Internet

Waduh, 35 Driver Ojol Samarinda Jadi Korban Orderan Fiktif Polisi Gadungan

Orderan fiktif masih meresahkan driver ojol, bahkan di Samarinda setidaknya sudah ada 35 korban.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi driver ojol. (HiTekno.com)
Ilustrasi driver ojol. (HiTekno.com)

Hitekno.com - Orderan fiktif masih menghantui para pengemudi ojek online atau driver ojol. Tak tanggung-tanggung, di Samarinda tercatat sampai 35 korban. Salah satunya adalah Dwi Muhammad Soleh (31) yang sudah tiga tahun bekerja sebagai petugas security, di salah satu mal ternama Samarinda.

Dua hari belakangan ini, Soleh harus mencari penghasilan yang lebih, di luar gaji dari profesinya tersebut. Hal itu dilakukan, guna membiayai pengobatan sang ayah, yang saat ini sedang dirawat di rumah sakit.

Namun nasib apes harus dialaminya. Di hari kedua bekerja sebagai driver ojol, Soleh malah merugi. Hal ini terjadi setelah dirinya menerima orderan fiktif dari seorang costomer yang mengaku sebagai anggota polisi bernama Wijaya dan bertugas Polsek Samarinda Kota.

Peristiwa tak mengenakan itu dialami Soleh pada Minggu siang (25/10/2020) tadi. Soleh nampak mondar-mandir dilorong Polsek Samarinda Kota, sembari menenteng pesanan costumer tersebut. Dari setiap ruangan yang didatanginya, tak ada satupun polisi yang mengaku telah memesan minuman dan makanan ringan melalui aplikasi ojol.

Dengan mata berkaca-kaca, Soleh pun hanya bisa terduduk sambil menghela nafasnya ketika seorang petugas polisi mengatakan kepadanya, bahwa dirinya telah tertipu. Pasalnya di Polsek Samarinda Kota tak ada satupun petugas yang bernama Wijaya.

Selain itu, Soleh juga tak dapat lagi menghubungi customer tersebut karena diblokir oleh pelaku. Akibat kejadian ini, Soleh pun merugi senilai Rp 200 ribu. Lantaran telah membelikan pesanan customer sesuai orderan yang masuk dipesan aplikasi ojol miliknya.

"Tadi saya terima orderan, ngakunya polisi bernama Wijaya, tugasnya disini (Polsek Samarinda Kota). Minta dibelikan pulsa juga. Hampir Rp 200 ribu modal saya dari ngutang sama tetangga, ya hilang sudah," ucapnya dengan suara lirih.

Soleh mengaku hanya bisa pasrah setelah mengalami kerugian akibat orderan fiktif. Dirinya pun berencana melaporkan kejadian itu ke pihak perusahaan ojol yang menaunginya untuk kemudian melaporkannya ke Aparat Kepolisian.

"Saya baru dua hari kerja sampingan jadi ojol. Buat tambahan biaya bapak lagi dirawat di rumah sakit. Jadi ngga tau kalau bisa sampai tertipu begini," lanjutnya.

Ilustrasi driver Ojol. (Suara.com/Ema Rohimah)
Ilustrasi driver Ojol. (Suara.com/Ema Rohimah)

 

Berselang 30 menit kemudian, seorang driver ojol bernama Dedi (38) juga datang ke Polsek Kota. Dia turut menjadi korban penipuan. Kantong plastik yang dijinjingnya pun serupa. Dua air mineral, minuman berenergi dan sebungkus makanan ringan. Bahkan Dedi telah dua kali membelikan pulsa. Masing-masing senilai Rp 100 ribu.

"Ada Rp 200 ribu saya rugi. Padahal ini buat modal keliling. Saya juga baru seminggu jadi ojol. Jadi nggak ngerti kalau di tipu," terang Dedi.

Lagi-lagi, nama customer yang menipu driver ojol inipun diketahui mengaku sebagai anggota polisi, bernama Wijaya yang bertugas di Polsek Samarinda Kota.

"Iya ngakunya (namanya) Wijaya juga. Tadi kata polisi ngga ada nama orang itu disini. Saya telepon ngga nyambung lagi, diblokir," ucapnya.

Sama yang akan dilakukan Soleh, Dedi yang mengaku baru sepekan belakangan menjadi driver ojol dengan jaket kuning ini pun rencananya akan melapor ke kantor perwakilan.

"Biar kantor yang mengatasi, kalau gini kita bisa rugi terus. Saya percayanya karena ngaku polisi disini (Polsek Samarinda Kota). Nanti mau melapor sama orang kantor," tukas Dedi.

Usut punya usut, dari informasi yang dihimpun, orderan fiktif dan penipuan ini sebenarnya bukan pertama kalinya terjadi. Dengan modus dan titik pengantaran serupa, setidaknya sudah ada 35 driver ojol berjaket kuning yang tertipu.

Hal itu terungkap setelah Soleh dan Dedi yang merupakan driver ojol dibawah satu naungan aplikasi sama, mengkonfirmasi kejadian itu ke kantor perwakilan mereka di Samarinda.

"Sudah 35 orang totalnya kalau digabungin sama kita kata kantor perwakilan," tambah Dedi.

Apa yang diungkapkan Dedi inipun sesuai data yang dimiliki media ini. Kasus penipuan melalui orderan fiktif juga dialami oleh seorang driver ojol berjaket kuning, tepatnya Senin (21/9/2020) lalu.

Oknum customer itu diduga orang yang sama.

Lantaran mengaku sebagai anggota polisi Polsek Samarinda Kota dengan nama yang telah disebutkan diatas. Selain itu, setiap pesanan yang diminta kepada ojol selalu sama. Dengan modus meminta pesanan tambahan berupa pulsa. Setelah korban sadar telah tertipu, pelaku akan langsung memblokir nomor korbannya.

Salah satu driver ojol yang menjadi korban sebelumnya itu bernama Rustam (28). Kepada media ini, kala itu Rustam mengaku tertipu dengan oknum pengorder tersebut.

Setelah orderan masuk ke aplikasinya. Oknum customer yang mengaku sebagai polisi itu, meminta dibelikan air mineral berukuran besar, minuman kemasan berenergi, serta beberapa makanan ringan.

"Saya baru sampai di Taman Samarendah, oknum tersebut meminta dibelikan pulsa Rp 50 ribu, tetapi saya bilang tidak ada konter dekat sini," ucap Rustam ketika ditemui di Polsek Samarinda Kota di Jalan Bhayangkara pada Senin (21/9/2020) lalu.

Rustam sempat curiga ketika oknum tersebut tidak mengangkat telpon darinya.

"Sampai di Polsek, saya telpon, tetapi nomornya langsung dimatikan, kemudian saya telpon lagi tidak diangkat," ujar Rustam.

Ia juga menambahkan, orderan tersebut diterimanya ketika melihat foto profilnya pengorder tersebut berseragam polisi. “Memakai seragam foto profilnya, perawakannya itu tinggi putih. Tetapi, tidak lama fotonya dihapus,” ucapnya menjelaskan ciri-ciri oknum pengorder fiktif.

Akibat orderan fiktif tersebut Rustam hanya bisa pasrah. Ia mengalami kerugian Rp 52 ribu, namun uang itu bisa menjadi bekal dirinya sebagai tambahan dana ketika di perjalanan.

"Iya walau segitu (Rp 52 ribu), bisa untuk bensin saya kan. Untung saja ada ibu kantin di Polsek yang mau beli, mengganti kerugian orderannya," pungkasnya.

Dari seluruh korban penipuan itu, tak ada satupun yang berujung pada pelaporan ke polisi. Lantaran nominal kerugian yang senilai dibawah Rp 2,5 juta.

Dedi berharap dengan sudah banyaknya korban dari Driver Ojol dengan seragam yang sama, pihak kantor perwakilan bisa segera melaporkannya ke polisi.

"Berharapnya pihak kantor perwakilan bisa menyelesaikan masalah ini dan pelaku bisa ditangkap. Ini sudah banyak ternyata," demikian Dedi.

Sementara itu dihubungi terpisah, Kapolresta Samarinda Kombespol Arief Budiman melalui Kasubag Humas AKP Annisa Prastiwi mangaku baru mengetahui perihal tindak penipuan berupa orderan fiktif yang dialami para driver ojol tersebut.

Annisa sapaan karibnya mengatakan akan berkoordinasi dengan Unit Reskrim Polsek Samarinda Kota guna melakukan tindakan lebih lanjut atas keresehan tersebut.

Terlebih pelaku juga kerap melakukan aksinya dengan mengatasnamakan Anggota Polri yang bertuga di Polsek Samarinda Kota.

"Saya kordinasi lagi dengan Unit Reskrim Polsek Samarinda Kota, bagaimana tindakan kita selanjutnya nanti saya informasikan lagi," terang Annisa melalui sambungan teleponnya Minggu (25/10/2020) malam. (Suara.com/ Alisha Aditya).

Berita Terkait