Ini Cara Telegram Memberikan Perlindungan Data Pribadi

Berikut adalah cara Telegram bekerja untuk melindungi data pribadi kamu.

Agung Pratnyawan
Kamis, 29 September 2022 | 14:33 WIB
Ilustrasi Telegram. (Telegram)

Ilustrasi Telegram. (Telegram)

Hitekno.com - Telegram telah melakukan upaya untuk memberikan perlindungan data pribadi para penggunanya. Aplikasi chat ini memang menaruh perhatian khusus unduk perlindungan data pribadi para penggunanya.

Di era digital di mana sebagian besar hidup kita dihabiskan secara online, perlindungan data yang memadai menjadi sangat penting untuk mencegah pelanggaran dan penyalahgunaan data pribadi.

Baca Juga: - Namanya Dicatut Banyak Akun, Kini Bjorka Pastikan Hanya Aktif di Telegram dan Forum - Update Terbaru Telegram, Bawa Perubahan Besar di iOS dan Android - Gegara Masalah Update Ini, CEO Telegram Protes ke Apple - Telegram Premium Resmi Dihadirkan, Berapa Harganya?

Berdasarkan laporan Databoks oleh Katadata, telah terjadi peningkatan persentase kasus kebocoran data di Indonesia sebesar 143% pada kuartal kedua tahun 2022.

Ancaman siber telah menjadi masalah yang dihadapi oleh banyak orang, karena data pribadi secara terus-menerus dikumpulkan untuk keperluan iklan atau bahkan dijual. Maka dari itu, perlindungan data menjadi sesuatu yang membutuhkan upaya kolektif.

Pemerintah Indonesia baru saja mengesahkan RUU Perlindungan Data Pribadi (RUU PDP) yang telah lama dinanti. Hal ini merupakan langkah tepat dalam upaya memastikan perlindungan yang maksimal terhadap data pribadi.

Namun, para warga dan platform digital juga perlu memainkan perannya masing-masing guna mencapai perlindungan data pengguna yang maksimal.

Telegram, sebagai salah satu aplikasi chat yang paling banyak digunakan di Indonesia, memahami perannya dalam melindungi data penggunanya dan telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan, serta menyediakan fitur keamanan yang ekstensif sehingga pengguna dapat melindungi data mereka.

Ilustrasi Telegram. (Pixabay)
Ilustrasi Telegram. (Pixabay)

Berikut adalah cara Telegram bekerja untuk melindungi data pribadi kamu, serta tips tentang bagaimana kamu dapat menjalankan peran untuk meningkatkan keamananmu.

1. Telegram & Enkripsi

Telegram menyimpan pesan dari obrolan cloud pengguna di server mereka sehingga pengguna dapat mengakses data dari perangkatnya kapan saja. Namun, untuk memastikan keamanan data pengguna, data ini terenskripsi sehingga teknisi lokal atau penyusup tidak dapat mengaksesnya.

Selain itu, fitur Secret Chats menggunakan enkripsi end-to-end sehingga hanya pengirim dan penerima yang dapat mengetahui isinya. Bahkan Telegram tidak memiliki akses ke isi pesan di Secret Chats tersebut.

2. Tidak Ada Pengumpulan Data yang Tidak Diperlukan

Salah satu prinsip dasar Telegram dalam hal pengumpulan dan pemprosesan data adalah hanya menyimpan data yang diperlukan agar dapat berfungsi sebagai layanan pengiriman pesan yang aman.

Selain nomor ponsel kamu (yang disembunyikan dari pengguna lain), Telegram tidak mengharuskanmu untuk memberikan nama asli, jenis kelamin, usia, atau preferensimu.

Kamu juga tidak perlu membagikan alamat email kamu dengan Telegram, kecuali jika kamu memilih untuk membagikan emailmu untuk keperluan pemulihan kata sandi atau log in dengan email.

Email kamu pun tidak akan digunakan untuk hal lain selain tujuan tersebut. Betul, tidak akan ada email pemasaran atau konten spam lainnya, lho!

Selain itu, pihak ketiga yang bekerja sama dengan Telegram untuk fitur tertentu, seperti konversi suara ke teks, tidak menggunakan data kamu untuk iklan atau keperluan lainnya.

3. Tidak Ada Iklan yang Dipersonalisasi Berdasarkan Data Pengguna

Prinsip privasi dasar lainnya yang dipegang oleh Telegram adalah tidak menggunakan data kamu untuk menampilkan iklan yang sudah disesuaikan dengan dirimu (personalized ads).

Tidak seperti platform sosial lainnya, Telegram tidak menggunakan data kamu untuk penargetan iklan atau tujuan komersial lainnya. Ada fitur di mana pengiklan dapat mempromosikan pesan mereka di saluran publik (Telegram Ad Platform), tetapi pesan ini hanya ditampilkan berdasarkan topik saluran publik tersebut, sehingga tidak akan ada data pengguna yang dianalisis untuk menampilkan iklan.

4. Ragam Fitur bagi Pengguna untuk Meningkatkan Keamanannya

Di Telegram, kamu dapat memilih di antara berbagai fitur yang tersedia untuk mendapat tingkat keamanan yang kamu inginkan. Selain Secret Chats (yang telah disebutkan sebelumnya), berikut adalah beberapa fitur yang dapat kamu aktifkan dan sesuaikan dengan keinginan kamu:

  1. Lock Chats: Kamu dapat mengunci obrolan dengan mengatur kode sandi. Untuk melakukan hal ini, kamu bisa klik Settings – Privacy and Security – Passcode & Face ID – dan Turn Pascode On. Kamu juga dapat mengaktifkan fitur ini kapan saja.
  2. Self-Destruct Chats: Aktifkan fitur ini untuk menghancurkan pesan secara otomatis dalam jangka waktu tertentu
  3. Auto-Delete Mode: Atur pesan kamu dalam mode Auto-Delete sehingga riwayat obrolan kamu dapat dihapus secara berkala dan teratur.
  4. Sembunyikan Nomor Teleponmu: Secara default, orang yang tidak memiliki nomor kontakmu pada ponselnya tidak dapat melihat nomor telepon kamu di Telegram. Akan tetapi, kamu juga dapat mengatur pengaturannya sehingga tidak ada orang yang dapat melihatnya.
  5. Batasi Undangan untuk Masuk Grup: Melalui fitur ini, kamu dapat mengatur siapa saja yang dapat mengundang kamu ke grup. Dengan cara ini, kamu dapat terhindar dari undangan ke grup yang tidak diketahui
  6. Aktifkan Protected Content di Grup dan Channel: Melalui fitur ini, pemilik Grup dan Channel dapat menyimpan konten mereka hanya untuk para anggota. Fitur ini dapat membatasi kamu untuk meneruskan pesan dari obrolan, mencegah tangkapan layar, dan membatasi kemampuan anggota Grup untuk download media dari pesan di Grup.

Ini hanyalah beberapa dari berbagai fitur yang dirancang oleh Telegram agar kamu dapat menyesuaikan pengalamanmu dan meningkatkan keamananmu.

Beberapa pembaruan terbaru memungkinkan pengguna Telegram Premium untuk dapat mengontrol siapa yang mengirimi mereka pesan suara dan video, serta alur masuk yang lebih lancar bagi semua pengguna untuk memudahkan mereka yang suka log in dan sign out secara berkala sebagai tambahan keamanan.

Terlebih lagi, bahkan jika kamu telah menerapkan fitur ini, Telegram memahami bahwa seseorang tidak dapat selalu mencegah tindakan orang lain. Jadi jika kamu menemukan pesan yang membagikan detail pribadi seseorang atau melanggar peraturan lainnya (spam, kekerasan, pornografi, hak cipta, dll.), kamu dapat melaporkan pesan tersebut.

Seperti yang dapat dilihat dari Kebijakan Privasi Telegram, Telegram menghargai kebebasan berbicara dan keamanan. Telegram memahami bahwa memegang kendali dan menjaga keamanan data pribadi bisa menjadi sulit dilakukan secara online ketika ada banyak pihak yang berlomba-lomba agar datamu dapat digunakan untuk keuntungan ekonomi.

Inilah mengapa Telegram memprioritaskan untuk menjadi platform yang mengutamakan keselamatan dan keamanan penggunanya sekaligus memastikan pengalaman pengguna yang optimal dengan berbagai fiturnya.

Di Telegram, kamu tidak hanya dapat mengontrol dan membatasi pesan mana yang menjangkau audiens, tetapi kamu juga bisa tetap mengontrol pesan yang kamu terima. Semua fitur ini tersedia dengan mengunduh Telegram versi 9.0 dari platform Android, macOS, dan Windows, dan versi 9.0.1 dari iOS.

Berita Terkait

TERKINI

Elon Musk santer menyindir Apple usai membeli Twitter, apa sebab?
internet | 21:01 WIB
"Hoki seumur hidup kepake," kata sang pengunggah video.
internet | 19:50 WIB
Unggahan video pria ngaku tampil sederhana dengan sendal dan celana pendek ini lalu menuai berbagai komentar.
internet | 19:20 WIB
Netizen menilai bahwa suporter Korea Selatan ini mirip Jokowi.
internet | 18:14 WIB
Sempat ramai di TikTok, ini sederet fakta yang perlu kamu tahu tentang pargoy.
internet | 18:06 WIB
Absennya para pengurus dan pemuka agama membuat warga bingung saat mau beribadah di tempat tersebut.
internet | 17:38 WIB
"Pentingnya memilih bridesmaid yang berakal," sindir netizen.
internet | 17:37 WIB
Pria gondrong yang mengenakan sweater berwarna hitam ini memiliki wajah yang mirip dengan pentolan Real Madrid, Luka Modric.
internet | 16:45 WIB
Menteri yang pernah berkecipung di ranah industri teknologi ini rupanya jauh lebih kaya dari Pak Presiden, lho!
internet | 16:17 WIB
Gunakan Twibbon HUT Korpri 2022 untuk profile dan postingan di media sosial.
internet | 16:15 WIB
"Kirain TV gue tadi rusak," kata netizen lain.
internet | 15:33 WIB
Beredar video yang mengklaim adanya shalat berjamaan saat Piala Dunia 2022 di Qatar yang berlangsung di stadion.
internet | 15:22 WIB
Terjadi pelanggaran data besar-besaran yang menyebabkan data pengguna pribadi untuk jutaan pengguna bocor.
internet | 15:21 WIB
Usai video ini menjadi viral di Instagram, berbagai komentar lalu ditinggalkan oleh netizen.
internet | 15:08 WIB
Nampak dalam tangkapan layar yang beredar,potret Ariel NOAH memakai baju pengantin melangsungkan akad nikah. Benarkah?
internet | 15:00 WIB
Bule cantik Turki ini bikin netizen kesengsem.
internet | 13:24 WIB
Saat iniharta kekayaanJenderal Andika Perkasamencapai Rp182 miliar lebih, dari mana sumbernya?
internet | 11:01 WIB
Diakui oleh Kaesang Pangarep, dirinya dipaksa oleh sang kakak untuk melakukan endorse produk tersebut.
internet | 10:42 WIB
Tampilkan lebih banyak