Akhirnya AS Resmi Hapus Xiaomi dari Daftar Hitam

Sebelumnya Xiaomi disebutkan terkait dengan militer China, ternyata tidak benar.

Agung Pratnyawan
Kamis, 27 Mei 2021 | 13:30 WIB
Ilustrasi logo Xiaomi. (Xiaomi)

Ilustrasi logo Xiaomi. (Xiaomi)

Hitekno.com - Xiaomi, perusahaan asal China ini sempat masuk dalam blacklist atau daftar hitam pemerintah Amerika Serikat (AS). Ketika masuk dalam daftar ini, maka perusahaan AS diminta tidak menjadin hubungan bisnis.

Namun kini, resmi Xiaomi telah dikeluarkan pemerintah AS dari daftar hita tersebut. Alhasil kini telah warga atau perusahaan di AS telah kembali bisa membeli saham dan membina hubungan dengan Xiaomi.

"Perusahaan dengan bahagia mengumumkan bahwa pada tanggal 25 Mei 2021 pukul 16:09 (waktu setempat), Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia mengeluarkan perintah akhir untuk mengeluarkan Xiaomi dari penyebutan Departemen Pertahanan AS untuk Xiaomi sebagai 'Perusahaan Militer Komunis China'," demikian bunyi pernyataan dari Ketua Xiaomi, Lei Jun, yang diperoleh Suara.com, Rabu (26/5/2021).

Baca Juga: Xiaomi Mudahkan Akses Para Penyandang Disabilitas dengan Inovasi Terbaru

Dalam pernyataan tersebut, Xiaomi menyebutkan bahwa pengadilan AS secara resmi mencabut larangan orang Amerika Serikat untuk memiliki saham di Xiaomi.

Perusahaan asal China ini menegaskan bahwa mereka adalah perusahaan yang transparan, diperdagangkan secara publik dan dikelola secara independen.

Ilustrasi logo Xiaomi. [Shutterstock]
Ilustrasi logo Xiaomi. [Shutterstock]

"Perusahaan akan terus menyediakan produk dan layanan elektronik konsumen yang andal kepada pengguna dan tanpa henti membuat produk luar biasa dengan harga sebenarnya agar semua orang di dunia menikmati kehidupan lebih baik melalui teknologi inovatif," kata Lei Jun.

Baca Juga: Xiaomi Indonesia Pecahkan Rekor Buka Gerai Baru Serentak Terbanyak

Sebuah dokumen pengadilan, dikutip dari Reuters, menunjukkan bahwa Departemen Pertahanan AS akan menghapus Xiaomi dari daftar hitam pemerintah.

Pemerintahan AS saat dipimpin Donald Trump memasukkan Xiaomi ke daftar hitam, karena menuding perusahaan produsen gawai itu memiliki hubungan atau dikendalikan oleh militer China dan Partai Komunis Tiongkok.

Tetapi Xiaomi selalu membantah tudingan itu. Tak hanya itu, Xiaomi juga menggugat pemerintah Amerika Serikat di pengadilan sebagai bentuk perlawanan.

Baca Juga: Xiaomi Hidupkan Kembali Redmi Note 8, Seperti Ini Wujudnya

Dengan lepasnya Xiaomi dari daftar hitam pemerintah AS, warga dan perusahaan AS bisa menjalin kerja sama hingga bisnis dengan perusahaan asal China tersebut. (Suara.com/ Liberty Jemadu).

Berita Terkait
TERKINI

Pada awal tahun ini, Xiaomi Indonesia meluncurkanbrand campaign#AlwaysReadyyang merupakan sebuah seruan dan ajakan bagi ...

gadget | 09:45 WIB

MediaTek Dimensity 6300 hadir untuk HP 5G terbaru....

gadget | 15:52 WIB

ROG Tessen memiliki desain travel-friendly yang mudah dilipat, cek seperti apa bentuknya?...

gadget | 10:11 WIB

Pilih tipe HP POCO yang sesuai dengan karakter kamu....

gadget | 09:07 WIB

Cek berapa harga Vivo V30e secara resmi?...

gadget | 10:13 WIB

SanDisk Desk Drive, desktop SSD terbaru dari Western Digital....

gadget | 10:24 WIB

Cek apa saja peningkatan yang ditawarkan MediaTekDimensity 9300+....

gadget | 18:11 WIB

Samsung Galaxy A55 5G dibekali Secure Folder untuk mengamankan data....

gadget | 09:56 WIB

Langsung, dua monitor baru dihadirkan Xiaomi Indonesia....

gadget | 08:39 WIB

Apa saja yang ditawarkan ole Vivo V30e ini....

gadget | 11:07 WIB

Cek apa yang ditawarkan tablet Xiaomi Pad 6S Pro 12.4....

gadget | 10:55 WIB

Hollyland Pyro H dihadirkan sebagaisolusi HDMI yang dirancang khusus untuk transmisi video hingga 4K/30fps....

gadget | 14:12 WIB

Cek seperti apa Xiaomi Pad 6S Pro ini....

gadget | 14:05 WIB

Cek seperti apa Coros Vertix 2S ini....

gadget | 17:13 WIB

Galaxy AI akhirnya mendukung Bahasa Indonesia untuk Samsung Galaxy S24 Series....

gadget | 10:01 WIB

Untuk menggunakan Layanan Perbaikan Antar Jemput, Vivo menyiapkan saluran khusus yang bisa dihubungi....

gadget | 14:10 WIB

Kolaborasi Qualcomm dan Meta bertujuan mendemokratisasi kemampuan AI generatif dengan mendorong peran OEM dan developer ...

gadget | 14:01 WIB

Manfaatkan performa Samsung Galaxy A55 5G untuk multitasking, berkolaborasi dengan tim, dan terhubung dengan berbagai pe...

gadget | 14:44 WIB
Tampilkan lebih banyak