Sains

Bermain Game Pengasah Otak Ternyata Tidak Bikin Orang Makin Cerdas, Kata Hasil Riset

Walau gagasan ini populer, ternyata orang yang bermain game pengasah otak mempunyai kemampuan kognitif tidak berbeda dengan orang yang tak bermain.

Cesar Uji Tawakal

Ilustrasi gamer PC. (Pixabay/ 11333328)
Ilustrasi gamer PC. (Pixabay/ 11333328)

Hitekno.com - Gagasan bahwa dengan bermain game bertemakan asah otak bisa menambah kemampuan dari organ untuk berpikir yang satu ini tentu terdengar keren.

Namun rupanya ilmuwan membuktikan bahwa hal tersebut tak sepenuhnya benar.

Dilansir dari Science News, peneliti membuktikan bahwa aktivitas ini tak berpengaruh terhadap kemampuan otak.

"Untuk setiap penelitian yang menemukan beberapa bukti, ada jumlah makalah yang sama yang tidak menemukan bukti," kata Bobby Stojanoski, seorang ahli saraf kognitif di Western University di Ontario.

Sekarang, dalam mungkin tes dunia nyata terbesar dari program-program ini, Stojanoski dan rekan-rekannya mengadu lebih dari 1.000 orang yang secara teratur menggunakan pelatih otak melawan sekitar 7.500 orang yang tidak melakukan latihan otak mini.

Ada sedikit perbedaan antara bagaimana kedua kelompok melakukan serangkaian tes kemampuan berpikir mereka, menunjukkan bahwa pelatihan otak tidak sesuai dengan hasilnya, para ilmuwan melaporkan di Journal of Experimental Psychology: General.

"Mereka menguji pelatihan otak," kata Elizabeth Stine-Morrow, seorang ilmuwan penuaan kognitif di University of Illinois di Urbana-Champaign.

Ilustrasi gamer cowok. (Pixabay)
Ilustrasi gamer cowok. (Pixabay)

Tak cuma penelitian ini tidak menunjukkan mengapa pelatih otak tidak melihat manfaatnya, itu menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara jumlah waktu yang dihabiskan dengan program pelatihan otak dan kognisi, kata Stine-Morrow.

Para peneliti merekrut 8.563 sukarelawan secara global melalui Cambridge Brain Sciences, sebuah perusahaan yang berbasis di Toronto yang menyediakan penilaian untuk mengukur fungsi otak yang sehat.

Peserta mengisi kuesioner online tentang kebiasaan pelatihan mereka, pendapat tentang manfaat pelatihan dan yang, jika ada, program yang mereka gunakan.

Sekitar 1.009 peserta melaporkan menggunakan program pelatihan otak selama sekitar delapan bulan, rata-rata, meskipun durasinya berkisar dari dua minggu hingga lebih dari lima tahun.

Selanjutnya, para relawan menyelesaikan 12 tes kognitif yang menilai memori, penalaran dan keterampilan verbal.

Ilustrasi otak manusia. (Pixabay/ VSRao)
Ilustrasi otak manusia. (Pixabay/ VSRao)

Mereka menghadapi latihan memori seperti permainan "Simon", tugas penalaran spasial seperti objek yang berputar secara mental, teka-teki pencarian pola, dan tantangan strategi.

Ketika para peneliti melihat hasilnya, mereka melihat bahwa pelatih otak rata-rata tidak memiliki keunggulan mental atas kelompok lain dalam ingatan, keterampilan verbal, dan penalaran.

Bahkan di antara yang paling berdedikasi, yang telah menggunakan program pelatihan setidaknya selama 18 bulan, pelatihan otak tidak meningkatkan kemampuan berpikir di atas tingkat orang yang tidak menggunakan program tersebut.

Peserta yang telah berlatih kurang dari sebulan, dan mungkin belum akan menuai manfaat yang signifikan dari program ini, tampil setara dengan orang-orang yang tidak berlatih sama sekali.

"Tidak peduli bagaimana kami mengiris data, kami tidak dapat menemukan bukti bahwa pelatihan otak dikaitkan dengan kemampuan kognitif," kata Stojanoski.

Berdasarkan usia, program yang digunakan, pendidikan atau status sosial ekonomi, semuanya secara kognitif mirip dengan kelompok yang tidak menggunakan program tersebut.

Berita Terkait