Sains

Astronom Berhasil Rekam "Tangan Kosmik" Raksasa, Ini Penjelasan Ilmiahnya

Kira-kira kenapa ya "tangan raksasa" ini bisa tercipta di luar angkasa?

Rezza Dwi Rachmanta

Puing-puing dari ledakan bintang membentuk ''tangan kosmik''. (NASA/SAO/NCSU/Borkowski)
Puing-puing dari ledakan bintang membentuk ''tangan kosmik''. (NASA/SAO/NCSU/Borkowski)

Hitekno.com - Salah satu observatorium dari NASA membuat astronom bisa merekam gambar menakjubkan di luar angkasa. Terlihat seperti "tangan kosmik" raksasa, ini merupakan pemandangan menarik dari pengukuran gerakan supernova.

Gambar mengenai "tangan kosmik" ini direkam oleh Chandra X-Ray Observatory milik NASA. Menggunakan data dari 2004, 2008, serta gabungan gambar dari 2017 dan 2018, para astronom telah mengungkapkan gambar tangan raksasa bergerak melalui luar angkasa untuk menabrak dinding gas kosmik merah.

Supernova sendiri merupakan ledakan super energik dari suatu bintang yang berada di titik tertentu dalam siklus hidupnya.

Channel YouTube Chandra X-ray Observatory membagikan beberapa pemandangan mengenai kumpulan kosmik berupa tangan yang seolah-olah menabrak dinding berwarna merah.

"Para astronom telah menangkap 'tangan kosmik' yang menabrak dinding. Tangan ini sebenarnya adalah energi nebula dan partikel yang dihasilkan oleh pulsar. Saat gelombang ledakan dari bintang yang meledak bergerak melalui luar angkasa, ia berlari ke awan gas," tulis channel YouTube Chandra X-ray Observatory.

''Tangan kosmik'' berhasil direkam oleh astronom. (NASA/SAO/NCSU/Borkowski)
''Tangan kosmik'' berhasil direkam oleh astronom. (NASA/SAO/NCSU/Borkowski)

Hasil itu berasal dari rekaman Chandra X-ray Observatory milik NASA selama 14 tahun. Dilansir dari IFLScience, gambar-gambar tersebut menunjukkan gerakan gelombang ledakan di sekitar salah satu "ujung jari".

Gelombang ledakan ini bergerak melalui luar angkasa dengan kecepatan sekitar 14,5 juta kilometer per jam.

Beberapa sisa bintang, yang tertinggal sebagai puing-puing kosmik ketika menjadi supernova, bergerak lebih cepat, dengan kecepatan lebih dari 17,7 juta km per jam.

Ujung MSH 15-52 yang bergerak melalui kosmos. (NASA/SAO/Borkowski via IFLScience)
Ujung MSH 15-52 yang bergerak melalui kosmos. (NASA/SAO/Borkowski via IFLScience)

Menurut sebuah penelitian dari tim Chandra yang diterbitkan oleh The Astrophysical Journal Letters, meski sangat cepat di mata manusia, sebenarnya tangan kosmik ini mengalami perlambatan yang dramatis.

Astronom menamai pemandangan tangan kosmik ini sebagai MSH 15-52. Puing-puing kosmik mengalami perlambatan kemungkinan besar karena RCW 89, awan gas yang bertabrakan dengannya.

Menurut tim, puing-puing kosmik pertama-tama harus melakukan perjalanan melalui rongga gas berdensitas rendah, yang terbentuk ketika bintang melepaskan lapisan luar hidrogennya sebelum meledak, kemudian melambat secara dramatis ketika menabrak RCW 89.

Ilmuwan memperkirakan bahwa MSH 15-52 harus melakukan perjalanan rata-rata dengan kecepatan hampir 50 juta km/jam. Sebagai catatan, itu adalah kecepatan rata-rata, bukan maksimal.

Ketika bintang meledak, ia meninggalkan pulsar super padat. Pulsar ini (inti runtuh dari sebuah bintang masif, yang berputar cepat dan memuntahkan energi ke luar angkasa) merupakan penyebab terciptanya tangan kosmik raksasa. Ia berputar dengan kecepatan hampir tujuh putaran per detik dan melepaskan sejumlah energi yang luar biasa ke dalam kosmos di sekitarnya.

Berita Terkait