DNA Berusia 50 Ribu Tahun Ungkap Soal Keluarga Neanderthal Ini

DNA yang berasal daritulang dan gigi yang terfragmentasi yang ditemukangua di Pegunungan Altai yang bersalju di Siberia menjadi perhatian tersediri dari para ilmuwan.

Agung Pratnyawan
Rabu, 26 Oktober 2022 | 19:00 WIB
Ilustrasi Neanderthal. (pixabay)

Ilustrasi Neanderthal. (pixabay)

Hitekno.com - Penelitian terbaru dari DNA berusia lebih dari 50 ribu tahun ini mengungkap sesuatu hal baru dari keluarga Neanderthal. Bagaimana hasil penelitian tersebut?

DNA yang berasal dari tulang dan gigi yang terfragmentasi yang ditemukan gua di Pegunungan Altai yang bersalju di Siberia menjadi perhatian tersediri dari para ilmuwan.

Baca Juga: - Ilmuwan Temukan DNA Organisme Laut Tertua di Dunia, Penelitian di Kutub Selatan Jadi Kunci - Ditemukan Fosil Berusia 125 Tahun, Diduga Simpan DNA Dinosaurus - Ditemukan di Sulawesi, DNA Nenek Moyang Misterius Berusia 7.200 Tahun - Ditemukan DNA Murni dari Mumi Domba Berusia 1.600 Tahun

Di mana berdasarkan DNA dari tulang dan gigi tersebut disebut-sebut telah pandangan sekilas pertama dari keluarga Neanderthal. 

DNA berusia lebih dari 50.000 tahun lalu, sekelompok orang dewasa dan anak-anak meninggal saat berlindung di kamp berburu mereka.

Temuan itu memberikan informasi kepada para arkeolog dan ahli genetika set genom Neanderthal terlengkap hingga saat ini.

Sekitar 60 mil (100 kilometer) barat Gua Denisova, yang menghasilkan bukti spesies hominin yang punah yang disebut Denisovans lebih dari satu dekade lalu.

Terletak di Gua Chagyrskaya, tempat pada 2019 para ekskavator menemukan sekitar 90.000 artefak batu,  alat tulang, sisa-sisa hewan dan tumbuhan, dan 74 fosil Neanderthal. 

Sisa-sisa organik Gua Chagyrskaya, yang dianggap sebagai kamp berburu bison jangka pendek, memiliki penanggalan radiokarbon antara 51.000 dan 59.000 tahun. 

Lokasi penemuan DNA Neanderthal. [Nature.com]
Lokasi penemuan DNA Neanderthal. [Nature.com]

Serbuk sari dan sisa-sisa hewan menunjukkan bahwa iklim cukup dingin dalam waktu singkat Neanderthal menduduki Chagyrskaya.

Analisis baru yang diterbitkan 19 Oktober di jurnal Nature, menggali lebih jauh susunan genetik Neanderthal di Chagyrskaya dan Gua Okladnikov yang berdekatan. 

Studi ini menghasilkan 13 genom yang mencengangkan, hampir menggandakan jumlah sekuens genom Neanderthal lengkap yang ada. 

Sementara pekerjaan sebelumnya memperkirakan ukuran komunitas Neanderthal berdasarkan jejak kaki dan pola penggunaan situs.

Hal tersebut merupakan analisis genomik baru secara langsung menguji hipotesis bahwa Neanderthal hidup dalam kelompok yang terkait secara biologis yang terdiri dari 20 individu atau lebih sedikit.

Data genetik dari 11 Neanderthal yang ditemukan di Gua Chagyrskaya memberi para peneliti bukti tak terbantahkan pertama dari hubungan keluarga Neanderthal, menurut makalah itu. 

DNA dari dua individu, yakni lelaki dewasa dan remaja perempuan,  menunjukkan "hubungan tingkat pertama", yang berarti bahwa mereka mungkin menjadi ibu dan putra, saudara lelaki dan perempuan, atau ayah dan anak perempuan.

Tetapi DNA mitokondria (mtDNA) mereka yang tidak cocok, yang umumnya diturunkan dari ibu ke anak, mengesampingkan dua pasangan pertama, membuat para peneliti bertatap muka dengan ayah dan putri remajanya. 

Neanderthal. (Shutterstock)
Neanderthal. (Shutterstock)

Sang ayah juga berbagi mtDNA dengan dua lelaki lain, yang kemungkinan adalah kerabat dekat ibu.

Tidak ada bukti bahwa Neanderthal keliling ini berbaur dengan Denisovan di dekatnya, meskipun mereka kemungkinan berada di tempat yang sama pada waktu yang sama. 

Para peneliti menulis bahwa, menurut perkiraan mereka, orang Denisovan memiliki nenek moyang yang sama mungkin 30.000 tahun sebelum Neanderthal Chagyrskaya hidup.

Selain itu,  individu Chagyrskaya dan Okladnikov "semua tampak berkerabat sama dengan Neanderthal Eropa dan merupakan bagian dari populasi Neanderthal yang sama."

Kesamaan yang tinggi dalam segmen genom Neanderthal ini juga membuat para peneliti "menyimpulkan bahwa ukuran komunitas lokal Neanderthal Chagyrskaya kecil." 

Isolasi mungkin merupakan kehancuran bagi Neanderthal ini, sebagaimana melansir laman Livescience, Selasa (25/10/2022).

Para ahli berspekulasi tentang penyebab kematian kelompok ini, ahli paleogenetik dan penulis utama Laurits Skov mengatakan kepada The New York Times  bahwa kelompok itu mungkin meninggal karena kelaparan setelah perburuan bison yang buruk.

Sementara, ahli geokronologi dan rekan penulis Richard Roberts mengatakan kepada The Washington  Posting bahwa "mungkin itu hanya badai yang mengerikan. Lagi pula, mereka ada di Siberia."

itulah penelitian DNS berusia 50 ribu tahun yang mengungkap berbagai hal sekilas soal keluarga Neanderthal. (Suara.com/ Dythia Novianty)

Berita Terkait

TERKINI

Ada tujuh fasilitas nuklir di Cianjur yang dipastikan dalam kondisi aman saat ini.
sains | 11:13 WIB
Traktor tersebut dapat mengumpulkan dan menganalisis data tanaman setiap hari dan dapat memproses data dari alat saat ini dan generasi berikutnya yang dilengkapi dengan sensor dan pencitraan
sains | 21:01 WIB
Fosil ini diduga merupakan spesies lain yang berhubungan dengan Tyrannosaurus rex.
sains | 20:36 WIB
Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat sedang merancang sistem peringatan dini serangan, tapi bukan untuk mewaspadai alien. Lantas siapa yang diwaspadai?
sains | 20:26 WIB
Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Tampilkan lebih banyak