Geek

7 Kesalahan Terbesar Eren Jaeger di Attack on Titan

Eren Jaeger tak luput dari kesalahan, bahkan banyak dosa-dosanya.

Agung Pratnyawan

Attack on Titan - Eren Jaeger. (fandom)
Attack on Titan - Eren Jaeger. (fandom)

Hitekno.com - Berikut ini adalah kesalahan terbesar Eren Jaeger di Attack on Titan yang perlu kamu tahu.

Karakter utama tidak selalu digambarkan sempurna. Mereka terkadang juga memiliki kelemahan atau sisi buruk yang terkadang sulit dimaklumi.

Salah satunya tentu saja Eren Jaeger dalam anime Attack on Titan. Meskipun ia digambarkan sebagai penyelamat Paradis, dalam pikiran beberapa orang terpilih, dia jauh dari sempurna, dan banyak tindakan membuktikan hal ini.

Ironisnya, beberapa kesalahan terbesar Eren juga mewakili langkah terbesar dalam karakternya. 

Ini terutama terlihat di musim ketiga dan terakhir anime Attack on Titan, di mana sikap dan cita-citanya berubah secara drastis.

Nah, buat kamu yang penasaran dengan kesalahan terbesar yang pernah dilakukan Eren Yeager di Attack on Titan, berikut ini adalah 

  • Melawan Annie
  • Kehilangan Kendali Selama Transformasi Kedua
  • Menggunakan Falco sebagai Pion
  • Menggunakan Kekerasan Sebelum Mengetahui Musuhnya
  • Dikuasai Rasa Benci
  • Mengkhianati Teman-temannya
  • Membunuh Warga Sipil Marley

Selain daftar di atas, tim Hitekno.com juga telah merangkum penjelasan tentang kesalahan terbesar Eren Jaeger di Attack on Titan tersebut:

7. Melawan Annie

Attack on Titan - Annie vs. Eren. (fandom)
Attack on Titan - Annie vs. Eren. (fandom)

Ketika Eren melawan Annie di musim pertama Attack on Titan, pertarungan itu membuat Distrik Stohess benar-benar kacau.

Banyak warga sipil tewas dalam pertempuran, dan bahkan lebih banyak bangunan dan utilitas hancur.

Serangan itu sangat disalahpahami, dan dalam hal menjaga korban dan kerusakan seminimal mungkin, itu adalah kegagalan total.

6. Kehilangan Kendali Selama Transformasi Kedua

Attack on Titan - Eren Jaeger dalam wujud Titan. (Fandom)
Attack on Titan - Eren Jaeger dalam wujud Titan. (Fandom)

Ketika Eren berubah untuk kedua kalinya di Attack on Titan, dia kehilangan kendali penuh atas dirinya dan kemampuannya.

Dia bahkan menyerang Mikasa, padahal Mikasa adalah salah satu teman terdekatnya sejak kecil.

Meski pada akhirnya misi berhasil, namun kurangnya kontrol dan persiapannya hampir membahayakan semua kelangsungan hidup umat manusia.

5. Menggunakan Falco sebagai Pion

 

Pada paruh pertama musim keempat Attack on Titan, Eren menyamar sebagai veteran yang terluka untuk pasukan Marleyan.

Dia bertemu Falco Grice, namun kemudian dia gunakan sebagai pionnya untuk merencanakan invasi Paradis dan bahkan bertemu dan melumpuhkan Reiner.

Motivasi yang sangat dia benci di awal seri akhirnya menjadi taktik yang dia gunakan di Falco, salah satu kesalahan terbesarnya.

4. Menggunakan Kekerasan Sebelum Mengetahui Musuhnya

Attack on Titan. (fandom)
Attack on Titan. (fandom)

Di akhir musim ketiga Attack on Titan, Eren mengabdikan dirinya untuk membunuh musuh-musuhnya di seberang lautan agar dia dan teman-temannya bisa hidup bebas.

Jelas, dia melupakan kualitas penebusan Reiner, Bertholdt, dan (pada tingkat lebih rendah) Annie ditampilkan ketika mereka berteman.

Penggunaan kekerasan untuk membenci musuh-musuhnya sebelum bertemu atau belajar tentang mereka tidak diragukan lagi merupakan salah satu kesalahanan terbesarnya.

3. Dikuasai Rasa Benci

Eren Jaeger di Attack On Titan Final Season. (Fandom)
Eren Jaeger di Attack On Titan Final Season. (Fandom)

Seperti disebutkan dalam entri kelima, Eren memutuskan menggunakan kekerasan sebelum mengetahui siapa musuhnya.

Dalam prosesnya, ia justru dikuasai rasa benci alih-alih mencoba memutusnya, yang merupakan tema utama cerita hingga dan melalui titik ini.

Kurangnya keinginan untuk memutus kebencian tersebut bisa dibilang kesalahan terbesarnya di Attack on Titan.

2. Mengkhianati Teman-temannya

Attack on Titan - Eren Yeager. (iQIYI)
Attack on Titan - Eren Yeager. (iQIYI)

Seperti yang disebutkan dalam entri kedelapan, Eren harus mengandalkan kekuatannya sendiri, kekuatan khusus di atas kekuatan orang lain. 

Namun, dia mengambil ini terlalu jauh di musim terakhir Attack on Titan. Dia malah memanfaatkan teman-temannya, saudaranya, dan bahkan pengikutnya untuk tujuannya sendiri. 

Dengan melakukan itu, dia menjadikan seluruh dunia sebagai musuhnya, bahkan mereka yang ingin dia lindungi.

1. Membunuh Warga Sipil Marley

Attack on Titan - Eren Jaeger dalam wujud Titan. (Fandom)
Attack on Titan - Eren Jaeger dalam wujud Titan. (Fandom)

Dan ini adalah kesalahan terbesar Eren dan kesalahan yang paling tidak bisa dimaafkan dalam seri ini yakni pembunuhan sembarangan terhadap warga sipil Marley. 

Dengan tindakan seperti itu, dia pada dasarnya meninggalkan kemanusiaannya dan merangkul peran monster yang ada pada dirinya.

Itulah tujuh kesalahan terbesar Eren Jaeger di Attack on Titan.

Kontributor: Damai Lestari

Berita Terkait