Internet

Huawei Better World Summit 2020: Sinergi dan Memikul Tanggung Jawab Bersama

Pandemi COVID-19 telah membukakan mata banyak pihak bahwa ternyata infrastuktur digital yang ada belum sejalan dengan pengembangan-pengembangan teknologi.

Agung Pratnyawan

Huawei Better World Summit 2020. (Huawei)
Huawei Better World Summit 2020. (Huawei)

Hitekno.com - Huawei Better World Summit 2020 memupuk kesadaran akan pentingnya sinergi dalam memikul tanggunjawab bersama untuk pemulihan ekonomi di masa depan.

Pentingnya sinergi dan kesadaran untuk berbagi, serta memikul tanggung jawab bersama, guna mendorong kembali perekonomian dunia yang tengah melesu akibat pandemi COVID-19 menjadi seruan utama yang
mengemuka di penyelenggaraan konferensi tingkat tinggi (KTT) Better World Summit 2020.

Seruan tersebut disampaikan antara lain oleh dua petinggi Huawei, yaitu Guo Ping, Rotating Chairman Huawei, dan Catherine Chen, Corporate Senior Vice President sekaligus Director of Board Huawei, pada saat keduanya menjadi pembicara utama pada hari pertama dan ketiga di KTT yang diikuti secara daring oleh ribuan peserta yang berasal dari lebih dari 80 negara.

Bersama dengan pembicara-pembicara lain yang antara lain merupakan perwakilan dari International Telecommunication Union Radiocommunication Sector (ITU-R), Global System for Mobile Communications (GSMA), European Competitive Telecommunications Association (ECTA), Academy of Information and Communications Technology (CAICT) Tiongkok, Germany Association of the Internet Industry (ECO), dan institusi-institusi penting lainnya, Guo dan Chen mengeksplorasi bagaimana kebijakan industri mampu mendorong pengembangan ekonomi digital, memfasilitasi pemulihan ekonomi, serta membangun masa depan yang lebih baik, oleh dan untuk semua.

Masa depan yang lebih baik untuk semua membutuhkan usaha bersama Pandemi COVID-19 telah membukakan mata banyak pihak bahwa ternyata infrastuktur digital yang ada belum sejalan dengan pengembangan-pengembangan teknologi.

Corporate Senior Vice President sekaligus Director of Board Huawei, Catherine Chen. (dok. Huawei)
Corporate Senior Vice President sekaligus Director of Board Huawei, Catherine Chen. (dok. Huawei)

 

Ketika ekonomi di berbagai negara melambat, pemerintah makin fokus dengan strategi pemulihan ekonomi.

"Kami membayangkan masa depan yang kian terhubung, cerdas, dan inovatif," kata Catherine Chen.

"Lain dari pada itu, kita harus memastikan terwujudnya masa depan yang inklusif, berkelanjutan, serta lebih baik oleh dan untuk semua."

Design Top-down; vitalitas dan kreativitas dari lapisan bawah ke atas, dibutuhukan untuk pemulihan ekonomi. Kegiatan ekonomi di negara-negara tertentu telah kembali berangsur normal seiring dengan makin banyak negara dan kawasan yang berhasil dalam menerapkan langkah-langkah pengendalian infeksi untuk memperlambat
penyebaran COVID-19.

Banyak pemerintahan yang telah meluncurkan berbagai rencana stimulus, dan TIK selalu menjadi prioritas utama dalam rencana ini.

Di Tiongkok, rencana pengembangan Infrastruktur Baru telah menyisihkan lebih dari satu triliun yuan untuk diinvestasikan ke dalam 5G saja selama lima tahun ke depan.

Ini diperkirakan akan menumbuhkan ekonomi digital Tiongkok sebesar 15,2 triliun yuan dan mendorong pemulihan ekonomi domestik. Uni Eropa juga telah mengumumkan paket 1,1 triliun euro untuk meningkatkan pemulihan ekonomi.

Rotating Chairman Huawei, Guo Ping tengah menyampaikan paparan mengenai kesuksesan penerapan 5G secara komersial. (dok. Huawei)
Rotating Chairman Huawei, Guo Ping tengah menyampaikan paparan mengenai kesuksesan penerapan 5G secara komersial. (dok. Huawei)

 

"Untuk menggerakkan kembali roda ekonomi, kita membutuhkan rancangan yang disusun melalui kebijakan top-down, serta di sisi lain mampu membangun kreativitas dan vitalitas secara bottom-up," kata Catherine Chen.

"Kepatuhan terhadap kebijakan pemerintah yang diiringi dengan pertumbuhan transformasi digital secara aktif di seluruh industri akan mendukung pemanfaatan teknologi digital secara optimal ke semua industri, meningkatkan
efisiensi, dan memulihkan kembali pertumbuhan."

Kerja Sama Perangi Pandemi Melalui Penggunaan Teknologi

Sementara itu, Guo Ping mengatakan bahwa pandemi ini telah turut merombak bagaimana manusia beraktivitas dalam keseharian dan bekerja.

Pandemi juga telah memukul sendisendi perekonomian global. Namun dalam banyak hal, TIK memiliki peranan penting yang menjadi andalan kita dalam memerangi virus ini.

"Kita bisa ambil contoh dari pengalaman kami di wilayah-wilayah yang menjadi pusat-pusat pandemi global di awal, kami telah mengembangkan sembilan solusi berbasis skenario yang menggunakan teknologi TIK untuk membantu memerangi pandemi. Baik dalam hal penyebaran jaringan rumah sakit, konsultasi jarak jauh, pendidikan online, atau memulai kembali pemerintahan dan bisnis, kami telah berbagi pengalaman dan kemampuan untuk membantu mengendalikan penyebaran virus dan menggerakkan kembali perekonomian," ujar Guo Ping.

Membuka seluruh potensi 5G: Sinergi lima bidang teknologi utama

Saat ini ada 90 juta pengguna 5G di seluruh dunia. "Ketika penyebaran jaringan 5G global mulai merata, kita perlu memperkuat fokus pada penerapan teknologi ini di industri," kata Guo.

Ini akan membantu kita dalam mengoptimalkan seluruh potensi teknologi 5G.

Persoalan bisnis untuk 5G bukan hanya konektivitas yang lebih baik. Ketika teknologi seperti 5G, komputasi, cloud, dan AI bersinergi, mereka saling memperkuat satu sama lain dan menciptakan banyak peluang baru di lima bidang teknologi utama: konektivitas, AI, cloud, komputasi, dan aplikasi industri. 

Agar 5G berhasil secara komersial dituntut kerja sama dari seluruh industri. Aplikasi industri vertikal dapat direplikasi hanya ketika standar industri terpadu dan ekosistem kolaboratif sudah berjalan.

"Ke depan, Huawei akan melipat gandakan upaya untuk melengkapi mitra kami dengan kemampuan yang mereka butuhkan," kata Guo.

"Kami akan mempromosikan inovasi bersama, dan mendorong pertumbuhan bagi semua orang di rantai nilai." lanjutnya.

Berita Terkait