Perlahan Bulan Menjauh dari Bumi, Apa Dampaknya?

Setiap tahun Bulan menjauh dari Bumi secara perlahan, meski kecil pasti ada dampaknya.

Agung Pratnyawan
Rabu, 19 Oktober 2022 | 07:48 WIB
Ilustrasi Bulan purnama. (NASA)

Ilustrasi Bulan purnama. (NASA)

Hitekno.com - Para peneliti mendapati kalau secara perlahan Bulan menjauh dari Bumi. Tentunya ini terjadi bukan secara drastis, namun pastinya ada pegaruh yag terjadi dari perubaha jarak Bula denga Bumi.

Sebagai diketahui, misi Apollo NASA pada 1969 memasang panel reflektif di Bulan yang bisa dipantau dari Bumi.

Baca Juga: - Usai Misi ke Bulan dan Mars Berhasil, Kini China akan Kirim Dua Pesawat Antariksanya ke Jupiter dan Uranus - 5 Fenomena Langit Sepanjang September 2022, Hujan Meteor hingga Bulan Purnama - Ditemukan Batuan Bulan di Antartika, Ungkap Beberapa Fakta Baru - NASA Mulai Pelajari Sampel Bulan dari Misi Apollo 17, Setelah 50 Tahun Tersimpan

Dilasir dari Space.com, dari pematauan para peneliti diketahui kalau perlahan Bulan menjauh dari Bumi sejauh 3,8 cm setiap tahunnya.

Jika kita mengambil tingkat resesi Bulan saat ini dan memproyeksikannya kembali ke masa lalu, kita akan berakhir dengan tabrakan antara Bumi dan Bulan sekitar 1,5 miliar tahun lalu (buka di tab baru).

Namun, Bulan terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun lalu, yang berarti bahwa tingkat resesi saat ini adalah panduan yang buruk untuk masa lalu.

Peneliti dari Universitas Utrecht dan Universitas Jenewa, telah menggunakan kombinasi teknik untuk mencoba dan mendapatkan informasi tentang masa lalu tata surya kita yang jauh.

Baru-baru ini, ditemukan tempat yang sempurna untuk mengungkap sejarah jangka panjang Bulan surut.Dan itu bukan dari mempelajari Bulan itu sendiri, tetapi dari membaca sinyal di lapisan batuan purba di Bumi.

Orbit Bumi. [NASA]
Orbit Bumi. [NASA]

Di Taman Nasional Karijini yang indah di Australia barat, beberapa ngarai membelah sedimen ritmis berlapis-lapis berusia 2,5 miliar tahun.

Sedimen ini adalah formasi besi berpita, yang terdiri dari lapisan khas besi dan mineral kaya silika, yang pernah terendapkan secara luas di dasar laut dan sekarang ditemukan di bagian tertua kerak bumi.

Eksposur tebing di Joffre Falls menunjukkan, bagaimana lapisan formasi besi coklat kemerahan setebal kurang dari satu meter bergantian, secara berkala, oleh cakrawala yang lebih gelap dan lebih tipis.

Interval yang lebih gelap terdiri dari jenis batuan yang lebih lembut yang lebih rentan terhadap erosi.

Pengamatan lebih dekat pada singkapan mengungkapkan adanya variasi skala kecil yang lebih teratur.

Permukaan batu, yang telah dipoles oleh air sungai musiman yang mengalir melalui ngarai, mengungkap pola lapisan putih, kemerahan, dan abu-abu kebiruan yang berselang-seling.

Pada 1972, ahli geologi Australia A.F. Trendall mengajukan pertanyaan tentang asal mula berbagai skala siklus, pola berulang yang terlihat di lapisan batuan purba ini.

Dia menyarankan bahwa pola mungkin terkait dengan variasi masa lalu dalam iklim yang disebabkan oleh apa yang disebut "siklus Milankovitch."

Perubahan iklim siklis

Orbit Bumi Siklus Milankovitch. [NASA]
Orbit Bumi Siklus Milankovitch. [NASA]

Siklus Milankovitch menggambarkan bagaimana perubahan periodik dalam bentuk orbit Bumi dan orientasi porosnya, mempengaruhi distribusi sinar Matahari yang diterima oleh Bumi selama rentang tahun.

Saat ini, siklus Milankovitch yang dominan berubah setiap 400.000 tahun, 100.000 tahun, 41.000 tahun, dan 21.000 tahun.

Variasi ini memberikan kontrol yang kuat pada iklim kita selama periode waktu yang lama.

Contoh utama pengaruh pemaksaan iklim Milankovitch di masa lalu adalah terjadinya periode dingin yang ekstrem atau hangat, serta kondisi iklim regional yang lebih basah.

Perubahan iklim ini telah secara signifikan mengubah kondisi di permukaan Bumi, seperti ukuran danau.

Mereka adalah penjelasan untuk penghijauan berkala gurun Sahara dan tingkat oksigen yang rendah di laut dalam.

Siklus Milankovitch juga telah mempengaruhi migrasi dan evolusi flora dan fauna termasuk spesies kita sendiri.

Tanda-tanda perubahan ini dapat dibaca melalui perubahan siklis pada batuan sedimen.

Itulah hasil pemantauan para peneliti yang mendapati kalau Bulan menjauh dari Bumi secara perlahan tiap tahunnya. (Suara.com/ Dythia Novianty)

Berita Terkait

TERKINI

Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Ini adalah bukti sahih bahwa minuman beralkohol bisa menurunkan kecerdasan.
sains | 16:12 WIB
Pelaku diduga adalah anak bungsu, yang nekat memberikan racun ke minuman keluarganya.
sains | 14:47 WIB
Sesar lembang berada di kawasan Jawa Barat dan diketahui masih aktif hingga saat ini.
sains | 16:46 WIB
Menurut catatan BMKG, kemunculan gempa susulan yang terekam terus mengalami penurunan.
sains | 18:31 WIB
Bakteri yang lama terpendam di balik lapisan es, kini siap kembali merebak dan berpotensi membahayakan manusia.
sains | 21:45 WIB
Rupanya manusia punya kemiripan otak dengan gurita, apa artinya?
sains | 21:30 WIB
Apa yang membuat sumber energi ramah lingkungan malah ikut kena pajak?
sains | 21:16 WIB
Pemerintah Belanda merasa bahwa kepentingan ekonomi negara sendiri lebih penting dibanding ajakan dari Amerika Serikat untuk memboikot China.
sains | 20:30 WIB
Motor ini meniru konsep dari kendaraan roda dua jadul yang dibuat oleh pabrikan yang sama.
sains | 20:23 WIB
Tampilkan lebih banyak