Sains

NASA Luncurkan Pesawat menuju Matahari, Materialnya Anti Leleh

Lengkap dengan live streaming, kamu akan takjub melihat teknologi di baliknya

Rima Sekarani Imamun Nissa | Rezza Dwi Rachmanta

Ilustrasi pesawat menuju Matahari. (NASA)
Ilustrasi pesawat menuju Matahari. (NASA)

Hitekno.com - Saat yang ditunggu oleh umat manusia khususnya para ilmuwan telah tiba. Setelah berhasil mengirimkan pesawat ke bulan serta planet, NASA akan meluncurkan pesawat menuju Matahari.

Hari ini, tepatnya pukul 3:33 pagi ET atau 14.33 WIB, NASA akan meluncurkan pesawat menuju Matahari.

Pesawat luar angkasa itu diberi nama dengan Parker Solar Probe. Dikutip dari Gizmodo, pesawat ini tak langsung menuju Matahari.

Parker Solar Probe akan melewati Venus sebanyak 7 tujuh kali dan akhirnya tiba di jarak 3,8 juta mil dari permukaan Matahari.

Jarak itu sama seperti empat kali diameter Matahari. Saat mencapai jarak sedekat itu, Parker Solar Probe akan terpapar suhu sebesar 2.500 derajat Fahrenheit atau 1371 derajat Celcius.

Peluncuran Parker Solar Probe. (NASA by Leif Heimbold)
Peluncuran Parker Solar Probe. (NASA by Leif Heimbold)

Namun berkat teknologi dari NASA, suhu material pesawat hanya akan mencapai 85 derajat Fahrenheit atau sebesar 29,4 derajat Celcius saja.

Suhu sebesar itu termasuk dingin untuk membuat Parker Solar Probe menjalankan misinya.

"Ini adalah pertama kalinya kami menerbangkan instrumen dekat dengan Matahari, dan ini juga pertama kalinya kami memiliki teknologi untuk melakukannya," kata seorang fisikawan NASA peneliti Matahari yang bernama Mitzi Adams.

Kunci teknologi pesawat tersebut adalah sistem proteksi termal yang melindungi pesawat di bagian dalam. Selain itu, teknologi juga dikombinasikan dengan sistem pendingin bertenaga air.

 

Simulasi material tahan panas NASA. (Youtube.com/ NASA Goddard)

Sistem proteksi termal membutuhkan waktu 10 tahun untuk berkembang. Terdapat 2 lapisan karbon yang diperkuat oleh serat karbon sehingga lapisan itu dapat mempertahankan strukturalnya meski dalam kondisi panas tinggi.

Di antara lapisan tersebut, terdapat busa karbon yang bahannya sebagian besar dari udara sehingga tidak dapat mentransfer panas dalam jumlah banyak.

Di bagian atas terluar, dilapisi dengan aluminium oksida, sebuah material berwarna putih yang dapat memantulkan cahaya.

Korona mengandung suhu jutaan derajat fahrenheit dan terletak di bagian luar atmosfer Matahari. Para ilmuwan mencoba memahami mengapa suhu itu jauh lebih panas daripada suhu Matahari itu sendiri.

Live Streaming Parker Solar Probe NASA. (Youtube.com/ NASA)

Sebagaimana yang diketahui sebelumnya, suhu permukaan Matahari ada di rentang 10.000 derajat Fahrenheit atau lebih.

Parker Solar Probe akan meneliti mengenai korona serta asal mula angin Matahari yang terbentuk dari Korona.

NASA yang mengirim pesawat menuju Matahari diharapkan memecahkan teka-teki mengenai misteri Korona yang masih belum bisa diungkap oleh para fisikawan.

Berita Terkait