Geek

Demon Slayer: Sejarah di Balik Kimono Setengah Giyu Tomioka

Lihat desain kimono Giyu, kenapa berbeda sebelah?

Agung Pratnyawan

Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Ufotable)
Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Ufotable)

Hitekno.com - Pernahkah kamu bertanya-tanya tentang sejarah di balik kimono setengah Giyu? Jika belum, coba kamu cek informasi kimono Giyu Tomioka di bawah ini yang dirangkum tim HiTekno.com dari Sportskeeda.

Giyu Tomioka, si Water Hashira, adalah karakter populer di serial Demon Slayer yang telah menunjukkan kekuatan dan keahliannya dalam berbagai kesempatan.

Water Hashira muncul pertama kali ketika dia hampir membunuh adik perempuan Tanjiro Kamado, Nezuko, setelah Muzan mengubahnya menjadi iblis.

Namun, saat Demon Slayer berkembang, penggemar bertanya-tanya mengapa pakaian Water Hashira sangat aneh.

Satu sisi dari pakaian tersebut berupa kimono polos, sementara yang satunya dengan motif dan warna ngejreng.

Bahkan biasanya, kimono haori memiliki warna solid atau satu pola tercetak yang melintang di sepanjang dan lebar kain.

Penjelasan desain kimono milik Giyu

Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Fandom)
Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Fandom)

Sebelum kita membahas desain kimono Giyu Tomioka, penting untuk melihat ke masa lalunya yang akan memberi kita alasan tentang alasannya mendesain pakaiannya dengan cara itu.

Ketika Giyu masih kecil, ia tumbuh bersama kakak perempuannya, Tsutako.

Suatu hari ia dikejar oleh setan yang hampir berhasil membunuhnya.

Namun, saudara perempuannya turun tangan tepat pada waktunya dan mengorbankan hidupnya untuk menyelamatkan adik laki-lakinya agar tidak dikonsumsi. Dia meninggal pada malam sebelum pernikahannya.

Dia kemudian dicap sakit jiwa oleh masyarakat ketika dia mencoba memperingatkan semua orang tentang iblis itu.

Giyu lantas dikirim ke kerabat yang adalah seorang dokter. Dia lari darinya dan menemukan Sakonji Urokodaki.

Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Fandom)
Demon Slayer - Giyu Tomioka. (Fandom)

Dia memutuskan untuk membawa Giyu di bawah sayapnya dan melatihnya untuk menjadi anggota Korps Pembunuh Iblis. Secara alami, dia berteman dengan salah satu murid Urokodaki, Sabito.

Sabito adalah pendekar pedang yang sangat berbakat. Selama Seleksi Terakhir, dia berhasil membunuh hampir semua iblis di gunung itu.

Sayangnya, dia menemukan Setan Tangan yang menyimpan dendam terhadap murid-murid Urokodaki, dan mati menyelamatkan Giyu.

Pada titik ini, Giyu meragukan dirinya sendiri karena dua orang terdekat yang dia kenal mengorbankan hidup mereka untuk menyelamatkannya.

Tsutako mengenakan Kimono merah tua sedangkan Sabito mengenakan Kimono hijau yang memiliki bentuk geometris heksagonal kuning dan hijau tua. 

Untuk menghormati jiwa-jiwa pemberani ini, Haori Giyu dirancang dengan cara yang mengandung kedua pola yang menempati kedua bagian pakaian.

Itulah sejarah di balik kimono setengah Giyu Tomioka di anime Demon Slayer. Kenapa sampai seperti itu dijelaskan di atas.

Kontributor: Damai Lestari

Berita Terkait