Internet

Bahaya! Server VPN Bisa Mengenali Kebiasaan Pengguna

Server VPN dapat mengetahui riwayat pengguna dan dijadikan sasaran iklan.

Dinar Surya Oktarini

Ilustrasi aplikasi VPN. (Pixabay)
Ilustrasi aplikasi VPN. (Pixabay)

Hitekno.com - Sejak aksi demo rusuh yang terjadi di Jakarta beberapa waktu lalu, pemerintah mengeluarkan kebijakan untuk membatasi akses media sosial terutama video dan gambar.

Hal ini membuat sejumlah smasyarakat Indonesia tak bisa dengab bebas berselancar di media sosial, akibatnya pengguna mengundug Virtual Private Network (VPN) untuk mengakses aplikasi yang dibatasi Kominfo tersebut.

Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara menyarankan agar pengguna media sosial tidak mengakses aplikasi pesan WhatsApp dan media sosial dengan menggunakan VPN ini.

Kabar ini disampaikan langsung oleh Rudiantara, ''Kami sudah memperhitungkan, salah satunya penggunaan VPN, padahal dengan VPN gratis berbahaya'' tutur Rudiantara dalam siaran Kompas TV yang ditayangkan Kamis (23/5/2019).

''Saya sarankan hati-hati, karena dengan VPN apalagi gratis akan ada kemungkinan terbukanya data pribadi kita dan bisa menjadi jalan masuknya malware ke ponsel kita, jadi kita hindari itu'' tambah Rudiantara.

Ilustrasi aplikasi VPN. (Pixabay)
Ilustrasi aplikasi VPN. (Pixabay)

 

Benar saja, dikutip dari berbagai sumber, server VPN dapat mengenali situs-situs yang dimasuki pengguna dalam bentuk enkripsi data, hal itu yang membuat data-data pribadi pengguna bisa dicuri.

Bahkan saat pengguna mengakses situs apa saja hal itu akan terekam oleh server VPN dan mencatat kebiasaan pengguna.

Akibatnya, server VPN dapat mengetahui riwayat pengguna dan dijadikan sasaran iklan yang sesuai target setelah mengetahui situs apa saja yang sering dikunjungi.

Meski dapat mengakses fitur-fitur media sosial yang dibatasi, menggunakan VPN juga memiliki bahaya bagi penggunanya.

Hingga kini pihak Menkominfo belum bisa memastikan sampai kapan pembatasan fitur-fitur di media sosial akan terus dilakukan.

Rudiantara berharap situasi bisa kembali pulih dan bisa mengembalikan fitur-fitur media sosial yang dibatasi sedia kala.

Berita Terkait