Ilmuwan Ungkap Bangkai Kapal Korban Perang Dunia 2 Kini Cemari Lingkungan, duh!

Ilmuwan menguak fakta baru tentang bangkai kapal Perang Dunia 2. Bikin miris.

Cesar Uji Tawakal
Kamis, 20 Oktober 2022 | 21:39 WIB
Ilustrasi kapal perang. (pixabay/WikiImages)

Ilustrasi kapal perang. (pixabay/WikiImages)

Hitekno.com - Laut Utara, terletak di dalam landas kontinen barat laut Eropa dan berbatasan dengan beberapa ekonomi terkuat di benua itu.

Selama perang dunia, lebih dari 250 kapal yang sarat dengan kargo tenggelam di bagian Belgia di Laut Utara. Bangkai kapal ini mengandung zat yang, jika dilepaskan, dapat membahayakan lingkungan laut.

Baca Juga: - RRQ Menang Tipis Atas Aura Fire di Playoff MPL Season 10, Skylar: Mereka OP Banget - Riset Terbaru Ungkap Kelelahan dan Stres Bisa Picu Penurunan Produktivitas - Remehkan BOOM Esports, Yatoro "Turu" di The International 2022 - Pola Tidur Masyarakat Berubah, Durasi Bertambah tetapi Mutu Menurun Pasca Pandemi - Jangkau Jutaan Konsumen Pembayaran Digital, Grab Gandeng i.saku

Para ilmuwan baru-baru ini menemukan bahwa bangkai kapal V-1302 John Mahn, kapal pukat ikan Jerman yang diminta oleh Angkatan Laut Jerman sebagai kapal patroli selama Perang Dunia 2, masih membocorkan bahan kimia beracun ke Laut Utara, demikian menurut sebuah artikel yang diterbitkan di Frontiers in Marine Science seperti dilansir dari Sputnik News.

Catatan sejarah menunjukkan kapal itu sedang berpatroli di pantai Belgia pada 12 Februari 1942, ketika dilihat oleh enam pesawat tempur Angkatan Udara Kerajaan Inggris.

Dua bom udara menghantam dan menenggelamkan kapal, menenggelamkan nyawa 11 pelaut dan membawa muatannya ke dasar laut, di mana amunisi dan cadangan batu baranya perlahan-lahan larut ke ekosfer sekitarnya.

"Sementara bangkai kapal dapat berfungsi sebagai terumbu buatan dan memiliki nilai bercerita manusia yang luar biasa, kita tidak boleh lupa bahwa mereka bisa menjadi objek berbahaya buatan manusia yang secara tidak sengaja dimasukkan ke dalam lingkungan alami," kata Josefien Van Landuyt, seorang bioengineer dan juga salah satu penulis studi. "Hari ini, bangkai kapal baru dipindahkan karena alasan yang tepat ini."

Para peneliti mengambil sampel dari sekitar John Mahn pada interval jarak yang semakin jauh dari bangkai kapal ke berbagai arah untuk melihat seberapa jauh polusi membentang.

Ilustrasi Kapal Perang. (Pixabay)
Ilustrasi Kapal Perang. (Pixabay)

Dalam temuan mereka, mereka mencatat bahwa kapal itu masih merembes bahan kimia beracun yang disebut hidrokarbon aromatik polisiklik, atau PAH, yang sering dikaitkan dengan pembakaran batu bara, minyak, gas, dan tembakau. Para ilmuwan menganggap beberapa jenis PAH sebagai penyebab kanker.

Para ilmuwan juga mencatat bahwa keberadaan PAH berarti bahwa bangkai kapal masih mempengaruhi susunan kimia dan ekologi mikrobioma dasar laut dalam jari-jarinya.

Konsentrasi bahan kimia tertinggi, termasuk PAH dan arsenik, ditemukan paling dekat dengan tempat bunker batu bara dan dek amunisi kapal akan berada, menunjukkan sisa-sisa "kontaminasi historis yang kuat atau pencucian lambat yang terus menerus."

Namun, beberapa bahan kimia yang ditemukan di atau dekat bangkai kapal, seperti naftalena, yang juga beracun dalam jumlah besar, memiliki waktu paruh yang lebih pendek, menunjukkan bahwa isi kapal masih larut ke lingkungannya, bahkan hampir seabad kemudian.

Sebagian dari ini dapat dikaitkan dengan fakta bahwa seiring bertambahnya usia kapal, logam mereka terkorosi, memperlihatkan isi ruang yang mungkin telah tertutup sebelumnya.

Kelompok North Sea Wrecks, yang bekerja dengan para peneliti, didedikasikan untuk menyelidiki situs-situs ini dan untuk mendidik masyarakat tentang bahaya sisa-sisa perang yang berbahaya, yang telah terbukti menyebabkan kerusakan pada kehidupan laut, berdampak pada pertumbuhan, reproduksi, pemberian makan, dan jaringan organisme laut.

Berita Terkait

TERKINI

Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Tampilkan lebih banyak