Internet

Perusahaan Asal Inggris Manfaatkan Kotoran Sapi untuk Tambang Kripto

Perusahaan ini mengubah kotoran untuk menghasilkan panas dan listrik.

Dinar Surya Oktarini

sumber gambar: pixabay
sumber gambar: pixabay

Hitekno.com - Sebuah perusahaan asal Inggris, Easy Crypto Hunter memanfaatkan kotoran sapi untuk menambang uang kripto (cryptocurrency)

Kotoran ini didapatkan dari para petani yang menyumbang langsung ke perusahaan.

Kotoran sapi ini memang awalnya bisa dimanfaatkan sebagai pupuk organik.

Mereka kemudian mengubah kotoran untuk menghasilkan panas dan listrik.

Mengutip Metro.uk, Minggu (13/6/2021), perusahaan menggunakan mesin enam silinder besar yang berjalan pada 500 rpm untuk mengubah gas metana dari kotoran sapi menjadi listrik.

Proses ini disebut juga sebagai pencernaan anaerobik.

Kemudian, tenaga ini bisa dimanfaatkan untuk menjalankan mesin penambangan hingga seukuran koper.

(Shutterstock)
Ilustrasi listrik. (Shutterstock)

Perusahaan menggunakan mesin penambang bernama Rig cryptocurrency, dengan biaya sekitar 18.000 Pound Britania atau Rp 361,1 juta, yang bekerja 24 jam untuk menambang mata uang seperti Ethereum.

Chief Executive Easy Crypto Hunter Josh Riddet mengaku, pihaknya sebelumnya memanfaatkan panel surya.

Kini, mesin mereka mendapatkan penggantinya lewat kotoran sapi.

Ia memaparkan, para petani yang menjual kotoran sapinya ke perusahaan dapat membantu penghidupan mereka menjadi lebih baik.

Tercatat, perusahaan telah menjangkau 250 petani untuk menjual kotoran sapinya.

"Ada banyak diversifikasi yang terjadi dalam pertanian akhir-akhir ini. Sementara usia rata-rata pelanggan petani kami adalah 58 tahun," kata Riddet.

Kini, ditambahkan, sebagian besar petani dapat berbicara tentang teknologi seperti mereka membicarakan tentang sapi dan babi.

Mereka tidak menambang mata uang kripto lain seperti Bitcoin karena disebut membutuhkan terlalu banyak energi.

Sebelumnya, CEO Tesla Elon Musk juga mengkritik Bitcoin karena menghabiskan banyak energi yang akan membahayakan lingkungan.

Ilustrasi sapi (Unsplash)
Ilustrasi sapi (Unsplash)

"Komputer kami mampu menambang ratusan mata uang digital yang berbeda, tetapi kami tidak menambang Bitcoin karena tidak hemat energi dan tidak menguntungkan," tambahnya.

Riddet bercerita, bisnis penambangan koin ini telah dimulai sekitar empat tahun lalu.

Awalnya, energi hijau tidak masuk dalam rencananya. Kini, 40 persen bisnisnya telah menggunakan energi tersebut lewat kotoran sapi.

"Ini adalah ide yang bagus untuk klien dan pemasok energi hijau, jadi semuanya saling menguntungkan," jelas perusahaan tersebut. (Suara.com/Dicky Prastya)

Berita Terkait