Geek

8 Karakter Anime yang Sering Dibully Tapi Punya Mental Baja

Itulah delapan karakter anime yang sering kena bully namun tetap punya mental baja.

Agung Pratnyawan

My Hero Academia - Izuku Midoriya alias Deku. (fandom)
My Hero Academia - Izuku Midoriya alias Deku. (fandom)

Hitekno.com - Karakter anime yang tahan trauma terkadang disukai oleh penggemar karena mereka terlihat relatable. Beberapa anime Shounen dan Slice-of-Life yang populer menunjukkan tindakan bullying untuk membentuk protagonis.

Orang-orang seperti itu diketahui menyalurkan kesepian dan kemarahan mereka ke dalam pelatihan atau perbaikan diri.

Selain itu, mengambil sikap melawan intimidasi juga mendapatkan nilai plus dari penggemar. Namun tidak semua karakter protagonis dalam anime bisa melakukannya.

Berikut karakter anime yang sering kena bully seperti Tim HiTekno.com rangkum untuk kamu.

1. Izuku Midoriya dari My Hero Academia

My Hero Academia - Izuku Midoriya alias Deku. (fandom)
My Hero Academia - Izuku Midoriya alias Deku. (fandom)

Masa kecil Midoriya cukup sulit saat dia berfantasi tentang menyelamatkan dunia dan menjadi pahlawan meskipun dia tidak memiliki kekuatan.

Dia selalu percaya bahwa dia adalah orang yang terlambat berkembang. Namun, seiring berjalannya waktu, Midoriya belum menerima kekuatannya, dan dia diganggu oleh teman-teman sekelasnya dan bahkan teman masa kecilnya.

Rasa tidak amannya tumbuh hari demi hari, tetapi karakter anime ini tidak pernah kehilangan harapan. Sikapnya yang rentan dan pemalu adalah penyebab utama para pengganggu.

Namun, semua ini telah berubah, karena takdir berpihak padanya, dan sekarang, kemampuannya dihormati oleh para pahlawan top.

2. Armin Arlert dari Attack on Titan

Karakter Pria di Anime yang Tidak Berguna - Armin Arlert dari anime Attack on Titan. (Fandom)
Karakter Pria di Anime yang Tidak Berguna - Armin Arlert dari anime Attack on Titan. (Fandom)

Armin berasal dari anime di mana peristiwa mengerikan dan berdarah sering terjadi. Kehidupan biasa tidak berjalan dengan baik untuknya. Obsesi masa kecilnya dengan dunia di balik tembok dan menjadi korban intimidasi tidak bisa dihindari.

Untuk anak-anak lain, Armin menunjukkan tanda-tanda bidat, dan sayangnya, karakter anime ini terlalu pemalu atau penurut untuk melindungi dirinya sendiri.

Berkat Mikasa, dia sering terselamatkan dari pelecehan. Eren memiliki minat yang besar pada dunia di luar tembok juga, dan Armin menjadi dekat dengannya dan Mikasa.

3. Gaara dari Naruto

Gaara dari anime Naruto. (Fandom)
Gaara dari anime Naruto. (Fandom)

Penampilan awal Gaara dalam serial ini sangat bertentangan dengan masa kecilnya karena dia juga adalah anak yang rentan dan mudah percaya.

Namun, kehidupan di masyarakat desa sangat sulit bagi seseorang seperti Jinchuriki; karakter anime ini ditakuti sebagai monster dan tidak memiliki hubungan persahabatan dengan sesama penduduk desa.

Pada usia yang sangat muda, ia mengalami kesepian, pengkhianatan, dan kebencian. Jadi dia berubah dan belajar menggunakan kemampuannya untuk melindungi dirinya sendiri dan menjadi egois. Ditindas dan merasa tidak diinginkan membentuk karakternya.

4. Koby dari One Piece

One Piece - Koby. (fandom)
One Piece - Koby. (fandom)

Koby menjalani hidupnya dalam ketakutan, karena dia dilecehkan oleh Alvida dan kru bajak lautnya setiap hari. Masa lalu yang malang membuatnya bekerja sebagai penjaga di kapal Bajak Laut sementara moral dan ambisinya dikesampingkan; Koby selalu ingin bergabung dengan marinir dan mencapai pangkat tinggi.

Nasibnya berubah ketika dia bertemu Monkey D. Luffy, protagonis dari anime. Dia akhirnya bisa kabur dari cengkeraman Alvida dan bergabung dengan Angkatan Laut menyusul kemunculan Zoro.

Di bawah bimbingan Monkey D. Garp, Koby sekarang menjadi marinir yang baik meskipun ada intimidasi dan pelecehan yang dialami di kapal bajak laut Alvida.

5. Junpei Yoshino dari Jujutsu Kaisen

Jujutsu Kaisen - Junpei Yoshino. (fandom)
Jujutsu Kaisen - Junpei Yoshino. (fandom)

Junpei awalnya pahit dan acuh tak acuh terhadap orang lain, dan intimidasi bertahun-tahun adalah penyebab. Pengalaman buruknya telah mengubah pandangannya tentang orang-orang dan masyarakat pada umumnya.

Sebagai siswa yang tidak aman dan frustasi, Junpei menjadi mangsa manipulasi Mahito.

Keunikan dan kepribadian Mahito menginspirasi rasa percaya pada Junpei, dan Mahito membunuhnya tanpa ragu-ragu seolah-olah dia hanya mainan. Yuji adalah satu-satunya temannya dan menyaksikannya mati tak berdaya setelah mengalami trauma berat, seperti pembunuhan ibunya.

6. Ken Kaneki dari Tokyo Ghoul

Tokyo Ghoul - Ken Kaneki. (fandom)
Tokyo Ghoul - Ken Kaneki. (fandom)

Sebagian besar korban intimidasi adalah pemalu dan pendiam, dan Kaneki tidak berbeda. Dia sangat tertutup dan lembut. Kurangnya ketegasan dalam membela dirinya sendiri membuatnya menjadi sasaran empuk para pengganggu.

Saat perjalanannya sebagai ghoul dimulai, karakter anime ini diculik oleh Yakumo Oomori dan disiksa dengan kejam. Peristiwa khusus ini mengubah masa depannya.

Dia kehilangan orang yang dicintai dan melalui perjalanan yang sulit dan menyakitkan tetapi tampaknya menjalani kehidupan keluarga yang bahagia di akhir anime.

7. Meowth Team Rocket dari Pokemon

Pokemon - Team Rocket. (fandom)
Pokemon - Team Rocket. (fandom)

Korban intimidasi lainnya, Meowth. Itu sebabnya dia kalah dari Pikachu dan beberapa Pokemon lain yang mereka coba tangkap.

Meowth selalu mencoba yang terbaik dalam menyusun rencana, tetapi sepertinya tidak ada yang berhasil dalam usahanya untuk menangkap Pokemon yang kuat.

Untuk Pokemon, dia menunjukkan antusiasme dan obsesi yang cukup besar untuk menangkap makhluk tertentu: Pikachu.

8. Naruto Uzumaki dari Naruto

Masa kecil Naruto Uzumaki. (YouTube)
Masa kecil Naruto Uzumaki. (YouTube)

Sejak Naruto lahir, tragedi telah mengikuti ketika binatang Ekor Sembilan dilepaskan ke Konoha. Orang tuanya mengorbankan hidup bahagia mereka untuk menyelamatkan nyawa anak mereka.

Meskipun dia adalah putra dari Hokage keempat, masa kecilnya akan jauh dari ideal, terutama karena rubah iblis bersemayam di dalam dirinya.

Penduduk desa memandang rendah Naruto dan membencinya karena tragedi yang disebabkan Kurama pada hari dia dibebaskan. Tak perlu dikatakan, sebagai seorang Jinchuriki, dia menghadapi diskriminasi yang sangat besar.

Dia harus membuktikan nilainya dan menyelamatkan desa untuk akhirnya mendapatkan rasa hormat dari sesama penduduk desa.

Itulah delapan karakter anime sering kena bully namun punya mental baja. 

Berita Terkait