Internet

Update API Baru Google Chrome, Mematikan Pemblokiran Iklan dan Sejenisnya

Apa saja perubahan API baru Google Chrome ini? Bagaimana nasib layanan pemblokiran iklan nantinya?

Agung Pratnyawan

Google Chrome. (Pixabay)
Google Chrome. (Pixabay)

Hitekno.com - Google Chrome dilaporkan akan melakukan perubahan yang berdampak pada pemblokiran iklan di web browser tersebut. Nantinya AdBlock dan layanan pemblokir iklan lainnya bakal tidak berfungsi setelah ada update API baru Google Chrome.

Dikutip dari Suara.com, pengembang ekstensi pemblokir iklan Google Chrome mengungkap soal beberapa update mendatang.

Ia mengakui kalau tidak ada "banyak gunanya" untuk rilis terbaru mereka karena beberapa fitur utama harus dihapus.

Raymond Hill, otak di balik ekstensi Chrome Origin uBlock yang populer, membuat komentar dalam komitnya tentang versi baru di GitHub, mengacu pada peralihan Google yang akan datang ke Manifest v3 (MV3) API.

Hill mengutip langkah untuk menahan "izin membaca/memodifikasi data yang luas" dari pengembang Chrome di bawah MV3 sebagai "faktor pembatas" dalam pengembangan versi baru ekstensi, merekomendasikan agar pengguna terus menggunakan ekstensi MV2 jika mereka ingin mendapat manfaat dari berbagai fitur uBlock Origin saat ini.

Nantinya perubahan tersebut akan berdampak pada layanan pemblokiran iklan di Google Chrome. Termasuk uBlock maupun AdBlock.

Perubahan API baru Google Chrome

Google Chrome. (Google)
Google Chrome. (Google)

Dalam pengembangan sejak 2018, MV3 API baru Google Chrome dikatakan melindungi keamanan dan privasi pengguna, serta menawarkan peningkatan kinerja material.

Penghapusan izin membaca dan memodifikasi data kunci yang diandalkan oleh sebagian besar alat privasi dan pemblokiran iklan, berbasis Chromium mungkin tampak seperti langkah positif ke arah ini.

Tapi, pengguna Google Chrome mungkin menemukan alat privasi lebih sulit ditemukan dan digunakan di masa mendatang, dilansir laman Techradar, Senin (12/9/2022).

Mereka mungkin melihat ke layanan VPN dan router VPN terbaik agar aman saat online, atau hanya web browser lain.

Sejak Januari, Google telah melarang pembuatan ekstensi MV2 baru, tetapi pada Januari 2023, pengembang tidak akan dapat memperbarui ekstensi pada API lama, dan ekstensi tersebut akan berhenti berjalan sepenuhnya di browser konsumen.

Sejak saat itu, pengguna ekstensi pemblokiran iklan Google Chrome mungkin menemukan lebih banyak informasi munculan di situs web yang meminta mereka, untuk menerima cookie sebelum diizinkan melanjutkan penjelajahan, dan dialihkan dari situs web tanpa bertanya lebih sering.

Akibatnya, tidak pasti apakah akan ada banyak masa depan untuk versi Google Chrome dari pemblokir iklan dan alat privasi di tahun baru.

Itulah laporan terkini dari adanya upadte API baru Google Chrome yang disebut-sebut akan mematikan layanan pemblokiran iklan seperti AdBlock hingga uBlock. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait