Kasus Malaria Meningkat, Hilangnya Binatang Ini Dituding Jadi Biang Keladi

Katak yang hilang dan hewan lain mungkin telah menyebabkan lebih banyak nyamuk, yang dapat menularkan penyakit.

Cesar Uji Tawakal
Rabu, 12 Oktober 2022 | 15:56 WIB
Ilustrasi katak. (Pixabay/ Gellinger)

Ilustrasi katak. (Pixabay/ Gellinger)

Hitekno.com - Pada 1990-an dan 2000-an, Kosta Rika dan Panama mengalami lonjakan kasus malaria. Hilangnya amfibi secara besar-besaran di wilayah tersebut dari penyakit jamur yang mematikan mungkin telah berkontribusi pada peningkatan penyakit manusia ini.

Dilansir dari Science News, penyebaran penyakit jamur chytridiomycosis adalah bencana gerak lambat, yang menyebabkan gelombang penurunan amfibi selama beberapa dekade secara global.

Baca Juga: - Free Fire Booyah Day Dimulai Secara Global, Sudah Siap? - Pesaing Galaxy Flip dari Motorola Disinyalir Bakal Hadir, Segini Bocoran Harganya - Profil Bocah Okky yang Ikut Live Streaming Charity Bersama Windah Basudara

Dari tahun 1980-an hingga 2000-an, gelombang bergerak dari barat laut ke tenggara melintasi Kosta Rika dan Panama, menghantam tempat yang berbeda pada waktu yang berbeda.

Analisis survei ekologi lokal, catatan kesehatan masyarakat, dan data satelit menunjukkan hubungan antara kematian amfibi dan peningkatan kasus malaria manusia saat gelombang berlalu, para peneliti melaporkan dalam Surat Penelitian Lingkungan Oktober.

Katak yang terinfeksi jamur Batrachochytrium dendrobatidis. (Wikipedia/ Forrest Brem)
Katak yang terinfeksi jamur Batrachochytrium dendrobatidis. (Wikipedia/ Forrest Brem)

Mempelajari cara-cara hilangnya keanekaragaman hayati dan pengaruhnya pada manusia dapat membantu membuat kasus untuk tindakan pencegahan dalam menghadapi ancaman ekologis lainnya, kata Michael Springborn, seorang ekonom lingkungan di University of California, Davis.

Rata-rata, setiap kabupaten di Kosta Rika dan Panama memiliki 0,8 hingga 1,1 kasus tambahan malaria per 1.000 orang per tahun selama sekitar enam tahun, dimulai beberapa tahun setelah kerugian amfibi, Springborn dan rekan-rekannya menemukan.

Penelitian lain menunjukkan bahwa amfibi berfungsi sebagai pemeriksaan penting pada populasi nyamuk.

Larva amfibi memakan jentik nyamuk, dan hewan-hewan bersaing satu sama lain untuk mendapatkan sumber daya, seperti tempat tinggal.

Jadi katak, kodok, dan salamander yang hilang mungkin telah menyebabkan lebih banyak nyamuk dan berpotensi lebih banyak penularan malaria.

Tetapi tidak jelas apakah populasi nyamuk benar-benar meningkat selama ini, kata Springborn, karena data terkait hal ini tidak ada.

Berita Terkait

TERKINI

Satelit Starlink telah menimbulkan bahaya bagi pesawat ruang angkasa lain yang mengorbit serta orang-orang di darat, kok bisa?
sains | 18:39 WIB
Mineral ini belum bisa diklasifikasikan jenisnya, belum pernah ada di alam?
sains | 18:16 WIB
Biar makin tahu, simak sederet fakta unik terkait pembelahan sel, kali aja butuh contekan ujian.
sains | 11:13 WIB
Gempa ini juga terasa sampai Yogyakarta.
sains | 20:44 WIB
BMKG sering menampilkan skala MMI pada peringatan saat gempa terjadi.
sains | 18:27 WIB
Ada tujuh fasilitas nuklir di Cianjur yang dipastikan dalam kondisi aman saat ini.
sains | 11:13 WIB
Traktor tersebut dapat mengumpulkan dan menganalisis data tanaman setiap hari dan dapat memproses data dari alat saat ini dan generasi berikutnya yang dilengkapi dengan sensor dan pencitraan
sains | 21:01 WIB
Fosil ini diduga merupakan spesies lain yang berhubungan dengan Tyrannosaurus rex.
sains | 20:36 WIB
Angkatan Luar Angkasa Amerika Serikat sedang merancang sistem peringatan dini serangan, tapi bukan untuk mewaspadai alien. Lantas siapa yang diwaspadai?
sains | 20:26 WIB
Banyak hujan meteor yang akan meramaikan Desember 2022, juga ada beberapa fenomena langit lainnya.
sains | 09:47 WIB
Ilmuwan temukan cara untuk memprediksi stroke dan serangan jantung, AI dan sinar X jadi solusi.
sains | 00:21 WIB
Virus zombie yang selama ini terperangkap ini ditemukan oleh para ilmuwan di lapisan tanah yang membeku atau permafrost yang terdapa di Siberia, Rusia.
sains | 13:54 WIB
Canggih, Honda dan sejumlah pabrikan mobil lain mulai kembangkan kendaraan dengan jenis bahan bakar baru.
sains | 13:52 WIB
Gunung terbesar ini meletus akhir pekan lalu (27/11/2022). Berikut fakta uniknya.
sains | 20:23 WIB
BMKG menjelaskan kalau angin laut telah mendorong ikan kecil tersebut mengikuti arus hingga terdampar di pesisir pantai.
sains | 14:25 WIB
Perusahaan pertambangan Afrika Selatan, memperoleh kendali atas Keliber, produsen bahan kimia baterai Finlandia, dengan mengakuisisi sekitar 55% sahamnya
sains | 20:53 WIB
Collider ini membantu para ilmuwan untuk menemukan keberadaan partikel elementer Boson Higgs.
sains | 20:10 WIB
Selama ini peternakan dituding sebagai salah satu sumber polusi, khususnya peternakan sapi.
sains | 17:44 WIB
Tampilkan lebih banyak