Internet

4 Fakta Aplikasi Muslim Pro yang Diseibut-sebut Jual Data ke Militer AS

Aplikasi Muslim Pro jadi sorotan usai dituduh menjual data pengguna, bahkan sampai ke militer AS.

Agung Pratnyawan

Aplikasi Muslim Pro. (Google Play Store)
Aplikasi Muslim Pro. (Google Play Store)

Hitekno.com - Aplikasi Muslim Pro jadi sorotan setelah muncul laporan yang menyebut kalau telah menjual data pengguna ke pihak ketiga.

Mengerikannya, data pengguna aplikasi ini dilaporkan telah dibeli dan digunakan oleh militer Amerika Serikat (AS).

Menurut laporan, Militer AS membeli data tersebut untuk mendapatkan lokasi pengguna. Tidak hanya aplikasi Muslim Pro, data dari layanan lain pun juga mengalir dibdapatkan.

Namun yang tengah menjadi sorotan adalah aplikasi yang telah diunduh jutaan umat Islam dari berbagai negara ini.

Muslim Pro merupakan aplikasi pengingat waktu salat sekaligus Al Quran elektronik yang dilengkapi dengan tulisan Arab. Hingga kini aplikasi tersebut telah diunduh lebih dari 98 juta kali.

Situs resmi aplikasi Muslim Pro. (muslimpro.com)
Situs resmi aplikasi Muslim Pro. (muslimpro.com)

 

Selain itu, ada fakta-fakta aplikasi Muslim Pro yang perlu kamu ketahui.

1. Data Pengguna Dibeli Melalui Pialang

Muslim Pro mendapatkan keuntungan dengan cara menjual data lokasi penggunanya ke pihak ketiga. Diketahui, militer AS membeli data pengguna Muslim Pro dari salah satu pialang data.

2. Dua Metode Terpisah

Ditemukan dua metode terpisah yang digunakan militer AS untuk mengetahui data lokasi. Pertama, melalui perusahaan bernama Babel Street sekaligus pencipta produk Locate XUS Special Operations Command (USSOCOM) yakni sebuah cabang militer yang berperan melawan terorisme, kontra pemberontak, dan misi pengintaian khusus.

Kedua, melalui perusahaan X-Mode yang mendapatkan data pengguna langsung dari aplikasi kemudian menjualnya ke kontraktor lalu menyerahkannya ke militer AS. Selanjutnya, X-Mode memberikan bayaran ke pengembang aplikasi berdasarkan jumlah pengguna. Menurut laporan Vice Motherboard, aplikasi Muslim Pro menjadi salah satu aplikasi dengan jumlah pengirim data terbanyak ke X-Mode.

Aplikasi Muslim Pro. (Google Play Store)
Aplikasi Muslim Pro. (Google Play Store)

 

3. Muslim Pro Dikembangkan Perusahaan Asal Singapura

Muslim Pro adalah aplikasi islami yang dikembangkan oleh perusahaan asal Singapura Bitsmedia Pte Ltd. Di Indonesia, Muslim Pro masuk sebagai salah satu aplikasi islami yang populer.

Aplikasi ini berisi fitur penanda waktu salat berdasarkan lokasi penggunanya, suara azan, kompas arah kiblat, dan full audio Alquran beserta 16 bahasa terjemahan. Aplikasi Muslim Pro pertama kali dirilis di Apple Store App pada Agustus 2010. Pengguna aplikasi Muslim Pro paling banyak dari negara Prancis, Inggris, Jerman, Indonesia, hingga Amerika Serikat.

Muslim Pro juga menawarkan layanan premium dengan sejumlah fasilitas seperti bebas iklan, pilihan suara azan, dapat mengunduh dan mendengarkan murotal Alquran secara offline, warna-warna tema, suara murotal yang variatif dan masih banyak lagi.

4. Klarifikasi Muslim Pro

Setelah kabar jual data pengguna ke militer AS tersebar luas, pihak Muslim Pro memberikan klarifikasi. Mereka menyatakan bahwa kabar tersebut tidak benar.

Dalam situsnya, Rabu (18/11/2020), Muslim Pro menulis, "Laporan media yang beredar bahwa Muslim Pro telah menjual data pribadi penggunanya kepada Militer AS adalah salah dan tidak benar."

Muslim Pro menegaskan bahwa mereka berkomitmen untuk melindungi dan mengamankan privasi seluruh penggunanya. Mereka juga kemudian menghentikan hubungannya dengan semua partner data, termasuk X-Mode.

Itulah deretan fakta aplikasi Muslim Pro yang dikabarkan jual data pengguna ke militer AS. (Suara.com/ Lolita Valda Claudia).

Berita Terkait