Sains

Ditemukan DNA Murni dari Mumi Domba Berusia 1.600 Tahun

Ternyata unik bagaimana bagian tubuh domba ini ditemukan.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi domba. (pixabay)
Ilustrasi domba. (pixabay)

Hitekno.com - Para ilmuwan berhasil menemukan DNA Murni dari kaki domba yang dibuang lebih dari seribu tahun silam. Apa saja yang diungkap dari hal ini?

Dilaporkan kalau satu kaki domba ini diduga telah dibuang oleh seorang pekerja tambang. Hingga akhirnya tersembunyi di tambang garam selama lebih dari satu tahun.

Tambang  garam yang dimaksud berada di sebuah kawasan yang kini menjadi negara Iram.

Selama waktu itu salinitas lingkungan sekitar secara alami membuat anggota tubuh domba menjadi mumi.

Sekarang, para ilmuwan telah mengekstrak DNA murni dari kaki mumi domba dan memberi tanggal sampel tersebut pada abad kelima atau keenam.

"Molekul DNA terawetkan dengan sangat baik dan tidak terfragmentasi, terlepas dari usia mereka," kata penulis studi senior Kevin Daly, seorang peneliti di Institut Genetika Smurfit di Trinity College Dublin.

Penemuan ini memungkinkan tim memeriksa DNA dari domba dan materi genetik mikroba pecinta garam yang tumbuh pada spesimen.

Temuan DNA Murni dari kaki domba ini dilaporkan dalam sebuah studi baru, yang diterbitkan 13 Juli di jurnal Biology Letters.

Para arkeolog pertama kali menemukan kaki domba dari tambang garam kuno yang terletak di dekat desa Chehrabad di barat laut Iran.

Ini merupakan tambang yang sama juga telah melindungi sejumlah tubuh manusia dari pembusukan selama ribuan tahun.

Ilmuwan temukan DNA pada mumi domba berusia 1.600 tahun. [Eurakalert]
Ilmuwan temukan DNA pada mumi domba berusia 1.600 tahun. [Eurakalert]

"Situs ini adalah sesuatu yang benar-benar luar biasa," kata penulis pertama Conor Rossi, seorang mahasiswa doktoral di Smurfit Institute of Genetics.

Menurutnya, tambang dengan kadar garam tinggi dan kelembapan rendah tidak hanya menjaga kulit dan rambut.

Tapi, juga membantu melindungi DNA dari kerusakan oleh mikroba saprofit, mikroorganisme yang memakan bahan organik yang mati dan membusuk.

"Enzim yang memecah DNA biasanya mengandalkan air untuk menjalankan reaksi kimia tersebut dan saprofit menggunakan enzim tersebut untuk memecah daging," kata Rossi.

Setelah suatu organisme mati, enzim di dalam selnya sendiri juga mulai meretas DNA dan mengubah struktur kimianya, menurut laporan 2013 dalam jurnal Cold Springs Harbour Perspectives in Biology.

Enzim-enzim ini juga menggunakan air untuk memecah ikatan kimia dalam untaian DNA. Tapi di tambang garam Chehrabad, molekul garam mengikat air di lingkungan, membuatnya tidak tersedia untuk enzim ini.

Sementara itu, jaringan lunak dari bangkai manusia dan hewan benar-benar mengering di lingkungan tambang yang ekstrem.

"Ini adalah kasus yang sangat langka dari apa yang dikenal sebagai mumifikasi alami," kata Rossi.

"Dia membawa kantong plastik kecil kecil ini, hanya sedikit potongan kulit kaki ini - yang kami pikir adalah kaki kambing, sebenarnya," kata Daly.

Sampel kulit berukuran kira-kira 0,6 inci persegi (4 sentimeter persegi), memberi tim banyak DNA untuk dikerjakan.

Menggunakan penanggalan karbon, kelompok tersebut memperkirakan bahwa kaki itu berusia sekitar 1.600 tahun, memberi atau membutuhkan 30 tahun.

Untuk mengambil DNA dari daging yang dikeringkan, tim harus terlebih dahulu melarutkan kulit dan mengisolasi materi genetik yang dilepaskan sebagai hasilnya.

Para peneliti mengidentifikasi sekitar 25 persen sampai 30 persen dari sampel sebagai DNA domba, dengan sisanya adalah DNA bakteri atau archaeal.

Itulah menemuan DNA murni dari kaki mumi domba di tambang garam di Iran. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait