Internet

Inilah Aplikasi Chat Paling Disukai Penjahat Siber untuk Sebar Phising

Aplikasi chat mana yang paling banyak digunakan untuk menyebar phising?

Agung Pratnyawan

Ilustrasi keamanan internet. (F5 Networks)
Ilustrasi keamanan internet. (F5 Networks)

Hitekno.com - Pelaku kejahatan siber sering kali menyebarkan phising melalui aplikasi chatKaspersky Internet Security mengungkap aplikasi mana yang paling populer jadi saluran penyebaran phising ini.

Berdasarkan data anonim yang diperoleh Kaspersky Internet Security untuk pengguna Android, didapati aplikasi chat mana yang palaing populer digunakan pelaku kejahatan siber melancarkan serangan phising.

Data menunjukkan sejumlah besar tautan berbahaya yang terdeteksi antara periode Desember 2020 dan Mei 2021 dikirim melalui WhatsApp (89.6 persen), diikuti oleh Telegram (5,6 persen).

Viber berada di tempat ketiga dengan pangsa sebesar 4,7 persen dan Hangouts kurang dari satu persen.

Sementara itu, negara yang paling banyak mengalami serangan phishing adalah Rusia (4 persen), Brazil (15 persen), dan India (7 persen). Setidaknya secara global sebanyak 480 deteksi dicatat per  hari.

Menurut penelitian, aplikasi chat telah melampaui jaringan sosial sebesar 20 persen pada 2020, dalam hal alat komunikasi paling populer dan popularitas di kalangan pengguna.

Hasil survei juga menunjukkan bahwa pada 2020, audiens global untuk aplikasi chat telah mencapai 2,7 miliar orang.

Pada 2023 diperkirakan akan tumbuh menjadi 3,1 miliar. Jumlah itu hampir 40 persen dari populasi dunia.

Serangan phising di aplikasi perpesan. [Kaspersky]
Serangan phising di aplikasi chat. [Kaspersky]

Kaspersky Internet Security for Android telah menambahkan fitur terbarunya, Safe Messaging, yang mencegah pengguna membuka tautan berbahaya yang mereka terima di aplikasi chat (WhatsApp, Viber, Telegram, Hangouts) dan melalui SMS.

Hasilnya, Kaspersky menganalisis klik anonim pada tautan phishing di seluruh aplikasi chat. Ditemukan antara Desember 2020 hingga Mei 2021, sebanyak 91.242 deteksi tercatat secara global.

Menurut statistik, Kaspersky Internet Security for Android mendeteksi jumlah tautan berbahaya paling banyak pada WhatsApp, mengingat bahwa itu menjadi aplikasi chat paling populer secara global.

Jumlah pesan berbahaya paling banyak terdeteksi di Rusia (42 persen), Brasil (17 persen) dan India (7 persen).

Selain itu, statistik Kaspersky di Indonesia menunjukkan sebanyak 738 deteksi untuk WhatsApp dan 39 deteksi pada Telegram selama periode Desember 2020 hingga Mei 2021.

Di antara para pengguna Kaspersky Internet Security for Android, Telegram memiliki jumlah deteksi paling sedikit, tetapi secara geografi mirip dengan WhatsApp.

Jumlah tautan berbahaya terbesar terdeteksi di Rusia (56 persen), India (6 persen) dan Turki (4 persen).

Serangan phising di aplikasi perpesan. [Kaspersky]
Serangan phising di aplikasi perpesan. [Kaspersky]

Angka yang tinggi di Rusia dapat disebabkan dari meningkatnya tingkat popularitas aplikasi chat ini di negara tersebut.

Dalam hal jumlah serangan phishing yang tercatat per pengguna di WhatsApp, Brasil memimpin dengan 177 deteksi dan disusul oleh India (158).

Pada saat yang sama, Rusia menjadi peringkat tertinggi dalam jumlah deteksi berbahaya di Viber (305) dan Telegram (79) dibandingkan dengan negara lainnya.

"Statistik menunjukkan bahwa phishing di aplikasi messenger instan masih menjadi salah satu alat paling populer di kalangan scammer," komentar Tatyana Shcherbakova, Analis Konten Web Senior di Kaspersky.

Dia menambahkan, sebagian karena popularitas aplikasi ini semakin luas di kalangan pengguna, serta kemampuan fungsionalitas bawaan pada aplikasi untuk meluncurkan serangan.

"Terkadang sulit untuk menentukan apakah suatu serangan adalah phishing, karena perbedaannya bisa hanya satu karakter atau kesalahan kecil," jelasnya.

Itulah aplikasi chat paling banyak digunakan pelaku kejahatan siber untuk menyebar phising menurut Kaspersky Internet Security. (Suara.com/ Dythia Novianty).

Berita Terkait