Waduh, Lebih dari 50 Persen Holder Kripto SHIB Merugi

Hanya ada 33 persen Holder SHIB yang meraih keuntungan.

Rezza Dwi Rachmanta
Selasa, 18 April 2023 | 09:22 WIB
Ilustrasi memecoin SHIB dan Doge. (Pixabay/ Kevin)

Ilustrasi memecoin SHIB dan Doge. (Pixabay/ Kevin)

Hitekno.com - Kripto memecoin Shiba Inu (SHIB) dan Dogecoin (DOGE) mendapatkan perhatian pada tahun ini. Berdasarkan data, banyak pembeli yang menahan atau Holder SHIB justru merugi.

Sebagai informasi, harga Shiba Inu (SHIB) anjlok semasa pandemi dan mencapai US$0,000000000082 pada tanggal 1 September 2020.

Apabila pembeli memborong SHIB pada tahun tersebut, ia akan untung besar pada 2023.

Baca Juga: Exchange Bitrue Diserang Hacker, Kripto Senilai Ratusan Miliar Rupiah Hilang

Meski begitu, banyak orang yang membeli memecoin SHIB antara bulan Agustus 2021 sampai Mei 2022 di mana SHIB memiliki posisi harga lebih tinggi dari harga saat ini.

Terdapat 62 persen Holder token SHIB yang sekarang merugi atau boncos-boncos di atas kertas. Itu merupakan angka cukup besar karena melibatkan lebih dari 50 persen investor SHIB sendiri.

Logo aset kripto Shiba Inu. (.ist)
Logo aset kripto Shiba Inu. (.ist)

Berdasarkan laporan Watcher News, meski di tahun 2023 sebagian besar aset kripto mengalami lonjakan pada harganya, tetapi Shiba Inu menunjukkan pertumbuhan hijau yang lambat.

Baca Juga: Pentingnya Deskripsi Toko Online untuk Meningkatkan Kepercayaan Pembeli

Pantauan dari IntotheBlock, saat ini masih ada lebih dari setelah total Holder SHIB yang berada di posisi merugi, sekitar 62 persen. Selain itu, hanya ada 33 persen Holder yang untung dan 5 persen yang di kisaran modal mereka.

Tetapi yang menarik adalah, ada sekitar 67 persen Holder SHIB yang memegang token untuk jangka panjang, telah bertahan lebih dari satu tahun tanpa melikuidasi token mereka.

Selain itu, ada 30 persen Holder yang memegang token SHIB selama satu hingga 12 bulan, dan hanya ada 3 persen yang baru memegang token kurang dari satu bulan.

Baca Juga: FTX Bangkrut Bikin Industri Kripto Kalang Kabut, Perusahaan BlockFI Ikut Terseret

Dalam tiga hari terakhir, harga SHIB bergerak cukup positif, bertumbuh sekitar 3,86 persen yang tampak bersiap untuk mencetak tertinggi baru 6-minggu.

Untung membalik kerugian para investor yang merugi, harga SHIB perlu setidaknya mendekati harga ATH-nya, yang tentu butuh perjuangan keras dari pengembang dan komunitas.

Dikutip dari Blockchainmedia.id (jaringan Suara.com), investor kini menantikan peluncuran versi mainnet dari jaringan layer-2 Shibarium, untuk memaksimalkan perubahan pada ekosistem. Ini akan menghadirkan transaksi yang lebih cepat dan murah.

Baca Juga: Pegawai Perusahaan Kripto Ini Ungkap Kedok Aksi Hacker Plat Merah, Duitnya Diduga Dipakai Riset Senjata Nuklir

Angka burn rate SHIB telah melesat hingga 30.981 persen di akhir pekan (14/4/2023), atau telah menghilangkan sekitar 1,5 miliar token dari peredaran untuk selama-lamanya.

Dengan lonjakan burn rate yang tinggi tersebut, komunitas bersemangat untuk melihat pencapaian yang lebih tinggi di pekan depan, di angka 2 miliar token.

Yang menarik, transaksi besar tersebut telah terjadi dalam satu transaksi tunggal, yang kemungkinan membutuhkan peran investor whale agar dapat terjadi kembali, atau lebih besar, di masa mendatang.

Tetapi, kenaikan burn rate yang luar biasa ini tidak begitu berpengaruh pada harga SHIB, karena hanya mampu bergerak naik perlahan saja hingga pada saat penulisan.

Berita Terkait
TERKINI

Seluruh transaksi di acara JakCloth Ramadan 2024 akan menggunakan QRIS dan transfer bank melalui BI FAST....

internet | 14:12 WIB

PointStar menyatakan dukungannya terhadap misi pemerintah dengan memungkinkan integrasi seluruh proses bisnis organisasi...

internet | 17:09 WIB

Grab menjadi perusahaan teknologi pertama yang menerima Sertifikat Penetapan Program Kepatuhan Persaingan Usaha dari KPP...

internet | 17:15 WIB

Seminar di UI memfokuskan pada perkembangan terkini dalam ilmu data, komputasi super, AI generatif, dan etika AI....

internet | 21:26 WIB

Dalam acara ini, peserta bertukar pendapat mengenai tren saat ini dan prospek masa depan AI dalam pendidikan....

internet | 16:31 WIB

Aplikasi Merchant BCA ini didesain sebagai solusi untuk memberdayakan bisnis dari berbagai skala....

internet | 09:36 WIB

Keberadaan CCTV selama ini nyatanya tak cukup mencegah aksi kejahatan....

internet | 12:24 WIB

Berdasarkan feedback pengguna, Samsung akan menyediakan opsi dan pengalaman yang semakin ditingkatkan melalui SamsungGal...

internet | 20:46 WIB

Nuon Digital Indonesia menjajakibisnis baru dan melakukan inovasi pada produk-produk andalannya....

internet | 17:48 WIB

Perubahan nama ini merupakan langkah strategis Google untuk menggabungkan chatbot Bard dan layanan AI lainnya di bawah s...

internet | 18:15 WIB

Program AI TEACH for Indonesia merupakan program pengembangan kapasitas yang bertujuan untuk mengembangkan lanskap pendi...

internet | 17:14 WIB

Pinhome mengumumkan kerja sama dengan BPJS Ketenagakerjaan dalam pengadaan proteksi keselamatan kerja bagi seluruh Rekan...

internet | 09:56 WIB

Didukung Kominfo dan universitas-universitas setempat, kampanye ini bertujuan mengeksplorasi lanskap AI dan mendiskusika...

internet | 11:44 WIB

Di 14 kota, ribuan driver Grab bersama keluarga nonton bareng film Srimulat: Hidup Memang Komedi...

internet | 08:56 WIB

Mengakses konten Premier League melalui situs web atau perangkat streaming tidak resmi akan membuat diri mereka rentan t...

internet | 08:46 WIB

Dell Technologies menyoroti tren-tren baru yang akan membentuk industri teknologi pada tahun 2024 dan di masa depan....

internet | 12:06 WIB

Meningkatkan sistem keamanan menjadi langkah yang baik, tetapi upaya tersebut hanya menjangkau permukaan penyalahgunaan ...

internet | 07:24 WIB
Tampilkan lebih banyak