Internet

Potret Tantangan dan Peran Marketplace Online dalam Menjaga Ketahanan UMKM

Berdasarkan hasil riset yang dilakukan ke sejumlah pelaku UMKM di tanah air, terungkap bahwa lini penjualanofflinemereka mengalami penurunan. Ini berbanding terbalik dengan penjualanonlinemereka yang justru meningkat.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi website toko online. (Pixabay/200degrees)
Ilustrasi website toko online. (Pixabay/200degrees)

Hitekno.com - NeuroSensum, perusahaan riset konsumen berbasis neurosains dan kecerdasan artifisial memaparkan hasil studi kualitatif mengenai peran marketplace online dalam membantu UMKM di Indonesia selama pandemi..

Berdasarkan hasil riset yang dilakukan secara virtual ke sejumlah pelaku UMKM di tanah air, terungkap bahwa lini penjualan offline mereka mengalami penurunan. Ini berbanding terbalik dengan penjualan online mereka yang justru meningkat.

Samuel, salah satu pedagang pakaian di Tanah Abang, merasakan bahwa saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diberlakukan sekitar Triwulan 1 2020 bisnisnya terancam gulung tikar karena aktivitas offline mendadak dibatasi.

"Kalau nggak ada online mungkin tahun lalu saya udah gulung tikar kali. Pas PSBB kan Tanah Abang ditutup, barang yang saya timbun ada 10M, kalau nggak ada online saya bangkrut.", ujar Bapak Samuel.

Padahal, UMKM telah berjasa besar menyelamatkan Indonesia dari dua krisis ekonomi besar, yaitu krisis ekonomi 1998 dan 2008. UMKM, yang sejatinya adalah usaha dari rakyat untuk rakyat, sekali lagi diharapkan mampu membantu menahan laju penurunan pertumbuhan ekonomi di masa pandemi ini.

Di masa kecanggihan teknologi seperti sekarang, peran online marketplace kemudian menjadi vital dalam mendukung ketahanan UMKM di Indonesia. Aktivitas offline yang dibatasi karena pandemi, secara alami menghadirkan peluang dan tantangan tersendiri baik bagi pelaku UMKM, pembeli, maupun online marketplace sebagai penyedia tempat berjualan.

"Dalam studi kali ini, kami menjumpai beberapa tantangan yang dihadapi oleh teman-teman UMKM. Pandemi memang mempengaruhi sistem bisnis mereka, artinya mereka harus berpikir dengan cepat bagaimana bertransformasi secara digital. Salah satu transformasi yang berhasil menolong mereka adalah bergabung dengan online marketplace sehingga dari sisi penjualan mereka bisa bertumbuh, namun dengan perubahan yang cepat ini mereka menjumpai tantangan-tantangan lain yang harus segera diselesaikan juga." tutur Grace Oktaviana, Associate Director Neurosensum Indonesia.

Dari temuan yang terkumpul, terdapat tiga tantangan utama yang masih jadi kendala bagi perkembangan mereka - dua di antaranya sejalan dengan temuan yang disoroti oleh Menteri Koperasi (Menkop) dan UKM Teten Masduki terkait tantangan yang dihadapi oleh para pelaku UMKM di Indonesia.

Pertama, adalah tantangan edukasi dan pendampingan. Fitur-fitur yang ada di dalam aplikasi online marketplace perlu dioptimalkan penggunaannya agar penjual mendapat manfaat optimal dari platform online marketplace.

Neurosensum - Ilustrasi Offline Marketplace. (Neurosensum)
Neurosensum - Ilustrasi Offline Marketplace. (Neurosensum)

 

Terkait tantangan pendampingan ini, para pelaku UMKM merasa edukasi penjual, salah satunya yang diberikan oleh marketplace online Shopee, sangat membantu dalam membimbing mereka untuk mengembangkan bisnis.

Topik edukasi yang diberikan oleh e-commerce untuk penjual begitu beragam, mulai dari edukasi untuk mengunggah produk di toko online, strategi beriklan, sampai edukasi tentang cara mengelola gudang yang baik. Berbagai tips yang diberikan telah diterapkan oleh penjual dan terbukti membantu menyelesaikan masalah.

Salah satu contoh riilnya adalah dukungan pemasaran produk melalui penjelasan bagaimana para UMKM ini dapat menganalisis tren melalui fitur di Shopee. Dengan demikian, para penjual dapat mengetahui produk apa yang sedang dan akan tren di pasar.

"Kita suka diundang pelatihan di kantor Shopee, dari yang dulu gudang kita berantakan akhirnya mereka ngajarin penyusunan rak gimana dan itu yang saya terapkan sampai sekarang. Diajarkan dari nol. Sudah di-brainwash dari awal lo bisa jadi pedagang gede, bisa punya gudang yang gede. Jadi kita jualan itu bukan cuma makan kita saja, ternyata dari sini bisa buka lapangan pekerjaan untuk orang lain" ujar Pak Kaisar, pedagang barang hobi (perlengkapan kebutuhan hewan).

Kedua, yaitu tantangan dari sisi operasional untuk meningkatkan kapasitas produksi. Sebagaimana yang ditekankan oleh Menkop UKM, UMKM memerlukan fasilitas yang memadai untuk produksi dan penyimpanan barang dalam skala yang lebih besar sehingga kualitas produk dapat terjaga dengan baik.

Dengan volume penjualan yang terus meningkat dan perputaran pesanan yang cepat dari platform online, pelaku UMKM perlu menyeimbangi dengan cara pencatatan stok dan pengemasan barang yang baik sehingga kepuasan pelanggan dapat terjaga. Seiring dengan bertambahnya jumlah pesanan, pelaku UMKM juga menemui kendala dalam mencari lahan baru untuk menyimpan stok dagang mereka.

"Sekarang itu kendalanya saya di gudang. Gudangnya nggak muat. Rumah saya sendiri sudah full buat stok manual. Terus saya ngontrak di sebelah rumah punya saudara, itu udah full dengan barang juga." seperti yang diutarakan Pak Alif, pedagang kerudung di Probolinggo.

Ketiga, UMKM juga harus dapat mengatasi tantangan dari segi sumber daya manusia (SDM). Pengembangan SDM tidak hanya dari sisi kuantitas namun UMKM juga harus mempersiapkan SDM yang kompeten, berintegritas, dan memiliki kemampuan untuk mengelola tim seiring dengan perkembangan bisnis.

Saat Ramadhan, marketplace menjadi salah satu tujuan para konsumen untuk berbelanja kebutuhan mendukung aktivitas selama puasa. Berbagai pelaku usaha telah mempersiapkan stok yang lebih banyak dan manpower untuk menghadapi pesanan yang seringkali membludak.

Berkaca pada Ramadhan 2020 silam yang juga terimbas pandemi, aktivitas e-dagang menjelang bulan puasa 2021 kurang lebih sama. Marketplace, contohnya seperti Shopee, berupaya menaikkan pesanan dengan sejumlah promo dan gratis ongkir.

Setidaknya cara ini terbukti secara efektif meningkatkan order atau volume penjualan usaha mereka. Dengan meningkatnya volume penjualan, hal tersebut diharapkan memberi kontribusi positif terhadap perputaran roda ekonomi Indonesia.

Hasil Neurosensum Ramadhan Survey 2021 juga menyebutkan sinyal peningkatan pembelian yang dilakukan oleh konsumen menjelang Ramadhan. Aktivitas belanja online pada masa Ramadhan 2021 akan meningkat menjadi 37% dari tahun sebelumnya sebesar 33%. Sebanyak 48% memilih belanja kebutuhan sehari-hari secara online saat Ramadhan 2021, sementara 33% konsumen membeli barang-barang selain barang kebutuhan sehari-hari. Angka tersebut dipengaruhi oleh kecemasan konsumen untuk berbelanja offline dan memilih untuk tetap di rumah karena pandemi yang belum mereda.

Lebih lanjut, kanal belanja online kini menjadi cukup penting bagi keseharian konsumen. Neurosensum Annual Ramadhan Spending Tracker 2021 menyebutkan sebanyak 82% konsumen berupaya menemukan barang yang mereka cari, 80% melakukan riset produk, 69% mencari diskon, dan 66% melakukan pembelian produk. Artinya, para pelaku UMKM yang berjualan di online marketplace memiliki peluang dan optimisme cukup tinggi untuk memasarkan produk-produknya ke konsumen.

Online marketplace memiliki peran penting dalam pertumbuhan dan keberlanjutan UMKM di Indonesia. Dengan memanfaatkan fitur dan layanan yang disediakan oleh online marketplace, UMKM dapat terus tumbuh dengan lebih baik lagi.

Berita Terkait