongan performa AI dan mobile g...

gadget | 10:15 WIB

Berbekal kesuksesan Realme GT Series sebelumnya, seri flagship killer dari Realme ini diklaim akan kembali menghadirkan ...

gadget | 10:40 WIB

Samsung menghadirkan Galaxy AI di perangkat smartwatch Galaxy Watch, meningkatkan fitur kesehatan yang dirasakan penggun...

gadget | 10:31 WIB

Samsung bersama RRQ menggelar program RRQ MABAR School Roadshow....

gadget | 10:08 WIB

HDD Portable WD My Passport,WD_BLACK P10 Game Drive, danSanDisk Professional G-DRIVE ArmorATD dari Western Digital kini ...

gadget | 10:33 WIB

Yakni kamera mirrorlessFujifilm X-T50 dan Fujifilm GFX100S II, juga lensa Fujinon XF16-50mmF2.8-4.8 R LM WR, dan Fujinon...

gadget | 09:51 WIB

Cek apa saja yang ditawarkan Huawei Watch Fit 3....

gadget | 11:03 WIB
Tampilkan lebih banyak