Sains

8 Rahasia Besar Tata Surya yang Membuat Tercengang

Tata Surya masih menyimpan banyak misteri. Ini delapan rahasia yang mencengangkan.

Agung Pratnyawan

Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)
Foto galaksi Bima Sakti. (Wikipedia Commons/NASA)

Hitekno.com - Banyak rahasia besar tata surya yang menarik perhatian dan membuat penasaran. Bahakan beberapa di antara rahasia tata surya yang mencengangkan.

Astronomi adalah hal yang menarik untuk dipelajari. Semakin banyak kamu belajar tentang alam semesta, semakin kamu menyadari banyak hal luar biasa yang terjadi. Penemuan sering kali memunculkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Tata Surya digambarkan dengan kumpulan benda langit yang tampak misterius. Keberadaannya yang luar biasa membuat tata surya sulit untuk dijelaskan secara ilmiah. Sebelumnya para ilmuwan telah menemukan gunung berapi yang memuntahkan es di Pluto.

Tata surya adalah rumah bagi semua jenis fenomena yang sulit dipahami dan membingungkan. Ada beberapa rahasia tata surya yang sedang diurai oleh para ilmuwan.

Berikut rahasia besar tata surya yang HiTekno.com rangkum dari Listverse untuk kamu.

1. Hal-hal Aneh Berada di Awan Venus

Planet Venus. (NASA)
Planet Venus. (NASA)

Langit Venus penuh dengan hal-hal aneh dan sulit dipahami. Para ilmuwan mengatakan kita bisa belajar banyak dari awan yang berkerumun di atas planet tetangga kita. Para astronom menganggap Venus dulunya sangat mirip dengan Bumi. Permukaannya tertutup oleh danau-danau besar dan lautan.

Tapi gas beracun dan pemanasan lingkungan menghanguskan planet ini, berubah lahan basah Venus menjadi lanskap gersang. Banyak pertanyaan, apakah manusia bisa hidup di Venus. Sekitar tiga puluh mil (lima puluh kilometer) di atas permukaan Venus, suhu dan tekanan dikatakan mirip dengan yang ada di Bumi.

Pada tahun 2023, perusahaan Rocket Lab berencana mengirim robot untuk mencari tanda-tanda kehidupan di luar bumi di awan Venus. Perusahaan pesawat ruang angkasa California berharap menemukan makhluk hidup yang mengambang bermil-mil di atas tanah tandus.

2. Badai Luar Angkasa Membayangi Bumi

Ilustrasi Bumi. (Pixabay)
Ilustrasi Bumi. (Pixabay)

Pada tahun 2014, para ilmuwan melihat pusaran aneh berputar-putar tinggi di atas Kutub Utara. Spiral cahaya aurora yang tidak biasa berukuran lebih dari 600 mil lebarnya, menyilaukan langit selama delapan jam sebelum menghilang di malam hari.

Namun, hingga saat ini, para peneliti berjuang untuk menjelaskan apa itu sepetak cahaya raksasa dan mengapa itu ada di sana. Fisikawan di Universitas Shandong di China telah berhasil menjelaskan situasi tersebut. Menggunakan data satelit yang dikumpulkan selama Perang Dingin, Qing-He Zhang menjelaskan bahwa 'badai luar angkasa' misterius adalah spiral besar gas bermuatan listrik.

Pusaran air langit seperti yang terlihat pada tahun 2014 diciptakan oleh hujan elektron yang dikeluarkan dari matahari. Partikel sangat kecil mengalir melalui medan magnet bumi, menabrak atom gas di atmosfer atas dan melepaskan kilatan cahaya terang. Zhang dan timnya memperkirakan badai luar angkasa mungkin telah terjadi sebelum 2014, tetapi ini adalah pertama kalinya para ilmuwan mengidentifikasinya.

3. Poin Metana untuk Kehidupan di Mars

Ilustrasi Valles Marineris dari luar angkasa, terlihat seperti goresan hitam. (NASA)
Ilustrasi planet Mars. (NASA)

Para astronom telah mendeteksi metana di Mars beberapa kali. Kehadiran gas telah menyebabkan beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa kehidupan bisa ada di Planet Merah ini. Di Bumi, organisme hidup adalah penghasil metana yang paling umum. Setiap kali ilmuwan baru menemukan bukti baru metana Mars, mereka selangkah lebih dekat untuk menemukan apakah ada yang hidup di planet tetangga kita.

Pada 2019, kendaraan Curiosity NASA menemukan lonjakan gas metana di atmosfer Mars. Lonjakan tertinggi terdeteksi di dalam Gale, kawah selebar 154 km (96 mil) yang telah dijelajahi rover sejak mendarat pada 2012. Ini bukan pertama kalinya Curiosity menemukan lonjakan metana. Penjelajah eksplorasi mendeteksi gas dua kali dari 2013-14, tetapi ini jauh lebih rendah daripada pengukuran terbaru.

Penemuan yang luar biasa mengisyaratkan kehidupan di luar bumi, tetapi itu bukan bukti pasti. Metana juga diproduksi melalui proses geologi, seperti mineral batuan tertentu yang bereaksi dengan air. Para astronom perlu mengumpulkan lebih banyak bukti sebelum mereka dapat mengidentifikasi sumber gas.

4. Hum Misterius Terdeteksi di Mars

Planet Mars. (Wikipedia/NASA)
Planet Mars. (Wikipedia/NASA)

Ketika NASA meluncurkan pendarat InSight untuk mempelajari Mars pada tahun 2018, tidak ada yang menyangka akan menemukan planet bersenandung. Tapi justru itulah yang terdeteksi pesawat ruang angkasa. Menurut pembacaan InSight, Planet Merah memancarkan dengungan tak berujung yang diselingi oleh gempa dan getaran.

Dan tidak ada yang bisa mengetahui alasannya. Pesawat ini dilengkapi dengan seismometer presisi tinggi dan berbagai detektor. Para peneliti mengatakan bahwa data dari InSight telah mengungkapkan sejumlah besar tentang struktur planet dan medan magnet. Sejak mendarat, pendarat tersebut telah mencatat lebih dari 450 kasus aktivitas seismik – atau, sebagaimana beberapa ahli menyebutnya, 'marsquakes'.

Tidak seperti Bumi, Mars tidak memiliki lempeng tektonik, yang berarti para ilmuwan masih berusaha mencari tahu persisnya bagaimana gempa itu terjadi. disebabkan. Tapi yang paling mengejutkan dari penemuan InSight adalah dengungan misterius Mars. Sinyal seismik berdengung pada 2,4 Hz dan tampaknya semakin keras ketika planet ini berguncang.

5. Hujan Metana di Bulan Terbesar Saturnus

Planet Saturnus. (Pixabay/looser)
Planet Saturnus. (Pixabay/looser)

Titan, bulan Saturnus terbesar, memiliki beberapa pola cuaca yang tidak biasa. Selain Bumi, itu adalah satu-satunya benda yang diketahui di tata surya di mana hujan cair jatuh di permukaan padat. Namun, tidak seperti Bumi, curah hujan di Titan jarang terjadi.

Menurut pengorbit Cassini NASA, ada daerah Titan yang hanya menerima curah hujan sekitar sekali setiap seribu tahun dan bukannya air, tapi hujan metana. Para astronom bahkan telah menemukan danau dan lautan metana cair yang luas.

6. Misteri tersembunyi di Bawah Permukaan Bulan

Ilustrasi Bulan Purnama. (NASA/Joel Kowsky)
Ilustrasi Bulan Purnama. (NASA/Joel Kowsky)

Di bawah kawah terbesar di tata surya terletak sebongkah logam raksasa. Massa yang sulit dipahami itu diperkirakan sekitar lima kali ukuran Pulau Hawai'i, yang terletak di bawah cekungan Kutub Selatan-Aitken di sisi jauh bulan. Kawahnya kira-kira berbentuk oval, lebarnya lebih dari 1.200 mil, dan dalamnya bermil-mil.

Para astronom memperkirakan itu diciptakan empat miliar tahun yang lalu. Tapi massa itu sendiri terletak ratusan mil di bawah tanah. Para ilmuwan menemukan anomali logam selama studi permukaan bulan dan medan gravitasi. Para ilmuwan tertarik untuk menemukan asal mula gumpalan bawah tanah yang membingungkan ini. Satu teori menyatakan itu bisa berasal dari asteroid yang meledakkan kawah ke permukaan bulan.

7. Misteri Karat di Bulan

Rusia siapkan misi ke Bulan (Instagram/ roscosmosofficial)
Rusia siapkan misi ke Bulan (Instagram/ roscosmosofficial)

Seperti yang kamu ketahui, besi mulai berkarat setelah waktu yang lama di sekitar oksigen dan air. Jadi bisa dibayangkan betapa terkejutnya para astronom saat menemukan karat di bulan. Menggunakan data dari misi Chandrayaan-1 India, peneliti Hawaii Shuai Li menunjukkan tanda-tanda yang jelas dari oksida besi atau, seperti yang lebih dikenal, karat di permukaan bulan.

Pada awalnya, para ilmuwan bingung dengan temuan Li. Selain itu, angin matahari membuat bulan diserang oleh atom hidrogen. Hidrogen diketahui melepaskan elektronnya, membuatnya semakin sulit untuk mengoksidasi besi. Karat di bulan seharusnya tidak mungkin. Para astronom menemukan bahwa jawabannya terletak pada bentuk medan magnet bumi.

Bumi juga terus-menerus didera oleh angin matahari, yang menekan dan mendistorsi medan magnet planet. Hal ini menyebabkan bagian terjauh dari matahari meregang ke belakang, seperti ekor. Magnetotail ini memanjang 240.000 mil (385.000 kilometer) ke luar angkasa.

Selama orbitnya di Bumi, bulan terbenam sebentar di dalam magnetotail. Pada titik ini, Bumi melindungi bulan dari pemboman hidrogen. Medan magnet juga menyimpan sejumlah kecil oksigen di permukaan bulan. Untuk sesaat, kondisi yang tepat untuk karat terbentuk.

8. Oumuamua, Pengunjung pertama Tata Surya yang diketahui

Oumuamua. (nasa.gov)
Oumuamua. (nasa.gov)

Pada tahun 2017, struktur berbentuk cerutu raksasa menjadi objek antarbintang pertama yang diketahui mengunjungi tata surya. Pengunjung aneh itu membuat para ilmuwan menggaruk-garuk kepala saat meluncur mengelilingi matahari dengan kecepatan 196.000 mil per jam.

Para astronom tahu bahwa Oumuamua yang namanya berarti “seorang utusan dari jauh yang tiba lebih dulu” dalam bahasa Hawai’ian – melesat ke tata surya dari tempat lain di luar angkasa. Mereka memperhitungkan panjangnya sekitar setengah mil (800 meter) dan lebarnya sepersepuluh dari itu.

Selain itu, sedikit yang dipahami tentang objek pengembaraan yang sulit dipahami. Menurut NASA, para ilmuwan tidak tahu persis seperti apa Oumuamua, terbuat dari apa, atau dari mana asalnya. Saat ini ada serangkaian teleskop dari seluruh dunia di luar angkasa yang membuntuti pengunjung misterius itu.

Itulah delapan rahasia besar tata surya yang mencengangkan dan menarik perhatian para Ilmuwan.

Kontributor: Pasha Aiga Wilkins

Berita Terkait