Internet

Penampakan Ribuan Ikan Mati Mengambang di Danau Batur, Netizen Menangis

Penampakannya sampai membuat netizen menangis.

Agung Pratnyawan

Viral Video Ribuan Ikan Mati Mengambang di Danau Batur Bali. (Instagram/@denpasar.viral)
Viral Video Ribuan Ikan Mati Mengambang di Danau Batur Bali. (Instagram/@denpasar.viral)

Hitekno.com - Viral di media sosial, video menampilkan ribuan ikan mati mengambang memenuhi Danau Batur, Kintamani, Bali yang menjadi sorotan netizen.

Penampakan Danau Batur yang dipenuhi ikan mati mengambang ini dibagikan oleh akun Instagram @denpasar.viral.

Hingga berita ini dipublikasikan, sedikitnya video telah disaksikan 4.500 kali dan telah viral di media sosial.

Penyebab ikan-ikan itu mati akibat semburan belerang. Dilaporkan hingga kini, semburan belerang di Danau Batur masih terus terjadi.

"Akibat semburan belerang yang masih terus terjadi hingga saat ini, membuat ribuan ikan di Danau Batur, Kintamani, mati," tulis @denpasar.viral sebagai keterangan di Instagram, Selasa (27/7/2021).

Dalam video, terlihat ribuan ikan berwarna-warni mengambang. Ribuan bangkai ikan berukuran kecil itu tampak memenuhi permukaan danau.

Sebagai informasi, zat belerang memang selalu keluar dari dasar Danau Batur setiap tahunnya. Jika danau menyemburkan belerang otomatis ikan yang diternak para petani di danau itu mati keracunan.

Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan (D-PKP) Kabupaten Bangli I Wayan Sarma mengatakan kejadian ini merupakan yang terparah dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Petugasnya dan pembudidaya ikan telah mengevakuasi bangkai ikan dari dalam danau.

"Sementara ini baru sekitar 17 ton bangkai ikan yang berhasil diangkat dari danau," kata I Watan Sarma seperti dikutip BeritaBali.com -- jaringan Suara.com.

Viral Video Ribuan Ikan Mati Mengambang di Danau Batur Bali. (Instagram/@denpasar.viral)
Viral Video Ribuan Ikan Mati Mengambang di Danau Batur Bali. (Instagram/@denpasar.viral)

Video ribuan ikan mengambang itu menjadi perhatian warganet. Mereka ikut banjir air mata menyaksikan ribuan ikan yang mati.

Hal ini ditunjukan warganet dengan membanjiri emoji tangisan di kolom komentar. Mereka juga bertanya mengenai situasi di daerah Danau Batur.

"Kita dah boleh main kesana belum ya," tanya warganet.

"Mau kiamat," sahut warganet.

"Sedih," komen lainnya.

"Auto panen," tambah warganet.

18 Ribu Ikan Mujair di Danau Batur Mati, Petani Merugi

Akibat keracunan belerang, ribuan ikan nila atau mujair di Danau Batur, Kintamani, kabupaten Bangli, Bali mati. Padahal ikan budidaya dari para petani itu sudah siap panen dan dijual.

Ketua kelompok nelayan ikan mujair, Jero Agus Jambe mengatakan ikan nila miliknya yang mati ada sekitar 18 ribu ekor.

"Belum milik petani lainnya. Ikan nilanya sudah besar dan siap dijual," kata Jero Agus Jambe di Danau Batur dikutip dari BeritaBali.com -- jaringan Suara.com, Selasa (20/7/2021).

Pembudidaya ikan tersebut berharap Pemkab Bangli dan Bupati Bangli bisa memberikan bantuan modal, agar mereka bisa melanjutkan budidayanya.

"Selama beberapa hari terakhir, belerang keluar di Danau Batur. Hampir semua ikan milik petani keracunan," ucapnya.

Zat belerang memang selalu keluar dari dasar Danau Batur setiap tahunnya. Jika danau menyemburkan belerang otomatis ikan yang diternak para petani di danau itu mati keracunan.

Jero Agus Jambe mengaku semua ikan nila yang dibudidaya mati totalnya sekitar 3 ton.

"Kalau satu kilogram ikan nila di pasar harganya Rp28 ribu kali 3 ribu kg, berarti sekitar Rp84 juta kerugian kami," pungkasnya.

Video yang menjadi viral di media sosial ini bisa disaksikan di sini.

Itulah video viral di media sosial, penampakan ribua ribuan ikan mati mengambang memenuhi Danau Batur, Kintamani, Bali yang menjadi sorotan netizen. (BeritaHits.id/ Ruth Meliana Dwi Indriani).

Berita Terkait