Sains

NASA Segera Uji Coba Laser Baru Percepat Komunikasi Antariksa

Sempat tertunda dua tahun, akhirnya NASA akan melakukan uji coba teknologi ini.

Agung Pratnyawan

Logo NASA. (Shutterstock)
Logo NASA. (Shutterstock)

Hitekno.com - NASA berencana untuk melakukan uji coba kembali laser luar angkasa untuk mempercekat komunikasi antariksa.

Sempat tertudan selama dua tahun, Laser Communications Relay Demonstration (LCRD) siap diluncurkan tidak lebih awal dari 4 Desember mendatang.

Pesawat ini akan meluncur ke luar angkasa dengan roket United Launch Alliance Atlas V di atas Program Uji Luar Angkasa Departemen Pertahanan Satelit-6 (STPSat-6).

Peluncuran misi, yang sekarang diharapkan dari Stasiun Pasukan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, ditunda karena banyak masalah sejak target awal misi 2019.

Namun, para penyelidik mengatakan waktu misi masih cukup cepat untuk menguntungkan program Artemis pendaratan manusia di Bulan, pada 2025.

"Teknologi itu sangat penting dalam banyak hal," kata Badri Younes, wakil administrator program Komunikasi dan Navigasi Luar Angkasa NASA, dilansir laman Space, Minggu (21/11/2021).

Badan tersebut mengatakan, laser akan memungkinkan 10 hingga 100 kali lebih banyak data dikirim kembali ke Bumi daripada menggunakan frekuensi radio.

Pendarat Bulan dari Misi Artemis. [Dynetics]
Pendarat Bulan dari Misi Artemis. [Dynetics]

Baik agensi dan sektor komersial merencanakan banyak misi ke Bulan pada 2020-an menggunakan Artemis, stasiun luar angkasa Gateway yang direncanakan, dan program Layanan Payload Lunar Komersial.

Menurut Younes, misi mentransfer menggunakan laser juga akan menghindari masalah kepadatan yang mengganggu spektrum frekuensi radio.

Masalah ini telah dipercepat karena pertumbuhan megakonstelasi satelit di orbit rendah Bumi dan perusahaan sering mengajukan tantangan peraturan mengenai masing-masing spektrum.

Demonstrasi tidak akan sejauh bulan, tetapi akan melakukan perjalanan ke orbit geosinkron pada 22.236 mil (35.786 kilometer) untuk menguji komunikasi laser setidaknya selama dua tahun.

Demonstrasi ini merupakan lanjutan dari uji coba teknologi laser agensi lain dalam beberapa tahun terakhir saat NASA berusaha mengoperasionalkan ini untuk penggunaan astronot.

Pejabat NASA mencatat misi baru akan jauh lebih lama daripada upaya singkat sukses lainnya yang mengubah kecepatan broadband.

Laser Communications Relay Demonstration (LCRD). [NASA]
Laser Communications Relay Demonstration (LCRD). [NASA]

Tidak seperti eksperimen Optical Payload for Lasercomm Science (OPALS) Stasiun Luar Angkasa Internasional empat bulan pada 2014 atau demonstrasi singkat berbasis CubeSat pada 2017 disebut Komunikasi Optik dan Demonstrasi Sensor (OCSD).

"Sistem baru ini tidak hanya akan memberikan kecepatan transmisi data yang lebih tinggi, tetapi juga mengoptimalkan apa yang kami sebut SWAP — atau ukuran, berat, dan daya," terang Trudy Kortes, direktur demonstrasi teknologi di Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA.

Dia menambahkan, ini akan menjadi lebih kecil dan bervolume, berbobot lebih sedikit dan menggunakan lebih sedikit daya daripada yang ada saat ini.

"Kami memiliki serangkaian persyaratan misi tertentu, dan kami memiliki mitra komersial yang dapat memenuhi persyaratan tersebut," kata Dave Israel, peneliti utama eksperimen di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.

"Kemudian kami akhirnya menambahkan persyaratan tambahan pada muatan kami yang akan memungkinkan beberapa eksperimen lebih lanjut," lanjut Israel.

"Maka kami tidak bisa lagi diakomodasi di platform penyedia komersial itu."

Efek samping yang mungkin tidak terduga dari penantian adalah pertumbuhan besar di konstelasi SpaceX Starlink, yang mulai menguji sistem komunikasi lasernya sendiri antara satelit dimulai dengan batch pada Januari.

"Terminal di Starlink tidak kompatibel. Sehingga tidak akan ada perubahan antara sistem yang dapat mereka ramalkan," kata pejabat NASA tersebut.

Itulah rencana NASA untuk melakukan uji coba teknologi laser luar angkasa untuk mempercepat komunikasi antariksa. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait