Internet

Meresahkan, Organisasi Teroris ISIS Kini Ikutan Jual Beli NFT, duh!

NFT ini bukan diperjual-belikan oleh simpatisan organisasi berbahaya tersebut.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi NFT. (Pixabay)
Ilustrasi NFT. (Pixabay)

Hitekno.com - Beberapa karya seni digital yang memuji militan dari kelompok teror Negara Islam (IS, sebelumnya ISIS/ISIL) menunjukkan para jihadis mungkin mulai merambah ke dalam sektor teknologi keuangan yang sedang berkembang dalam upaya untuk menghindari pemblokiran platform online atas kontennya, dilansir dari Russia Today, mengutip beberapa analis intelijen.

Mantan pejabat intelijen AS mengatakan pada Wall Street Journal bahwa token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT) yang dihiasi dengan logo kelompok teroris dan deskripsi singkat tentang serangan terhadap posisi Taliban dibuat untuk menguji apakah model berbasis blockchain dapat digunakan untuk mengumpulkan dana dan menarik anggota. kepada outlet tersebut.

Token ini berjudul IS-NEWS #01, itu adalah salah satu dari tiga yang diunggah oleh 'artis' yang sama pada hari yang sama beberapa waktu lalu.

Dua lainnya menggambarkan seorang pria dengan masker gas lengkap tampaknya membuat bahan peledak dan tembakan perbandingan yang menunjukkan sebatang rokok di sebelah sikat gigi tradisional untuk mencegah merokok, yang mana dianggap kejahatan di bawah wilayah yang dikendalikan organisasi teroris ini.

Gambar-gambar itu dibuat oleh "simpatisan" IS, bukan anggota yang bonafid, dan tidak benar-benar diperdagangkan atau dijual.

Upaya untuk menghubungi pembuatnya dilaporkan tidak terjawab, dan IS tidak berkomentar.

Ilustrasi NFT. (OpenSea)
Ilustrasi NFT. (OpenSea)

Namun, NFT dipandang sebagai indikasi bahwa para militan mengambil keuntungan dari teknologi keuangan yang terdesentralisasi.

Para kritikus pasar NFT dan teknologi keuangan terdesentralisasi lainnya berpendapat bahwa karya seni tersebut dapat berfungsi sebagai aliran pendapatan tidak hanya untuk teroris tetapi juga pengedar senjata dan narkoba, pemerintah yang korup, dan jenis tidak menyenangkan lainnya yang tertarik pada anonimitas dan privasi blockchain yang seharusnya.

Departemen Keuangan AS telah berulang kali menyerukan regulasi cryptocurrency dan aset digital lainnya. Mereka bersikeras bahwa jenis teknologi  ini sudah matang untuk "eksploitasi oleh mereka yang berusaha mencuci hasil kejahatan terlarang."

Namun, bitcoin dan banyak blockchain lainnya, termasuk Ethereum yang digunakan untuk banyak NFT, sebenarnya tidak anonim, sehingga dapat dipakai untuk melacak para pelaku kriminal.

Berita Terkait