Geek

4 Teori My Hero Academia yang Menjadi Kenyataan

Apa saja teori My Hero Academia dari fans yang menjadi kenyataan?

Agung Pratnyawan

My Hero Academia. (HiTekno.com)
My Hero Academia. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Seiring perkembangan My Hero Academia, ada beberapa teori yang muncul dari para penggemar soal anime dan manga ini. Namun tahukah kamu, ada beberapa Teori My Hero Academia yang menjadi kenyataan.

Dalam sebuah karya, baik manga atau anime, akan ada teori yang menyertainya. Teori-teori ini biasanya disusun oleh penggemar.

Terkadang, spekulasi dan teori buatan penggemar malah menjadi aspek yang menyenangkan dari manga, terutama My Hero Academia ini.

Mangaka Kohei Horikoshi sering meninggalkan petunjuk untuk diikuti oleh para pembacanya. Inilah yang akan dikulik oleh penggemar hingga membuat teori populer.

Dilansir dari Sportskeeda, ada setidaknya empat teori populer di anime dan manga My Hero Academia yang menjadi kenyataan.

Berikut adalah penjelasan beberapa teori My Hero Academia yang menjadi kenyataan:

1. All for One adalah lawan yang jahat

My Hero Academia - All for One. (fandom)
My Hero Academia - All for One. (fandom)

Teori ini berawal sejak episode awal My Hero Academia. All Might memberi Izuku Midoriya sebuah Quirk yang dikenal sebagai One For All.

Quirk ini memungkinkan sang protagonis muda untuk menimbun kekuatan yang luar biasa.

Secara alami, pembaca memikirkan frasa "satu untuk semua" dan "semua untuk satu". Ada spekulasi bahwa All For One akan menjadi lawan jahat.

Menariknya, bab 57 dan 59 akan mengkonfirmasi bahwa memang demikian. Jadi, teori ini kemungkinan benar.

2. Hawks menyukai Tokoyami

My Hero Academia - Fumikage Tokoyami. (fandom)
My Hero Academia - Fumikage Tokoyami. (fandom)

Fumikage Tokoyami dan Hawks memiliki motif burung yang sangat jelas. Beberapa penggemar bahkan bercanda bahwa Hawks memilih Tokoyami hanya karena kesamaan ini.

Namun, teori khusus ini hanya sebagian benar. Hawks mengakui bahwa dia menyukai Tokoyami karena fitur burungnya.

Akan tetapi pada akhirnya ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang League of Villains.

3. Oboro Shirakumo adalah Kurogiri

My Hero Academia - Oboro Shirakumo. (fandom)
My Hero Academia - Oboro Shirakumo. (fandom)

My Hero Academia memiliki seri spin-off yang dikenal sebagai Vigilantes, yang menampilkan karakter kilas balik yang dikenal sebagai Oboro Shirakumo.

Dia dulunya adalah teman sekelas Shota Aizawa. Sayangnya, dia terbunuh secara tragis dalam menjalankan tugas.

Jauh sebelum Perang Pembebasan Paranormal, beberapa penggemar berasumsi bahwa Shirakumo ada hubungannya dengan Kurogiri.

Shirakumo dapat diterjemahkan menjadi "awan putih", sedangkan Kurogiri dapat diterjemahkan menjadi "kabut hitam".

Para ahli teori percaya bahwa mayat Shirakumo diubah menjadi Nomu oleh All For One .

Ini memang terjadi di My Hero Academia. Gran Torino dan beberapa detektif telah menangkap Kurogiri, tapi dia tidak memberikan petunjuk apapun kepada mereka.

4. Dabi adalah Toya Todoroki

My Hero Academia - Toya Todorokisebagai Dabi. (fandom)
My Hero Academia - Toya Todorokisebagai Dabi. (fandom)

Ini menjadi teori yang paling jelas dalam sejarah My Hero Academia. Meskipun demikian, penggemar sangat senang ketika Dabi mengkonfirmasinya selama Perang Pembebasan Paranormal.

Fans percaya ada hubungan yang kuat antara Dabi dan Shoto Todoroki sejak mereka pertama kali berpapasan di arc Forest Training Camp.

Mereka berdua memiliki Quirk kuat yang berhubungan dengan api. Shoto juga memiliki saudara laki-laki yang hilang yang meninggal dalam kebakaran, sementara Dabi memiliki banyak bekas luka di tubuhnya.

Dabi bahkan memiliki tatapan tajam dengan Enji Todoroki di akhir arc Pro Hero, yang berpusat di sekitar jalur Pro Hero menuju penebusan.

Tidak sampai beberapa busur kemudian ketika Dabi mengungkapkan identitas aslinya, bahwa dia adalah Toya Todoroki.

Itulah empat teori My Hero Academia yang menjadi kenyataan.

Kontributor: Damai Lestari

Berita Terkait