Sains

Kamu Pelit? Hasil Riset Ungkap Mungkin Kamu Kurang Tidur

Hasil riset mengungkap bahwa kekurangan tidur bisa memicu orang untuk berbaik hati.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi tidur. (Pixabay/DieterRobbins)
Ilustrasi tidur. (Pixabay/DieterRobbins)

Hitekno.com - Kurang tidur telah dikaitkan dengan penyakit jantung, suasana hati yang buruk dan kesepian. Namun rasa lelah akibat hal ini juga bisa membuat kita pelit atau kurang murah hati, para peneliti melaporkan 23 Agustus di PLOS Biology.

Dilansir dari Science Newsjam tidur yang hilang dalam peralihan ke Daylight Savings Time setiap musim semi tampaknya mengurangi kecenderungan orang untuk membantu orang lain, para peneliti menemukan dalam salah satu dari tiga percobaan yang menguji hubungan antara kehilangan tidur dan kemurahan hati.

Secara khusus, mereka menunjukkan bahwa sumbangan rata-rata untuk satu organisasi nirlaba yang berbasis di AS turun sekitar 10 persen dalam minggu kerja setelah peralihan waktu dibandingkan dengan empat minggu sebelum dan sesudah perubahan.

"Kurang tidur membentuk pengalaman sosial yang kita miliki [dan] jenis masyarakat tempat kita tinggal," kata ahli saraf Eti Ben Simon dari University of California, Berkeley.

Untuk menguji hubungan antara kurang tidur dan kemurahan hati, Ben Simon dan timnya melakukan penelitian.

Pertama-tama membawa 23 orang dewasa muda ke laboratorium selama dua malam. Para peserta tidur sepanjang satu malam dan tetap terjaga selama satu malam lagi.

Di pagi hari, peserta menyelesaikan kuesioner altruisme standar yang menilai kemungkinan mereka membantu orang asing atau kenalan dalam berbagai skenario.

Ilustrasi tidur. (pixabay/Engin_Akyurt)
Ilustrasi tidur. (pixabay/Engin_Akyurt)

Misalnya, peserta dinilai pada skala dari 1 hingga 5, dengan 1 untuk kemungkinan paling kecil untuk membantu dan 5 untuk kemungkinan besar, apakah mereka akan menyerahkan kursi mereka di bus kepada orang asing atau menawarkan tumpangan kepada rekan kerja yang membutuhkan.

Peserta tidak pernah membaca skenario yang sama lebih dari sekali. Sekitar 80 persen peserta menunjukkan kemungkinan yang lebih kecil untuk membantu orang lain ketika kurang tidur daripada saat beristirahat.

Para peneliti kemudian mengamati aktivitas otak peserta dalam mesin MRI fungsional, membandingkan aktivitas saraf setiap peserta dalam keadaan istirahat versus kurang tidur.

Itu menunjukkan bahwa kurang tidur mengurangi aktivitas di jaringan wilayah otak yang terkait dengan kemampuan untuk berempati dengan orang lain.

Ilustrasi tidur. (pixabay/Wokandapix)
Ilustrasi tidur. (pixabay/Wokandapix)

Dalam percobaan lain, para peneliti merekrut 136 peserta secara online dan meminta mereka menyimpan catatan tidur selama empat malam.

Setiap peserta kemudian menyelesaikan subset kuesioner kedermawanan sebelum jam 1 siang keesokan harinya.

Para peneliti menemukan bahwa semakin banyak waktu yang dihabiskan peserta untuk bangun di tempat tidur, ukuran kurang tidur, semakin rendah skor altruisme (kedermawanan) mereka.

Penurunan altruisme itu berlaku baik ketika membandingkan individu dengan diri mereka sendiri dan ketika rata-rata skor di seluruh kelompok.

Berita Terkait