Sains

Ditemukan Jejak Kaki Neanderthal Berusia 100 Ribu Tahun, Ungkap Fakta Baru

Terungkap sejumlah fakta baru mengenai Neanderthal.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi arkeolog. (Shutterstock)
Ilustrasi arkeolog. (Shutterstock)

Hitekno.com - Ditemukan jejak kaki fosil yang berusia 100.000 tahun, yang diklaim sebagai bekas dari manusia Neanderthal. Menurut ilmuwan, jejak kaki ini milik anak Neanderthal dari ratusan tahun silam.

Jejak kaki anak-anak Neanderthal tersebut ditemukan di pantai yang sekarang berada di Spanyol selatan. Dari penemuan ini membuka informasi dan fakta baru.

"Keluarga besar Neanderthal berjalan di sepanjang pantai. Kami menemukan beberapa area di mana beberapa jejak kaki kecil muncul berkelompok secara acak," kata Eduardo Mayoral, paleontolog di University of Huelva.

Dalam temuan yang dipublikasi di jurnal Scientific Reports, jejak kaki itu menunjukkan area lintasan anak-anak Neanderthal, seolah tengah bermain atau berkeliaran di pantai.

Awalnya, saat ditemukan pertama kali pada Juni 2020, para ahli mengira itu adalah jejak kaki binatang.

Tidak ada yang menyadari bahwa itu adalah jejak kaki subspesies manusia purba setelah dianalisis dua bulan kemudian.

"Tidak ada yang mengenali keberadaan jejak kaki hominid pada waktu itu. Hingga ditemukan oleh tim ketika kami mulai mempelajari seluruh permukaannya secara mendetail," tambah Mayoral, dikutip dari Live Science, Rabu (21/4/2021).

Jejak Kaki Anak-anak Neanderthal. [Scientific Reports]
Jejak Kaki Anak-anak Neanderthal. [Scientific Reports]

 

Mayoral dan timnya mengidentifikasi 87 jejak kaki Neanderthal di batuan sedimen di pantai di Matalascanas.

Permukaan yang memiliki jejak tersebut berasal dari periode Pleistosen, sekitar 106.000 tahun yang lalu, ketika perkakas batu kuno yang ditemukan di dekatnya, menunjukkan bahwa wilayah tersebut dihuni oleh Neanderthal (Homo neanderthalensis).

Neanderthal hidup di Eropa dan Timur Tengah antara 400.000 dan 40.000 tahun yang lalu, sementara manusia modern awal (Homo sapiens) muncul di sana sekitar 80.000 tahun yang lalu.

Para ilmuwan berpendapat kemungkinan jejak tersebut adalah jejak kaki Neanderthal tertua yang pernah ditemukan di Eropa.

Ukuran jejak kaki menunjukkan bahwa jejak itu dibuat oleh 36 Neanderthal, mencakup 11 anak-anak dan 25 orang dewasa, dengan lima perempuan, 14 lelaki, serta enam individu dari jenis kelamin yang tidak dapat ditentukan.

Sebagian besar orang dewasa yang berjalan di pantai memiliki tinggi antara 1,3 hingga 1,5 meter, tetapi empat jejak kaki yang ditemukan tampaknya dibuat oleh Neanderthal dewasa yang lebih tinggi dari 1,8 meter.

Jejak Kaki Anak-anak Neanderthal. [Scientific Reports]
Jejak Kaki Anak-anak Neanderthal. [Scientific Reports]

 

Jejak kaki anak-anak Neanderthal lebih menarik perhatian para ahli. Dua jejak kaki terkecil, panjangnya kira-kira 14 sentimeter, diperkirakan dibuat oleh anak berusia sekitar enam tahun.

Jejak kaki tersebut kemungkinan dibuat oleh Neanderthal yang sedang memancing di lubang air atau mencari kerang. Ini menunjukkan perilaku berburu dan mengumpulkan makanan yang umum dilakukan Neanderthal.

Itulah penemuan jejak kaki Neanderthal yang diperkirakan dari anak-anak, hingga membuka penelitian baru soal manusia dari 100 juta tahun silam ini. (Suara.com/ Lintang Siltya Utami).

Berita Terkait