Internet

Truecaller Gencar Berikan Edukasi Keamanan Data untuk Orang Indonesia

Pada tahun 2020, Truecaller mencatatkan bahwa rata-rata pengguna smartphone di Indonesia mendapatkan 18 panggilan spam per bulan.

Agung Pratnyawan

Aplikasi Truecaller.(Truecaller)
Aplikasi Truecaller.(Truecaller)

Hitekno.com - Truecaller sebagai layanan verifikasi nomor telepon dan memblokir komunikasi yang berpotensi spam mengalami pertumbuhan signifikan. Termasuk secara revenue sebesar 129 persen dengan margin pendapatan (EBITDA) yang disesuaikan senilai 37,6% pada kuartal ketiga 2021.

Pertumbuhan pesat ini menyusul pengumuman IPO perusahaan di bursa Nasdaq, Swedia pada awal Oktober 2021 lalu. Dilansir melalui keterangan resmi perusahaan, Truecaller juga mengalami kenaikan sebesar 20% untuk jumlah pengguna aktif menjadi 292 juta di seluruh dunia.

"Kami melihat tren pertumbuhan yang berkelanjutan baik dari segi pengguna dan pendapatan selama kuartal ketiga dan kami sangat bangga dengan momentum yang berhasil kami capai. Pendapatan operasional mencapa 312,8 juta Swedia Krona atau lebih dari Rp 51 miliar pada kuartal tersebut, diikuti dengan jumlah rata-rata pengguna aktif bulanan adalah 292 juta. Truecaller adalah layanan terkemuka untuk memverifikasi panggilan dan pesan antara orang dan perusahaan dan merupakan platform dengan pertumbuhan tercepat di pasar negara berkembang di Asia, Timur Tengah dan Afrika", kata Alan Mamedi, CEO Truecaller.

Sejalan dengan pertumbuhan bisnisnya, Truecaller akan terus meningkatkan penawarannya terutama di beberapa pasar potensial yang menjadi fokus seperti Indonesia. Truecaller akan menggencarkan kampanye edukasi tentang bahaya spam dan pencurian data di Indonesia.

Sebagai pasar terbesar di Asia Tenggara, Truecaller berkomitemen membantu pengguna di Indonesia untuk memerangi spam dan melindungi data pribadinya dari serangan pihak tidak bertanggung jawab. Truecaller mencatat panggilan spam di Indonesia termasuk yang tertinggi di dunia.

Aplikasi Truecaller.(Truecaller)
Aplikasi Truecaller.(Truecaller)

Pada tahun 2020, Truecaller mencatatkan bahwa rata-rata pengguna smartphone di Indonesia mendapatkan 18 panggilan spam per bulan. Jumlah ini merupakan yang terbesar di kawasan Asia Tenggara dan menempati posisi enam dunia.

Global Head of Corporate Communication, Hitesh Raj Bhagat menambahkan beberapa hal yang dapat dilakukan masyarakat Indonesia untuk mencegah penipuan digital diantaranya:

  • Jangan pernah membagikan informasi keuangan kepada siapapun, termasuk informasi sensitive yang tesimpan dalam email dan smartphone Anda.
  • Jika hendak merespons panggilan telepon dari nomor tidak dikenal, gunakan Truecaller untuk memverifikasi identitas penelpon. Anda juga bisa menggunakan melacak nomor telepon melalui website Truecaller.com setelah log in.
  • Selalu ingat bahwa ada lembaga atau pihak berwenang manapun yang akan menanyakan informasi sensitif seperti one-time passwords (OTP), pin kartu debit atau CVV melalui telepon. Pastikan identitas sebelum memutuskan membagikan informasi atau dokumen penting.
  • Jangan mudah percaya untuk menginstal aplikasi di telepon Anda. Aplikasi tersebut dapat saja aplikasi yang berpotensi menduplikasi data pribadi yang tersimpan di ponsel Anda dan dapat mengambil alih akun-akun penting.
  • Hati-hati sebelum memutuskan mengunjungi sebuah link yang dibagikan di email dan SMS terutama yang berkaitan dengan transaksi keuangan. Link palsu yang dibagikan dapat memancing pengguna membagikan informasi penting.
  • Ketika melakukan pembayaran untuk transaksi digital, pastikan kredibilitas dan reputasi merchant.
  • Upayakan untuk menghindari melakukan transaksi keuangan di jaringan yang tidak aman, seperti wifi publik yang mudah diretas.
  • Jika Anda harus menggunakan komputer umum untuk beberapa transaksi keuangan, gunakan keyboard virtual (di layar) karena penekanan tombol dapat ditangkap melalui perangkat yang disusupi menggunakan perangkat lunak keylogger. Ubah kata sandi Anda sesering mungkin.

Berita Terkait