Internet

Sepanjang 2019, Serangan Ransomware ke Lembaga Pemerintah Melonjak

Lembaga pemerintah jadi sasaran utama ransomware selama 2019.

Agung Pratnyawan

Ilustrasi serangan Ransomware. (Pixabay)
Ilustrasi serangan Ransomware. (Pixabay)

Hitekno.com - Kaspersky telah merilis laporan tahunan tentang keamanan cyber dengan judul 'Story of the Year 2019'. Dalam laporan ini, terungkap tren ransomware yang meningkat.

Peningkatan serangan ransomware ini banyak terjadi dengan menyasar kepada lembaga pemerintah.

Sebagaimana dikutip dari Asianage pada Rabu (1/1/2020), Kaspersky mengamati bahwa setidaknya ada 174 ransomware yang menyerang lembaga pemerintah beserta lebih dari 3.000 bagian organisasi di bawahnya.

Hal ini membuktikan bahwa sepanjang tahun 2019, telah terjadi peningkatan serangan ransomware sebesar 60 persen dibandingkan tahun 2018.

Mereka juga mencatat bahwa jumlah tebusan uang yang diminta oleh peretas sangat bervariasi, mulai dari 1 juta dolar AS hingga 5 juta dolar AS atau setara Rp 63 miliar.

Jenis malware yang digunakan untuk menyerang bervariasi. Meski begitu, ada tiga nama malware yang paling terkenal menurut Kaspersky, yaitu Ryuk, Purga, dan Stop.

Ryuk telah muncul sebagai ancaman lebih dari setahun yang lalu. Sejak saat itu, Ryuk telah aktif di seluruh dunia, baik menyerang sektor publik maupun swasta.

Ransomware WannaCry
Ransomware WannaCry

 

Model serangan Ryuk biasanya melalui malware backdoor yang disebar dengan cara phishing menggunakan attachment berbahaya yang disamarkan sebagai dokumen keuangan.

Sementara itu, malware Purga telah dikenal sejak 2016, namun belakangan ini marak terjadi di lembaga pemerintah yang menjadi korban serangan trojan horse ini. Purga juga biasanya dikirim dengan cara phishing.

Terakhir ada Stop, ransomware yang baru muncul setahun lalu. Stop disebarkan dengan cara menyembunyikannya di dalam installer perangkat lunak.

Itulah laporan Kaspersky yang mengungkap tingginya serangan ransomware kepada lembaga pemerintah selama 2019 ini. (Suara.com/ Tivan Rahmat).

Berita Terkait