Apa yang Bisa Terjadi setelah Proyek Willow Disahkan? Nasib Karibu Jadi Sorotan

Proyek Willow tetap disahkan meskipun ada keberatan dari aktivis lingkungan, yang menyatakan kekhawatiran tentang potensi dampak iklim oleh kegiatan pengeboran.

Cesar Uji Tawakal
Jum'at, 17 Maret 2023 | 14:25 WIB
Binatang Karibu. (Pexels)

Binatang Karibu. (Pexels)

Hitekno.com - Departemen Dalam Negeri AS mengatakan pada hari Senin (13/3/2023) bahwa mereka menyetujui tiga dari lima lokasi pengeboran yang diusulkan oleh ConocoPhillips sebagai bagian dari Rencana Pengembangan Induk Willow di National Petroleum Reserve-Alaska.

"Catatan Keputusan menyangkal dua dari lima bantalan lokasi pengeboran yang diusulkan oleh ConocoPhillips, mengurangi bantalan bor proyek sebesar 40%," kata Departemen Dalam Negeri dilansir dari Sputnik News.

"Tindakan tersebut secara signifikan mengurangi Proyek Willow dalam batasan hak-hak yang ada yang valid di bawah sewa berusia puluhan tahun yang dikeluarkan oleh administrasi sebelumnya."

Baca Juga: Mengapa Project Willow Tuai Kontroversi? Ternyata Ini Sebabnya

Keputusan pemerintahan Biden untuk memberikan persetujuan secara parsial untuk Proyek Willow (Willow Project) datang meskipun ada keberatan dari aktivis lingkungan, yang menyatakan kekhawatiran tentang potensi dampak iklim oleh kegiatan pengeboran.

Pengurangan ruang lingkup rencana itu dapat mengurangi penggunaan air tawarnya dan menghilangkan infrastruktur yang dapat memengaruhi migrasi karibu (semacam rusa) dan pengguna subsisten, demikian ungkap pernyataan itu.

Artinya, dengan membatasi rencana tersebut, lingkungan dan hewan bisa terlindungi.

Baca Juga: Ramai Dikecam oleh Aktivis Lingkungan, Ini yang Perlu Kamu Tahu tentang Willow Project

Binatang Karibu. (Pexels)
Binatang Karibu. (Pexels)

Tindakan itu juga menciptakan penyangga tambahan dari kegiatan eksplorasi dan pengembangan di dekat tempat melahirkan dan rute migrasi karibu terdekat, kata pernyataan itu.

Selain itu, Presiden Joe Biden akan mengambil tindakan untuk menetapkan sekitar 2,8 juta hektar di Samudra Arktik dekat pantai NPR-A sebagai "batas waktu tanpa batas" untuk minyak dan gas masa depan leasing, kata pernyataan itu.

"Presiden dan pemerintahan Biden-Harris terus menyampaikan agenda iklim paling gencar dalam sepanjang sejarah Amerika, termasuk penciptaan manufaktur energi bersih dan lapangan kerja," kata pernyataan itu. "Dan agenda ekonominya telah menempatkan Amerika Serikat kembali ke jalurnya untuk mencapai tujuan iklimnya untuk tahun 2030 dan 2050 sambil mengurangi ketergantungan Amerika pada minyak."

Baca Juga: Wajib Tahu, Ini Efek Buruk Limbah Baterai Elektronik dan Kendaraan Listrik bagi Lingkungan

Pengadilan distrik telah menugaskan Biro Manajemen Lahan AS (BLM) untuk meninjau Rencana Pengembangan Induk setelah mengidentifikasi kekurangan dalam persetujuan pemerintahan Trump atas rencana pembangunan.

Ilustrasi pengeboran minyak bumi. (Pexels)
Ilustrasi pengeboran minyak bumi. (Pexels)

BLM telah berkonsultasi dengan delapan lembaga yang bekerja sama serta dengan pemangku kepentingan lokal dan eksternal, konsisten dengan Undang-Undang Kebijakan Lingkungan Nasional, kata pernyataan itu.

Wilderness Society, sebuah organisasi advokasi lingkungan yang berfokus pada pelestarian hutan belantara dan tanah publik, merilis pernyataan yang menyebut keputusan pemerintahan Biden "mengecewakan dan tidak berbudi."

Keputusan pemerintahan Biden akan mempercepat perubahan iklim dan merugikan masyarakat adat setempat yang bertentangan dengan tujuan yang dinyatakannya, kata pernyataan itu.

Berita Terkait
TERKINI

Apa saja fitur canggih yang ada di CBR 150? Simak rinciannya di bawah ini....

sains | 12:12 WIB

Pertamina Foundation bersama Fakultas Kehutanan UGM telah melakukan kerja sama rehabilitasi hutan "Hutan Pertamina UGM"...

sains | 14:04 WIB

Dengan memanfaatkan algoritma AI, perusahaan ini berhasil membuka jalan bagi pengembangan obat terobosan potensial....

sains | 16:10 WIB

Objek ini punya suhu jauh lebih tinggi daripada matahari walaupun tak begitu terang. Objek apa gerangan?...

sains | 16:22 WIB

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA (CNEOS) telah mencatat lebih dari 32.000 asteroid yang berada dekat dengan Bumi....

sains | 15:44 WIB

Kontribusi Goodenough merevolusi bidang teknologi membuat namanya layak dikenang sebagai sosok penting....

sains | 13:54 WIB

Jika tidak ada yang dilakukan, tingkat diabetes akan terus meningkat di setiap negara selama 30 tahun ke depan....

sains | 18:50 WIB

Vladimir Putin, pertama kali mengumumkan pengembangan drone Poseidon dalam pidato kepada parlemen Rusia 2018 lalu....

sains | 18:26 WIB

Berikut adalah sederet mitos tentang daging kambing yang banyak dipercaya masyarakat. Benarkah?...

sains | 10:19 WIB

Apakah kalian tahu apa perbedaan antara pandemi dan endemi? Simak penjelasannya di sini....

sains | 20:20 WIB

Prosedur bariatrik ramai disorot setelah beberapa seleb Indonesia diketahui menjalani tindakan medis ini....

sains | 17:01 WIB

Begini akal-akalan Toyota untuk memikat orang agar tertarik dengan mobil listrik. Seperti apa?...

sains | 10:25 WIB

SATRIA adalah satelit yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan digital di Indonesia....

sains | 15:42 WIB

Satelit Satria-1 milik Indonesia akhirnya berhasil diluncurkan, diklaim sebagai terbesar di Asia....

sains | 15:59 WIB

Simak penjelasan apa itu El Nino lengkap dan dampak hingga potensi bahayanya bagi Indonesia....

sains | 15:48 WIB

Sering berlama-lama di depan monitor atau ponsel? Leher terasa kaku bahkan cenderung nyeri?...

sains | 16:38 WIB

Apa saja tanda-tanda rabies pada anjing? Awas jangan sampai terkena gigitanya, ya! Bisa fatal!...

sains | 13:09 WIB

Pernah melihat kucing yang bermain atau sekadar rehat secara syahdu di dalam kardus? Ternyata inilah sebabnya....

sains | 19:41 WIB
Tampilkan lebih banyak