Huawei Siapkan 'Pasukan Besi' untuk Lawan Teknologi AS

"Kita harus menciptakan 'pasukan besi' yang tak terkalahkan untuk membantu mencapai kemenangan," tulis bos Huawei.

Agung Pratnyawan
Rabu, 14 Agustus 2019 | 19:00 WIB
Ilustrasi pasukan besi Huawei. (HiTekno.com)

Ilustrasi pasukan besi Huawei. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Pemerintah Amerika Serikat (AS) telah melunak untuk mengizinkan beberapa perusahaan asal negara tersebut bekerja sama dengan Huawei.

Meski begitu, Huawei masih belum semudah itu untuk mendapatkan teknologi AS dalam membuat smartphone dan produk-produk lainnya.

Diperkuat ketergantungan Huawei dengan teknologi AS maupun negara lain di produknya, membuatnya susah jika kembali kena blokade.

Baca Juga: Kamera Huawei Mate 30 Pro Kalahkan Samsung Galaxy Note 10, Ini Bocorannya

Karena itu, perusahaan asal China ini sudah menyiapkan sederet strategi untuk tetap bertahan bahkan melawan balik kepada AS.

Mengutip South China Morning Post (13/8/2019), bos Huawei mengungkap kalau telah menyiapkan "Pasukan Besi" untuk bertahan dari blokadi pemerintah AS.

Sebuah memo internal dari Ren Zhengfei, pendiri sekaligus CEO Huawei mengungkap kalau sanki blokade pemerintah AS kemarin telah membuat perusahaan berubah.

Baca Juga: Meski Kena Banned, Huawei Tetap Ungguli Apple dalam Pasar Smartphone Global

Diwartakan Bloomberg News, bos Huawei ini menulis kalau divisi consumer business bersiap menghadapi "Paintfull Long March".

Bos Huawei, Ren Zhengfei. (Huawei)
Bos Huawei, Ren Zhengfei. (Huawei)

Yang bisa diartikan kalau divisi tersebut harus bersiap menjalani serentetan perjuangan dan perang menyakitkan dalam waktu lama.

Ren Zhengfei mengatakan perubahan internal Huawei diperlukan untuk memenuhi kebutuhan masa perang. Di mana bagian yang dirasa tidak perlu akan dihapuskan.

Baca Juga: Jadi Brand Ambassador OnePlus, Robert Downey Jr Malah Pakai Huawei P30 Pro

Meski begitu, bos Huawei ini tidak merinci bagian apa saja yang terkena restrukturisasi bahkan penghapusan untuk menjalani perang ini.

Seperti diketahui, Huawei meski mengalami pertumbuhan namun tidak sesigfikan seperti yang diprediksikan sebelumnya. Di kaurtal kedua 2019 ini penjualan Huawei cenderung melambat.

Pelambatan ini terjadi di consumer bisnis seperti smartphone dan laptop. Hal ini tidak lain dampak dari blokade pemerintah AS beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Tak Peduli Tekanan AS, Huawei Kebanjiran Kontrak Jaringan 5G

Karyawan Huawei. (Huawei)
Karyawan Huawei. (Huawei)

Bos Huawei ini pun mengumandangkan perang melawan pemerintah AS. Berawal dengan merapikan internal Huawei hingga mengurangi ketergantungan teknologi AS.

"Kita harus menyelesaikan perombakan dalam kondisi yang keras dan sulit, menciptakan 'pasukan besi' yang tak terkalahkan untuk membantu kita mencapai kemenangan," tulis Ren Zhengfei, (2/8/2019).

"Kita benar-benar harus menyelesaikan reorganisasi ini dalam tiga hingga lima tahun," lanjutnya.

Nampak dalam tulisannya, bos Huawei ini memakai banyak istilah militer dan peperangan. Hal ini karena pengalamannya dalam militer China.

Seperti diwartakan South China Morning Post, Ren Zhengfei dulunya seorang insinyur Tentara Pembebasan Rakyat China. Karena itu ia cenderung memakai istilah militer.

Logo Huawei. (Huawei)
Logo Huawei. (Huawei)

Di sisi lain Huawei sendiri telah mengenalkan sistem operasi baru, HarmonyOS sebagai alternatif dari Android. Meski begitu, Huawei masih akan memproduksi smartphone Android.

HarmonyOS sendiri tidak eksklusif untuk smartphone, namun untuk perangkat lainnya juga. Termasuk televisi, laptop, perangkat jaringan, dan lain-lain.

Namun Ren Zhengfei mengakui kalau HarmonyOS ini belum sepenuhnya siap sebagai pengganti Android. Perusahaannya membutuhkan waktu lebih untuk mengembangkannya.

Bukan saja dari sisi sistem operasi, namun juga dari sisi ekosistem penunjang HarmonyOS yang jauh ketinggalan dibandingkan Android.

"Dua peluru menembaki consumer business group kami sayangnya mengenai tangki minyak" tulis bos Huawei ini tanpa merinci.

Huawei kenalkan HarmonyOS. (Huawei)
Huawei kenalkan HarmonyOS. (Huawei)

Pendiri Huawei ini optimis karena punya amunisi yang tak dimiliki pemerintah AS. Yaitu teknologi 5G Huawei yang diklaim terbaik untuk saat ini.

"AS tidak menggunakan teknologi 5G paling canggih, itu mungkin membuat mereka tertinggal dalam sektor kecerdasan buatan," tulis Ren Zhengfei.

Bos Huawei ini nampak percaya diri untuk melawan pemerintah teknologi AS dengan menciptakan 'Pasukan Besi'. Seperti apa nantinya perkembangan Huawei ini?

Berita Terkait
TERKINI

Butuh hardisk potabel dengan kapasitas besar? Cek WD My Passport 6TB....

gadget | 13:40 WIB

Berikut ini beberapa kelebihan POCO Pad yang harus diperhatikan....

gadget | 11:05 WIB

Setlah pemasaran online, kini Redmi 13 dijual secara offline....

gadget | 10:44 WIB

Vivo X Fold3 Pro dan Vivo X100 Series, jajaran HP flagship terbaru Vivo Indonesia....

gadget | 10:22 WIB

Berbagai produk terbaru dari Asus telah dipamerkan di COMPUTEX 2024....

gadget | 11:03 WIB

Masih berkolaborasi dengan ZEISS, Vivo X100 Series diklaim membawa terobosan baru dalam fitur fotografinya....

gadget | 10:56 WIB

Siklus Data AI sendiri yakni framework enam tahap yang dapat mendefinisikan gabungan kapasitas beban kerja AI berskala b...

gadget | 10:40 WIB

Di COMPUTEX 2024, Asus memperlihatkan keahliannya di bidang server, penyimpanan, dan arsitektur data center....

gadget | 09:34 WIB

Vivo X Fold3 Pro, smartphone lipat yang dinanti-nanti kehadirannya....

gadget | 10:41 WIB

Dell AI Factorydengan NVIDIA mengintegrasikan portofolio AI terdepan Dell denganplatformperangkat lunakNVIDIA AI Enterpr...

gadget | 10:28 WIB

Dukungan MediaTek untuk NVIDIA TAO akan menciptakan sebuah pengalaman mulus bagi para pengembang....

gadget | 10:09 WIB

Berikut ini jajaran monitor baru yang diluncurkan Samsung untuk 2024....

gadget | 10:31 WIB

Bergabung dengan Arm Total Design, MediaTek ingin mendorong pembentukan masa depan komputasi AI....

gadget | 10:21 WIB

MediaTek memamerkan deretan teknologi baru yang disiapkan untuk Chromebook dan smart TV di COMPUTEX 2024....

gadget | 10:24 WIB

Apa saya yang turun harga, cek daftar harga produk Xiaomi Indonesia untuk Juni 2024 ini....

gadget | 10:46 WIB

Cek seperti apa Realme GT 6 yang diklaim sebagai flagship killer ini....

gadget | 10:34 WIB

Vivo Y28 diklaim cocok dalam menunjang berbagai aktivitas mahasiswa dalam perkuliahan....

gadget | 10:12 WIB

Selama update Honkai Impact 3 v7.5, 10 pembukaan pertama Battlesuit Crate Lantern didiskon 50%....

gadget | 10:00 WIB
Tampilkan lebih banyak