Masyarakat Beralih ke VPN, Menkominfo Rudiantara Peringatkan Hal Ini

Menurutnya ada dua hal yang membahayakan jika pengguna mengakses media sosial dengan menggunakan VPN.

Dinar Surya Oktarini
Jum'at, 24 Mei 2019 | 12:15 WIB
Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara. (Suara.com/Adhitya Himawan)

Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara. (Suara.com/Adhitya Himawan)

Hitekno.com - Menanggapi ramainya berita hoaks yang beredar di media sosial mengenai aksi demo di Bawaslu, Wiranto selaku Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia menyampaikan bahwa Kominfo sengaja membatasi akses media sosial untuk cegah hoaks yang disebarkan.

Hal ini menyebabkan banyak pengguna beralih ke VPN (virtual private network). Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara menyarankan agar pengguna media sosial tidak mengakses aplikasi pesan WhatsApp dan media sosial dengan menggunakan VPN ini.

Kabar ini disampaikan langsung oleh Rudiantara, ''Kami sudah memperhitungkan, salah satunya penggunaan VPN, padahal dengan VPN gratis berbahaya'' tutur Rudiantara dalam siaran Kompas TV yang ditayangkan Kamis (23/5/2019).

Baca Juga: Niantic Akan Rilis Game Harry Potter Wizard Unite Mobile AR

Menurutnya ada dua hal yang membahayakan jika pengguna mengakses media sosial dengan menggunakan VPN terutama yang gratis, kecuali pengguna mau membayar 2-3 juta untuk keamanan data pribadinya.

''Saya sarankan hati-hati, karena dengan VPN apalagi gratis akan ada kemungkinan terbukanya data pribadi kita dan bisa menjadi jalan masuknya malware ke ponsel kita, jadi kita hindari itu'' tambah Rudiantara.

Menteri Telekomunikasi dan Informatika, Rudiantara. (Suara.com/Arief Apriadi).
Menteri Telekomunikasi dan Informatika, Rudiantara. (Suara.com/Arief Apriadi).

Ia juga mencontohkan bahayanya menggunakan kebocoran data dengan VPN yang terjadi di negara China.

Baca Juga: Aksi Kocak Kaesang Pangarep Bikin Timeline Twitter Adem Ini Diserbu Netizen

Menurutya, negara China yang sudah ketat mengontrol masyarakatnya menggunakan media sosial seperti WhatsApp, saat menggunakan VPN bisa diakses.

Rudiantara juga menyebutkan apabila kondisi seperti ini terjadi lagi kedepannya, pemerintah harus memiliki opsi lain selain kebijakan pembatasan fitur pada media sosial.

''Kalau opsi harus tetap ada, karena kalau kita semua fokus meningkatkan tingkat literasi digital, mantinya kita bisa menghindari pembatasan fitur media sosial ini kembali diterapkan'' tegasnya.

Baca Juga: Harga Smartphone Murah Ini Cuma Rp 1 Jutaan, Tapi Pakai RAM 4 GB

Mengenai sampai kapan dilakukan pembatasan media sosial ini, ia mengatakan tidak bisa menetapkan.

''Saya tidak bisa menetapkan besok atau lusa, saya berharap situasi kembali pulih dan kami bisa memulihkan fitur-fitur yang dibatasi.'' tutup Rudiantara.

Baca Juga: Mars Satu-satunya Planet yang Dapat Ditinggali, Ini Kata Ilmuwan

Berita Terkait
TERKINI

Rencana Transaksi ini masih dalam tahap evaluasi awal, di mana Axiata dan Sinar Mas memiliki tujuan untuk tetap menjadi ...

internet | 10:12 WIB

Selain di Jakarta, Nobar Warga Grab tahun ini juga diadakan di Malang, Samarinda, Kediri, Gorontalo, Mataram, Pontianak,...

internet | 10:36 WIB

Dell APEX Cloud Platform for Red Hat OpenShift ini merupakan hasil kerja sama Dell dan Red Hat....

internet | 10:34 WIB

Garmin Run ini akan berlangsung pada 29 September 2024 mendatang di ICE BSD, Tangerang....

internet | 10:25 WIB

Jaringan internet yang ditawarkan HSPnet berkapasitas tinggi hingga 6 Tb/s....

internet | 10:48 WIB

Intel juga mengumumkan jajaran sistem-sistem AI baru yang skalabel dan terbuka, produk-produk generasi berikutnya dan ko...

internet | 18:50 WIB

Seluruh transaksi di acara JakCloth Ramadan 2024 akan menggunakan QRIS dan transfer bank melalui BI FAST....

internet | 14:12 WIB

PointStar menyatakan dukungannya terhadap misi pemerintah dengan memungkinkan integrasi seluruh proses bisnis organisasi...

internet | 17:09 WIB

Grab menjadi perusahaan teknologi pertama yang menerima Sertifikat Penetapan Program Kepatuhan Persaingan Usaha dari KPP...

internet | 17:15 WIB

Seminar di UI memfokuskan pada perkembangan terkini dalam ilmu data, komputasi super, AI generatif, dan etika AI....

internet | 21:26 WIB

Dalam acara ini, peserta bertukar pendapat mengenai tren saat ini dan prospek masa depan AI dalam pendidikan....

internet | 16:31 WIB

Aplikasi Merchant BCA ini didesain sebagai solusi untuk memberdayakan bisnis dari berbagai skala....

internet | 09:36 WIB

Keberadaan CCTV selama ini nyatanya tak cukup mencegah aksi kejahatan....

internet | 12:24 WIB

Berdasarkan feedback pengguna, Samsung akan menyediakan opsi dan pengalaman yang semakin ditingkatkan melalui SamsungGal...

internet | 20:46 WIB

Nuon Digital Indonesia menjajakibisnis baru dan melakukan inovasi pada produk-produk andalannya....

internet | 17:48 WIB

Perubahan nama ini merupakan langkah strategis Google untuk menggabungkan chatbot Bard dan layanan AI lainnya di bawah s...

internet | 18:15 WIB

Program AI TEACH for Indonesia merupakan program pengembangan kapasitas yang bertujuan untuk mengembangkan lanskap pendi...

internet | 17:14 WIB
Tampilkan lebih banyak