Pemerintah AS Kepergok Beli Data Personal Warga, Ngeri!

Data ini berasal dari perangkat seperti smartphone, mobil terhubung, perangkat IoT, teknologi pelacakan web seperti cookie, dan banyak lagi.

Cesar Uji Tawakal
Rabu, 14 Juni 2023 | 17:41 WIB
Ilustrasi hacker. (Pexels/Sora Shimazaki)

Ilustrasi hacker. (Pexels/Sora Shimazaki)

Hitekno.com - Menurut laporan yang baru-baru ini di-deklasifikasi, pemerintah AS sedang membeli informasi pribadi warga. Hal ini seharusnya tidak mengejutkan, karena hal ini telah dilaporkan sebelumnya, tetapi sekarang kita mendengar bahwa lembaga seperti FBI membeli data ini.

Dilansir dari Android Headlines, laporan ini berasal dari Kantor Direktorat Intelijen Nasional (ODNI). Laporan ini mengonfirmasi bahwa lembaga pemerintah membeli "informasi yang tersedia secara komersial".

Data ini berasal dari perangkat seperti smartphone, mobil terhubung, perangkat IoT, teknologi pelacakan web seperti cookie, dan banyak lagi. Beberapa data yang diperoleh meliputi informasi lokasi, aktivitas penjelajahan web, dan informasi media sosial.

Baca Juga: OpenAI Ingatkan Microsoft tentang Perilaku Aneh dari Bing Chat

Informasi yang Tersedia Secara Komersial atau CAI, seringkali dapat mengungkapkan "pergerakan dan hubungan yang detail dari individu dan kelompok, mengungkapkan aktivitas politik, agama, perjalanan, dan pidato." Ini juga mampu "mengidentifikasi setiap orang yang menghadiri protes atau rapat berdasarkan lokasi smartphone atau catatan pelacakan iklan mereka."

Yang mengejutkan di sini adalah bahwa pemerintah pada dasarnya mengakui hal ini.

Meskipun data ini seringkali di-anonimkan, masih mungkin menggunakan bentuk lain dari informasi yang tersedia secara komersial untuk mengidentifikasi warga Amerika.

Baca Juga: Tiga Hero Mage di Mobile Legends OP Bikin Mid Lane Sulit Ditembus

Laporan ini juga mengakui bahwa sebagian informasi yang dapat diperoleh ini dapat disalahgunakan, seperti halnya jenis informasi apa pun.

Meskipun laporan ini cukup menakutkan, ini sama sekali tidak mengejutkan. FBI memiliki akses ke jenis data yang sama seperti Google dan Facebook, seharusnya tidak mengejutkan siapa pun, tetapi hal ini seharusnya membuat semua orang khawatir.

Inilah mengapa kita perlu melakukan beberapa perbaikan privasi yang serius, dan saat ini, Apple adalah satu-satunya yang benar-benar mengambil langkah-langkah untuk membantu privasi. Dan itu sebagian besar karena mereka adalah raksasa teknologi satu-satunya yang tidak memiliki bisnis iklan yang besar.

Baca Juga: Link Nonton Loneliness Society, Drama Thailand yang Sedang Viral

Para raksasa teknologi ini mengumpulkan semua data ini untuk digunakan dalam iklan. Kemampuan untuk mengarahkan iklan dengan lebih baik berarti mereka dapat membebankan lebih mahal untuk iklan, dan pengiklan mendapatkan lebih banyak klik pada iklan mereka. Ini adalah apa yang diinginkan oleh para raksasa teknologi dan pengiklan.

Berita Terkait
TERKINI

Seluruh transaksi di acara JakCloth Ramadan 2024 akan menggunakan QRIS dan transfer bank melalui BI FAST....

internet | 14:12 WIB

PointStar menyatakan dukungannya terhadap misi pemerintah dengan memungkinkan integrasi seluruh proses bisnis organisasi...

internet | 17:09 WIB

Grab menjadi perusahaan teknologi pertama yang menerima Sertifikat Penetapan Program Kepatuhan Persaingan Usaha dari KPP...

internet | 17:15 WIB

Seminar di UI memfokuskan pada perkembangan terkini dalam ilmu data, komputasi super, AI generatif, dan etika AI....

internet | 21:26 WIB

Dalam acara ini, peserta bertukar pendapat mengenai tren saat ini dan prospek masa depan AI dalam pendidikan....

internet | 16:31 WIB

Aplikasi Merchant BCA ini didesain sebagai solusi untuk memberdayakan bisnis dari berbagai skala....

internet | 09:36 WIB

Keberadaan CCTV selama ini nyatanya tak cukup mencegah aksi kejahatan....

internet | 12:24 WIB

Berdasarkan feedback pengguna, Samsung akan menyediakan opsi dan pengalaman yang semakin ditingkatkan melalui SamsungGal...

internet | 20:46 WIB

Nuon Digital Indonesia menjajakibisnis baru dan melakukan inovasi pada produk-produk andalannya....

internet | 17:48 WIB

Perubahan nama ini merupakan langkah strategis Google untuk menggabungkan chatbot Bard dan layanan AI lainnya di bawah s...

internet | 18:15 WIB

Program AI TEACH for Indonesia merupakan program pengembangan kapasitas yang bertujuan untuk mengembangkan lanskap pendi...

internet | 17:14 WIB

Pinhome mengumumkan kerja sama dengan BPJS Ketenagakerjaan dalam pengadaan proteksi keselamatan kerja bagi seluruh Rekan...

internet | 09:56 WIB

Didukung Kominfo dan universitas-universitas setempat, kampanye ini bertujuan mengeksplorasi lanskap AI dan mendiskusika...

internet | 11:44 WIB

Di 14 kota, ribuan driver Grab bersama keluarga nonton bareng film Srimulat: Hidup Memang Komedi...

internet | 08:56 WIB

Mengakses konten Premier League melalui situs web atau perangkat streaming tidak resmi akan membuat diri mereka rentan t...

internet | 08:46 WIB

Dell Technologies menyoroti tren-tren baru yang akan membentuk industri teknologi pada tahun 2024 dan di masa depan....

internet | 12:06 WIB

Meningkatkan sistem keamanan menjadi langkah yang baik, tetapi upaya tersebut hanya menjangkau permukaan penyalahgunaan ...

internet | 07:24 WIB
Tampilkan lebih banyak