Internet

Bentengi Kemajuan TikTok, Begini Manuver yang Dilakukan pada YouTube Shorts

Manuver ini dilakukan dengan sistem bagi hasil yang menggiurkan untuk pembuat konten.

Cesar Uji Tawakal

YouTube Shorts. (YouTube)
YouTube Shorts. (YouTube)

Hitekno.com - Menghadapi persaingan yang semakin ketat dari TikTok, YouTube meluncurkan cara baru bagi pembuat konten untuk menghasilkan uang dari video berdurasi pendek.

Dilansir dari Gadgets360, Google mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan iklan pada fitur videonya Shorts dan memberi pembuat video 45 persen dari pendapatan.

Sebagai perbandingan, distribusi standar 55 persen untuk video di luar Shorts, dan dana TikTok 1 miliar dolar AS untuk membayar pembuat konten.

Penata rambut yang banting setir menjadi pembuat konten YouTube Kris Collins, yang menggunakan Kallmekris, memuji YouTube karena menawarkan bagi hasil untuk Shorts.

"Media sosial tetangga (TikTok) berfokus untuk membuat orang-orang terkenal 15 detik, yang mana sangat bagus," katanya.

"Tapi YouTube mengambil pendekatan yang berbeda. Mereka membantu pembuat konten membuat sesuatu dalam berbagai format."

Fitur YouTube Shorts. (YouTube)
Fitur YouTube Shorts. (YouTube)

Situs video dominan internet telah berjuang untuk bersaing dengan TikTok, aplikasi yang mulai menghosting lip-sync dan video dance dan kemudian berkembang menjadi 1 miliar pengguna bulanan.

YouTube merespons pada akhir 2020 dengan Video Pendek berdurasi satu menit yang menarik lebih dari 1,5 miliar penonton bulanan.

Pada bulan April, YouTube menciptakan dana 100 juta dolar AS untuk menarik pembuat konten agar membuat video pendek untuk mempertahankan talenta berbakat agar tetap setia.

Rencana bagi hasil baru, pertama kali dilaporkan oleh New York Times, dimaksudkan untuk menjadi iming-iming yang lebih besar dan lebih berkelanjutan daripada dana dan sesuatu yang belum ditandingi tiktok.

YouTube berbagi proporsi penjualan yang lebih kecil dengan pembuat konten Shorts untuk mengimbangi investasinya yang signifikan dalam mengembangkan fitur tersebut, kata Wakil Presiden Tara Walpert Levy.

Google menghasilkan 14.2 miliar dolar AS dalam penjualan iklan YouTube selama paruh pertama tahun ini, naik 9 persen dari periode yang sama pada tahun 2021.

Tetapi penjualan iklan kuartalan terbaru mencerminkan pertumbuhan paling lambat sejak pengungkapan data itu dimulai tiga tahun lalu. Meskipun faktor ekonomi global berperan, analis keuangan mengatakan TikTok juga merupakan faktor penyebabnya.

Berita Terkait