Internet

Facebook Sempat Pecat Tiga Karyawan per Bulan, Ini Alasannya

Sudah ada 52 karyawan yang sudah dipecat Facebook karena data pribadi pengguna.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi Facebook. (Pixabay/Simon)
Ilustrasi Facebook. (Pixabay/Simon)

Hitekno.com - Facebook dilaporkan telah memecat 52 karyawannya antara Januari 2014 hingga Agustus 2015. Pemecatan ini ternyata terkait dengan penyalahgunaan data pribadi pengguna.

Disebutkan kalau karyawan yang dipecat platform media sosial ini karena telah menyalahgunakan akses mereka pada data pribadi pengguna Facebook.

Salah satunya seorang lelaki yang melacak seorang perempuan ke sebuah hotel, setelah bertengkar. Satu lagi yang menemukan lokasi kencannya ketika dia berhenti menjawab pesannya.

Detail mengejutkan terungkap dalam buku baru yang eksplosif berjudul 'An Ugly Truth: Inside Facebook's Battle for Domination', yang ditulis oleh jurnalis Sheera Frenkel dan Cecilia Kang.

Keduanya memberikan pandangan mendalam tentang kebangkitan dan kejatuhan raksasa media sosial itu.

Dalam kutipan buku yang dibagikan oleh The Telegraph, penulis mengungkapkan bahwa, rata-rata, tiga karyawan setiap bulan tertangkap mengeksploitasi data pribadi pengguna Facebook untuk keuntungan pribadi.

Tidak diketahui berapa banyak anggota staf lain yang juga dapat menyalahgunakan aksesnya yang diberikan Facebook.

Ilustrasi Facebook. (Pexels)
Ilustrasi Facebook. (Pexels)

Pada saat itu, lebih dari 16.000 karyawan memiliki akses ke data pribadi pengguna Facebook dengan organisasi.

Seorang karyawan mengatakan kepada penulis buku bahwa pengetatan pembatasan akan 'berlawanan dengan DNA Mark', mengacu pada CEO Zuckerberg.

Informasi pribadi termasuk bertahun-tahun percakapan pribadi dengan teman-teman melalui Facebook Messenger, acara yang dihadiri, foto yang diunggah (termasuk yang telah dia hapus), dan posting yang dia komentari atau diklik.

Sebagian besar kasus di mana karyawan menyalahgunakan akses mereka ke data pribadi pengguna melibatkan lelaki yang mencari profil Facebook perempuan yang disukainya.

Masalah ini baru terungkap pada September 2015, hanya tiga bulan setelah Chief Security Officer saat itu Alex Stamos berjanji melakukan evaluasi terperinci atas keamanan Facebook.

Alex Stamos menyampaikan presentasi kepada Zuckerberg dan eksekutif puncak lainnya, dia memperingatkan 'masalah sistemik'.

Menurutnya, selain memecat pelanggar ketika mereka tertangkap , raksasa media sosial itu tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah tersebut.

"Alex Stamos mengatakan kepada eksekutif bahwa para insinyur menyalahgunakan akses mereka dan melanggar privasi pengguna 'hampir setiap bulan," kata buku itu.

Ilustrasi Facebook. (Pixabay/Tumisu)
Ilustrasi Facebook. (Pixabay/Tumisu)

Menurut penulis, kasus yang disorot Stamos hanya yang diketahui perusahaan. Masih ada ratusan lainnya yang di bawah radar.

Buku itu mengungkapkan Mark Zuckerberg 'terkejut' dan mempertanyakan mengapa tidak ada yang dilakukan lebih cepat, membuat perubahan 'prioritas utama'.

Namun, seperti yang diungkapkan buku tersebut, penyalahgunaan data dimungkinkan karena sistem ini dirancang terbuka bagi semua karyawan.

Keterbukaan ini adalah sesuatu yang ditanamkan di perusahaan sejak awal tetapi, pada tahun 2015, tenaga kerja telah tumbuh menjadi beberapa ribu.

Seorang karyawan lama memberi tahu penulis bahwa perubahan penggunaan data telah diusulkan di masa lalu tetapi tidak berhasil.

Facebook mengatakan kepada DailyMail.com, Rabu (14/7/2021) bahwa mereka memiliki pendekatan tanpa toleransi terhadap karyawan yang ditemukan mengakses data pengguna untuk tujuan non-bisnis.

"Kami selalu memiliki toleransi nol untuk penyalahgunaan dan telah memecat setiap karyawan yang pernah ditemukan mengakses data secara tidak benar," kata seorang juru bicara.

Frenkel dan Kang keduanya jurnalis untuk New York Times, masing-masing meliput keamanan siber, serta teknologi dan kebijakan regulasi.

Penulis mengatakan mereka melakukan lebih dari 1.000 jam wawancara dengan eksekutif, karyawan saat ini dan mantan, anggota keluarga, teman, teman sekelas, investor, penasihat, dan lainnya dengan pengetahuan tentang raksasa media sosial untuk buku tersebut.

Itulah laporan terkini dari Facebook yang telah memecat setidaknya tiga karyawan tiap bulan. Hal ini karena penyalahgunaan akses data pribadi pengguna.

Berita Terkait