NASA Temukan Planet Mirip Bumi yang Kedua, Bisa Dihuni Manusia?

TOI 700, planet mirip Bumi kedua yang ditemukan sejauh ini. Memungkinkan bisa ditinggali manusia?

Agung Pratnyawan
Minggu, 15 Januari 2023 | 10:16 WIB
Ilustrasi planet mirip Bumi. (ESO/L. Calçada via arstechnica)

Ilustrasi planet mirip Bumi. (ESO/L. Calçada via arstechnica)

Hitekno.com - NASA melaporkan temuan atas planet mirip Bumi yang kedua hasil dari pesawat antariksa pemburu planet atau Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS).

Proyek TESS tersebut diluncurkan NASA sejak April 2018 silam guna mencari planet baru dan meneliti keberadaan planet mirip Bumi di luar sana.

Dikutip dari Suara.com,  penemuan planet mirip Bumi terbaru ini menurut NASA memungkinkan memiliki air dan mengorbit bintang yang sama dengan planet mirip Bumi pertama.

Baca Juga: Berbekal Teleskop Luar Angkasa Baru, China Berburu Planet Mirip Bumi

Sejauh ini NASA melalui misi TESS tersebut telah menemukan 285 eksoplanet yang dikonfirmasi dan lebih dari 6.000 kandidat.

Salah satu planet paling menarik yang dikonfirmasi adalah TOI 700 d, berukuran sebesar Bumi dan terletak di zona layak huni bintangnya.

Sekarang, para ilmuwan telah menentukan bahwa planet tersebut memiliki tetangga yang sama uniknya, berkat peringatan Oktober 2021 bahwa teleskop yang mengorbit Bumi telah melihat sesuatu yang menarik.

Baca Juga: Planet Mirip Bumi Ditemukan, Punya Bintang yang Sama dengan Matahari

"Kami pertama kali melihatnya dan kami seperti, Apakah ini nyata?" ujar Emily Gilbert, seorang astronom di Jet Propulsion Laboratory NASA di California, dilansir laman Space.com, Rabu (11/1/2023).

Gilbert dan rekan-rekannya mempresentasikan penelitian tersebut pada pertemuan ke-241 American Astronomical Society, yang diadakan minggu ini di Seattle dan secara virtual.

Planet mirip Bumi, TOI 700. [NASA]
Planet mirip Bumi, TOI 700. [NASA]

TESS menemukan planet dengan menatap bintang selama sebulan sekaligus, mencari penurunan kecil dalam kecerahan yang dapat mengindikasikan adanya planet yang melintas di antara bintang dan teleskop.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Planet Mirip Bumi, Ada di Proxima Centauri

Dari penurunan ini, para astronom dapat memperkirakan ukuran planet dan jam orbitnya.

Pada 2020, Gilbert dan rekannya melaporkan penemuan tiga planet di sekitar bintang kecil bernama TOI 700 (TOI singkatan dari "TESS Object of Interest"), yang terletak sekitar 100 tahun cahaya dari Bumi.

Bintang itu adalah katai merah, tetapi tidak seperti banyak saudara kandungnya, TOI 700 relatif tenang, tanpa aktivitas tiba-tiba yang dapat menggoreng kehidupan apa pun di dunia terdekat.

Baca Juga: Satelit Pemburu NASA Temukan Planet Mirip Bumi

"Dalam kumpulan data dua tahun penuh yang kami miliki dari TESS, kami tidak melihat bukti suar optik," kata Gilbert.

Dua dari tiga planet yang awalnya ditemukan TESS di sistem TOI 700 mengorbit terlalu dekat dengan bintang, sehingga tidak terlihat seperti Bumi, tetapi dunia ketiga, yang dikenal sebagai TOI 700 d, sangat menggiurkan.

Para ilmuwan menemukan, sekitar 20% lebih besar dari Bumi dan mengorbit bintang setiap 37 hari Bumi, menempatkannya di zona layak huni, di mana suhunya memungkinkan air cair ada di permukaan.

Dengan hanya tiga planet itu, para ilmuwan membandingkan sistemnya dengan TRAPPIST-1, sebuah sistem yang berjarak 39,5 tahun cahaya dari kita yang dikenal dengan tujuh planet seukuran Bumi.

Tetapi sistem TOI 700 akan lebih mudah untuk dipelajari, kata Gilbert, mengingat TRAPPIST-1 adalah bintang yang lebih aktif dan lebih redup.

Ilustrasi exoplanet. (Pixabay/ ChadoNihi)
Ilustrasi exoplanet. (Pixabay/ ChadoNihi)

Sekarang, Gilbert dan rekan-rekannya mengatakan bahwa TOI 700 d memiliki saudara ketiga, dan yang menarik.

Planet ini, yang dijuluki TOI 700 e, tidak berada di wilayah yang biasa disebut oleh para astronom sebagai zona layak huni, tetapi definisi itu berubah-ubah.

Secara khusus, karena para astronom telah menyadari bahwa Venus dan Mars kemungkinan pernah menahan air di permukaannya.

Beberapa astronom telah mengusulkan zona layak huni yang "optimis", di mana TOI 700 e berada.

Gilbert dan rekan-rekannya memperkirakan bahwa TOI 700 e berukuran sekitar 95% dari ukuran Bumi, sehingga kemungkinan berbatu dan mengorbit setiap 28 hari Bumi — menempatkannya di antara TOI 700 c dan d.

Dunia yang baru ditemukan juga kemungkinan terkunci secara pasang surut, selalu menunjukkan sisi yang sama pada bintangnya.

TESS akan melihat kembali TOI 700 hanya dalam waktu seminggu, kata Gilbert, dengan data sembilan bulan atau lebih yang akan jatuh tempo dalam tahun mendatang.

Para peneliti juga membawa bala bantuan. Gilbert saat ini mengamati sistem dengan Very Large Telescope di Chili, menggunakan instrumen Echelle Spectrograph for Rocky Exoplanets and Stable Spectroscopic Observations (ESPRESSO), yang dirancang untuk mengkarakterisasi exoplanet mirip Bumi.

Logo NASA. (Shutterstock)
Logo NASA. (Shutterstock)

Para peneliti berharap pengamatan ESPRESSO akan memungkinkan mereka untuk menentukan massa keempat planet dalam sistem, dan seorang kolaborator menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk memperkirakan emisi ultraviolet bintang.

Meskipun Teleskop Luar Angkasa James Webb telah terbukti mampu mengendus komponen atmosfer planet ekstrasurya, keterampilan itu tidak akan digunakan pada TOI 700 d atau e, yang masing-masing cukup kecil sehingga analisis atmosfer akan memakan waktu terlalu lama.

"Namun, mungkin bisa mempelajari planet terbesar, TOI 700 b," tambahnya.

Gilbert mengatakan bahwa penemuan baru ini menunjukkan nilai dari misi TESS yang diperluas.

Pesawat ruang angkasa itu awalnya dijadwalkan beroperasi selama dua tahun, perpanjangan misi keduanya pada September 2022, yang akan berlanjut hingga Oktober 2024.

TOI 700 terletak di petak kosmos yang terus dilihat TESS saat mempelajari langit selatan.

Semua mengatakan, Gilbert dan rekan-rekannya perlu menggabungkan pengamatan dari 14 transit berbeda di TOI 700 e untuk memastikan bahwa sinyal itu nyata.

"Jika bintang itu sedikit lebih dekat atau planetnya sedikit lebih besar, kita mungkin dapat menemukan TOI 700 e pada tahun pertama data TESS," jelas Ben Hord, seorang kandidat doktor di University of Maryland, College Park, dan seorang peneliti pascasarjana di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Tapi sinyalnya sangat redup sehingga kami membutuhkan satu tahun pengamatan transit tambahan untuk mengidentifikasinya," pungkasnya.

Itulah penemuan planet mirip Bumi hasil penelitian misi TESS dari NASA. Akankah exoplanet tersebut bisa dihuni manusia nantinya? (Suara.com/ Dythia Novianty)

Berita Terkait

TERKINI

Diduga bahwa microplastik ini dimakan oleh binatang yang akhirnya dikonsumsi manusia.
sains | 18:20 WIB
China membantah bahwa balon ini bukanlah alat mata-mata melainkan cuma pemantau cuaca.
sains | 18:01 WIB
Terdapat 130 gempa susulan setelah gempa magnitudo 7,8 mengguncang Turki.
sains | 10:54 WIB
Lebih dari 15 wilayah turut merasakan getaran gempa di Tenggara Banten.
sains | 10:08 WIB
Ini jawaban BRIN sial isu menelantarkan penelitian dan alat pendeteksi tsunami bernama InaBuoy.
sains | 09:46 WIB
Empat hal ini tak boleh dilakukan saat terjadi gempa bumi, awas nggak boleh panik, lho.
sains | 16:59 WIB
Apa hal yang dilakukan saat terjadi gempa bumi? Dan apa pula penyebabnya? Simak ulasan berikut ini.
sains | 16:02 WIB
Ilmuwan menemukan keberadaan bentuk es baru, cuma bisa ada di luar angkasa.
sains | 15:50 WIB
Permintaan akan obat-obatan virus corona menurun, begitu juga dengan saham dari Pfizer.
sains | 18:00 WIB
Korban tewas mencapai 20 lebih akibat kebakaran hutan yang berlangsung di Chili selatan-tengah.
sains | 16:15 WIB
Pengidap stroke dan sederet penyakit yang berimbas ke otak bisa disembuhkan dengan chip ini, pemasangannya pun tak permanen.
sains | 15:37 WIB
Ada 12 astronot NASA yang sudah menginjakkan kaki di Bulan sampai sejauh ini, siapa saja mereka?
sains | 12:15 WIB
Dalam menjalankan ambisinya Amerika Serikat gaet banyak kawan untuk bantu menghalangi berkembangnya industri teknologi China.
sains | 14:00 WIB
Walau tak mengeluarkan polusi udara, namun baterai kendaraan listrik ataupun elektronik bisa jadi ancaman.
sains | 16:47 WIB
Simak, kapan saja komet langka ini bisa disaksikan menghiasi langit Indonesia besok.
sains | 15:05 WIB
Jarang diketahui, apa saja fakta menarik lato-lato. Dari mana asalnya hingga sejak kapan ada.
sains | 15:37 WIB
Tak banyak yang tahu, berikut ada banyak fakta menarik peta dunia sampai sejauh ini.
sains | 11:20 WIB
Pasti ada perbedaan antara di game dan serial HBO, ketahui fakta menarik The Last Of Us ini.
sains | 09:53 WIB
Tampilkan lebih banyak