Geek

3 Bukti Penjahat My Hero Academia Bukan Orang Jahat

Ada alasan kenapa League of Villains melakukan aksinya di My Hero Academia.

Agung Pratnyawan

Penjahat My Hero Academia. (HiTekno.com)
Penjahat My Hero Academia. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Beberapa penjahat di League of Villains yang diperkenalkan di anime dan manga My Hero Academia ternyata bukan orang jahat. Pasti ada alasan kenapa penjahat My Hero Academia melakukan aksinya.

Ya, beberapa penjahat My Hero Academia, khususnya League of Villains, tampaknya bisa diterima oleh penggemar. Karena mereka tidaklah sepenuhnya jahat.

Mereka tidak hitam dan putih. Banyak dari mereka memiliki moral di wilayah abu-abu. Betul jika mereka mungkin membunuh orang, akan tetapi alasan mereka untuk menjadi penjahat tidak buruk-buruk amat.

Ketika melihat lebih dekat pada League of Villains, mereka lebih terlihat seperti sekelompok orang yang tidak beruntung yang dianiaya oleh masyarakat pahlawan.

My Hero Academia menggambarkan jika penjahat yang ada memiliki latar belakang yang baik. Hanya, situasi membuat membuat mereka pada akhirnya suka membunuh.

My Hero Academia - League of Villains. (fandom)
My Hero Academia - League of Villains. (fandom)

Ini menimbulkan pertanyaan penting: apakah orang-orang ini benar-benar "penjahat" atau mereka hanya orang-orang dengan keadaan yang tidak beruntung?

Berikut ini adalah bukti jika penjahat di My Hero Academia ternyata bukan orang jahat:

Kasus 1: Tomura Shigaraki

My Hero Academia - Tomura Shigaraki. (fandom)
My Hero Academia - Tomura Shigaraki. (fandom)

Tomura Shigaraki tidak memulai sebagai penjahat. Faktanya, di musim 5, episode 24, terungkap bahwa dia diam-diam ingin menjadi pahlawan ketika dia dewasa.

Shigaraki adalah seorang anak yang bersemangat yang bercita-cita menjadi seperti semua pahlawan keren di luar sana, tetapi tidak dapat mencapai mimpi itu karena ayahnya membenci pahlawan.

Dia membenci mereka sampai-sampai dia melarang siapapun di rumah membicarakan para pahlawan ini.

Terungkap bahwa ini karena ibunya adalah mentor All Might, Nana, dan dia menyerahkannya untuk diadopsi karena dia tidak ingin dia terluka.

Bagi seorang anak, ini mungkin terasa lebih seperti ditinggalkan, bahkan jika Nana tidak bermaksud seperti itu.

Karena kebencian ayahnya untuk pahlawan, Shigaraki sering dihukum sebagai seorang anak, sampai ke titik di mana ia memiliki kebencian pembunuhan terhadap ayahnya.

Ketika quirknya akhirnya berkembang, itu benar-benar menghancurkan. Dia tidak mengerti bahwa quirknya menghancurkan apapun yang dia sentuh dan secara tidak sengaja membunuh seluruh keluarganya.

Pengecualian untuk kecelakaan ini adalah ayah Shigaraki sendiri, yang dia bunuh dengan sengaja.

Penggemar mungkin setuju bahwa kematiannya memang pantas. Ini adalah adegan yang menyayat hati di mana Shigaraki menangis dan menjangkau ayahnya, orang terakhir yang hidup di keluarganya, sementara ayahnya mencoba membunuhnya dengan linggis.

Segera setelah adegan yang benar-benar menghancurkan ini, Shigaraki dibiarkan berkeliaran di jalan-jalan di mana tidak ada yang membantunya.

Setiap orang yang melihatnya berkomentar bahwa seorang pahlawan harus segera membantunya, tetapi tidak ada yang melakukannya.

Dari pelecehan yang dialami di rumah, hingga kekhasan yang menghancurkan, hingga kurangnya bantuan setelah fakta, Shigaraki tidak bisa tidak mempercayai para pahlawan yang pernah dia hormati. S

Saat dia duduk sendirian di tengah hujan, All For One mengulurkan tangan kepadanya. Dia menawarkan bantuan dan tempat tinggal yang diterima dengan senang hati oleh Shigaraki.

Karena tidak ada orang lain yang akan membantunya karena mereka takut padanya, tidak heran dia menjadi penjahat. All for One seperti ayah yang tidak pernah dimiliki Shigaraki, dan dia yakin bahwa jalan hidupnya pastilah jalan yang benar.

Kasus 2: Himiko Toga

My Hero Academia - Himiko Toga. (fandom)
My Hero Academia - Himiko Toga. (fandom)

Himiko Toga memiliki apa yang kebanyakan karakter di My Hero Academia sebut sebagai quirk yang jahat.

Quirknya mengharuskannya Himiko meminum darah orang lain jika dia ingin menjadi orang itu.

Kecenderungan anehnya terhadap darah dimulai sebagai seorang anak di mana dia ditunjukkan mencoba meminum darah burung mati.

Ibunya terdengar di luar layar menyuruh Toga berhenti melakukan itu karena itu menjijikkan dan aneh.

Setelah reaksi awal terhadap quirknya, dia memutuskan untuk menyembunyikannya. Ini mengisyaratkan bahwa kekhasannya menciptakan dorongan baginya untuk minum darah, yang diabaikan hampir sepanjang hidupnya sampai sekolah menengah.

Menurut sebagian besar teman SMA-nya, dia normal dalam segala hal sampai dia secara tidak sengaja membunuh teman sekelasnya ketika dia tidak tahan lagi. Dia pada dasarnya menjadi penjahat karena kekhasannya.

Toga pernah mengatakan bahwa dia menjadi penjahat karena dia ingin bersenang-senang dan menjalani hidupnya dengan cara yang dia inginkan.

Penalarannya mendapat reaksi aneh dari Spinner, yang merasa memiliki alasan yang lebih mulia untuk menjadi penjahat daripada Toga.

Meskipun latar belakang dan alasannya tidak begitu menyayat hati seperti Shigaraki, itu masuk akal.

Toga berpotensi mendapatkan semacam bantuan untuk quirknya, tetapi dengan reaksi buruk awal yang dia dapatkan dari orang tuanya, dia kemungkinan terhalang untuk melakukan itu.

Kebanyakan orang cenderung menilai orang lain berdasarkan kebiasaan mereka juga. Hal ini terlihat pada Monoma dan Shinsou, dua siswa kursus pahlawan yang disebut jahat semata-mata karena kebiasaan mereka sepanjang hidup mereka.

Siapa bilang Monoma atau Shinsou tidak akan menjadi penjahat jika bidak yang tepat jatuh pada tempatnya?

Kasus 3: Jin Bubaigawara (Twice)

My Hero Academia - Jin Bubaigawara. (fandom)
My Hero Academia - Jin Bubaigawara. (fandom)

Jin, atau Twice seperti kebanyakan penggemar mengenalnya, memiliki kepribadian ganda karena kekhasannya, yang memungkinkan dia membuat banyak klon dari dirinya sendiri.

Sebelum menjadi penjahat, dia adalah pria yang sangat kesepian yang membuat klon dirinya untuk teman.

Suatu hari dia dan klonnya akhirnya saling membunuh, berdebat siapa yang sebenarnya, yang mengarah pada kondisi mental traumatisnya yang malang.

Karena masalah mental dan kepribadian gandanya, ia sulit diterima oleh masyarakat. Dia beralih ke Liga Penjahat untuk mendapatkan sahabat.

Selama musim 5 ketika melawan Front Pembebasan Paranormal, terungkap bahwa apa yang paling diinginkan Twice di dunia adalah untuk melindungi teman-temannya.

Dia hampir menyerahkan hidupnya sendiri untuk menyelamatkan Toga dan yang lainnya karena semua yang mereka lakukan untuknya.

Twice adalah contoh yang baik dari seseorang yang menjadi penjahat yang dikucilkan oleh masyarakat.

Itulah beberapa bukti jika penjahat My Hero Academia sebenarnya bukan asli orang jahat. Terutama beberapa anggota League of Villains.

Kontributor: Damai Lestari

Berita Terkait